Trader Pepe Coin Yakin PEPE Bertahan Pasca Skandal — Blockchain Media Indonesia


Di dunia kripto yang dinamis dan sering tak terduga, kisah Pepe Coin (PEPE) menjadi sorotan sebagai cerita yang memberikan pelajaran berharga bagi para trader dan penggemar.

Kenaikan pesat dan kemudian kejatuhan aset digital yang terinspirasi meme ini telah membuat banyak orang meragukan keberlanjutan masa depannya dan risiko yang terkait dengan memecoin secara umum.

Pepe Coin muncul pada tahun 2023 sebagai salah satu memecoin paling mencolok, menarik perhatian dengan merekanya yang terinspirasi oleh katak Pepe The Frog dan dengan tegas mengakui ketiadaan nilai yang mendasarinya.

Namun, pada tanggal 24 Agustus, komunitas kripto dikejutkan oleh serangkaian peristiwa yang mengirimkan gelombang kejut melalui ekosistem Pepe Coin.

Kejatuhan token ini dapat diatributkan pada rug pull parsial yang direncanakan oleh pengembang anonim, yang dengan mengejutkan menjual sejumlah besar token PEPE senilai US$16 juta.

Penjualan yang tak terduga ini memicu penurunan tajam dalam nilai token, menyebabkannya turun hingga 26 persen dalam beberapa hari setelah insiden tersebut.

Akun Pepe di X (sebelumnya dikenal sebagai Twitter), yang mewakili suara resmi proyek, mengklaim bahwa penjualan tersebut direncanakan oleh tiga mantan anggota tim yang bertindak tanpa pengetahuan atau persetujuan dari tim yang tersisa.

Dampak dari rug pull ini membuat para trader dan investor berjuang dengan ketidakpastian.

Keyakinan Trader Pepe Coin 

Cointelegraph melaporkan, trader kripto terkemuka Reetika Trades melihat sinar harapan di tengah kekacauan ini.

Sambil mengakui cara yang kurang ideal dengan mana para pengembang keluar, trader ini berpendapat bahwa peristiwa tersebut mungkin tidak memiliki efek negatif yang berlangsung lama pada Pepe Coin.

Rasionalitasnya terletak pada sifat token sebagai memecoin tanpa utilitas yang melekat. Reetika percaya bahwa pengurangan pasokan potensial dari token yang dijual di masa depan bisa bermanfaat dalam jangka panjang, berkontribusi pada ekosistem yang lebih sehat.

Dalam semangat yang sama, laporan dari penyedia data kripto Kaiko menunjukkan bahwa meskipun terjadi penurunan harga yang tiba-tiba, likuiditas Pepe Coin tetap relatif stabil.

Hal ini menunjukkan bahwa proyek mungkin belum sepenuhnya terancam, berlawanan dengan beberapa prediksi yang pesimistis.

Namun, tidak semua orang berbagi pandangan optimis ini. Analis Santiment memperingatkan tentang volatilitas yang meningkat setelah rug pull, meragukan kemampuan token ini untuk mendapatkan stabilitas kembali.

Secara khusus, trader Kaleo mengambil pandangan yang sangat pesimis, bahkan mengungkapkan keinginan untuk Pepe Coin runtuh sepenuhnya.

Dampak dari rug pull juga tercermin dalam pergerakan harga koin. Harga Pepe Coin telah berdagang datar selama lima hari terakhir, menunjukkan kurangnya pergerakan yang tegas dari pembeli maupun penjual.

Coingape melaporkan bahwa, pola konsolidasi ini terkandung dalam rentang tertentu, mengindikasikan bahwa pasar sedang menunggu sinyal yang jelas sebelum menetapkan tren baru.

trader pepe coin

Jika momentum bullish mampu mengambil alih, harga token ini mungkin akan menembus level resistensi US$0,00000095, yang berpotensi memicu lonjakan harga sebesar 20 persen.

Namun, data historis menunjukkan bahwa garis tren atas pola Channel, yang mewakili hambatan pasokan yang signifikan dan dapat menghambat kenaikan lebih lanjut. [st]

 



Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Proudly powered by WordPress | Theme: Looks Blog by Crimson Themes.