X Uji Coba Sistem Keanggotan Bagi Netizen Kurang Mampu — Blockchain Media Indonesia


Perusahaan X yang sebelumnya dikenal sebagai Twitter sedang mencari cara untuk meningkatkan pendapatan dengan tiga tingkatan langganan Premium yang berbeda berdasarkan iklan yang dilihat pengguna. Belum jelas apakah akan ada versi gratis.

X Melakukan Uji Coba Sistem Membership Bagi Pengguna Kurang Mampu

X (sebelumnya Twitter) berencana untuk membagi layanan langganan premiumnya menjadi tiga tingkat keanggotaan, yang memungkinkan perusahaan untuk bervariasi dalam penetapan harga langganan berdasarkan jumlah iklan yang ditampilkan kepada pengguna.

Menurut sumber Bloomberg yang menghadiri panggilan bersama X dan pemegang utang pada hari Kamis (5/10/2023) yang membantu Musk mendanai akuisisi tersebut.

Perusahaan saat ini sedang menguji variasi Basic, Standar, dan Plus dari rencana premium yang ada, yang saat ini dimulai dari US$8 per bulan. Belum jelas apakah versi gratis akan tetap ada, dikutip dari Theverge.

Tidak ada informasi harga yang diumumkan untuk tingkat keanggotaan baru ini. Namun, berdasarkan rincian yang sebelumnya ditemukan di aplikasi X, rencana Basic tingkat awal tidak akan mengurangi jumlah iklan yang dilihat pengguna di platform.

Sedangkan tingkat Standar akan menampilkan separuh dari jumlah iklan – salah satu keuntungan yang saat ini dinikmati oleh pelanggan premium.

Penawaran premium Plus teratas akan menghapus iklan sepenuhnya dan oleh karena itu mungkin akan dikenakan biaya lebih dari US$8/bulan atau US$84/tahun yang dikenakan saat ini.

X belum mengungkapkan kapan tingkat keanggotaan baru ini akan diuji atau tersedia secara umum, atau apa manfaat tambahan (tanda centang biru, pengeditan, dll.) yang mungkin disertakan dalam setiap rencana tersebut.

Selama panggilan tersebut, CEO X, Linda Yaccarino, mengatakan bahwa pendapatan iklan, lisensi data, dan langganan perusahaan terus tumbuh dari satu kuartal ke kuartal lainnya “pada angka satu digit tinggi” dan mengulangi klaim dari acara Code minggu lalu bahwa sekitar 90 persen dari pengiklan teratas X telah kembali ke platform.

Klaim ini telah disesuaikan oleh Media Matters, pengawas media nirlaba, yang kemarin mengatakan bahwa pengiklan tampaknya telah kembali.

Tetapi mereka menghabiskan jauh lebih sedikit dibandingkan Twitter sebelum Musk – 90 persen lebih sedikit, menurut penelitiannya.

Yaccarino mengatakan bahwa pengeluaran iklan belum sepenuhnya pulih ke tingkat historis dalam panggilan tersebut dan bahwa perusahaan lebih berhati-hati dengan anggaran pengeluaran mereka.

Keuangan X telah menjadi topik hangat untuk diskusi sejak Elon Musk membeli perusahaan tersebut seharga US$44 miliar tahun lalu (nilai perusahaan itu hanya sepertiga dari harga tersebut sejak itu).

Bloomberg memperkirakan bahwa X harus membayar sekitar US$1,2 miliar per tahun dalam pembayaran bunga utangnya.

Musk sebelumnya mengumumkan rencana untuk meningkatkan pendapatan dan menghilangkan bot dengan beralih ke layanan berlangganan sepenuhnya yang akan membebankan setiap pengguna di platform tersebut.

Yaccarino tidak dapat mengkonfirmasi rencana ini selama wawancara di Konferensi Code minggu lalu. [az]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Proudly powered by WordPress | Theme: Looks Blog by Crimson Themes.