Trader Veteran Minta The Fed Kerek Suku Bunga Acuan Lagi — Blockchain Media Indonesia


Dalam sebuah cuitan terbaru, trader veteran Peter Brandt meminta Federal Reserve (The Fed) untuk mempertahankan sikap hawkish dan menaikkan suku bunga sebesar 100 basis poin.

Brandt beralasan bahwa, permintaan itu demi menekankan pentingnya mencegah tekanan inflasi dan melindungi kekayaan negara.

Kekhawatiran Inflasi dan Sikap The Fed 

Bitcoin News melaporkan, Brandt mengkritik The Fed karena tidak secara agresif menaikkan suku bunga lebih awal pada tahun 2021.

Menurutnya, kelalaian itu memungkinkan tekanan inflasi meningkat, yang seharusnya dapat dicegah.

Dalam cuitannya, Brandt mengakui bahwa pasar khawatir tentang pengangguran dan kemungkinan resesi, namun ia meyakini bahwa kekhawatiran ini lebih kecil dibandingkan efek merugikan dari inflasi.

“Tidak ada yang lebih merusak kekayaan daripada inflasi. The Fed harus menjaga kaki mereka untuk mencegah terjadinya kembali tekanan inflasi. Sementara The Fed tertidur pada peralihan pada tahun 2021, menaikkan suku bunga 100 basis poin lagi akan sangat membantu melindungi kekayaan negara,” ujarnya.

Berbeda dengan pandangan umum, Brandt berpendapat bahwa resesi dapat memberikan manfaat jangka panjang.

Ia berpendapat bahwa hanya mereka yang telah mengalami inflasi tinggi, seperti yang terjadi di AS pada tahun 1970-an, yang benar-benar memahami dampak merusak inflasi terhadap kekayaan.

Brandt meyakini bahwa kerusakan pada kekayaan pribadi akibat inflasi jauh lebih berbahaya daripada risiko yang terkait dengan resesi.

Pandangannya menekankan pentingnya mengutamakan langkah-langkah untuk menekan inflasi daripada hanya fokus pada upaya menghindari resesi.

The Fed sebelumnya telah menghentikan kenaikan suku bunga dalam pertemuan Federal Open Market Committee (FOMC) pada bulan Juni.

Namun, Ketua The Fed, Jerome Powell, telah memperkuat sikap hawkish tersebut dalam sebuah panel bank sentral yang diselenggarakan oleh Bank Sentral Eropa (ECB).

Bitcoin News melaporkan, Powell menegaskan bahwa bank sentral bertekad untuk menekan inflasi dan memberikan petunjuk mengenai kemungkinan adanya kenaikan suku bunga berturut-turut dalam waktu dekat.

Meskipun Powell mengakui bahwa kebijakan saat ini sudah membatasi, ia menyoroti pertumbuhan yang lebih kuat dari yang diharapkan, ketatnya pasar tenaga kerja dan inflasi yang lebih tinggi dari perkiraan sebagai alasan untuk mempertimbangkan kenaikan suku bunga lebih lanjut.

“Itu memberi tahu kita bahwa meskipun kebijakan bersifat membatasi, itu mungkin tidak cukup membatasi dan belum cukup lama membatasi [kenaikan suku bunga],” ujar Powell.

Waktu dan besaran kenaikan tersebut saat ini belum ditentukan, tetapi Powell tidak menutup kemungkinan adanya pertemuan berturut-turut untuk menerapkannya. Mari kita saksikan. [st]

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Proudly powered by WordPress | Theme: Looks Blog by Crimson Themes.