AI dan Crypto Jodoh Sempurna? — Blockchain Media Indonesia

Crypto dan Kecerdasan Buatan alias Artificial Intelligence (AI) telah menunjukkan kemajuan teknologi terbesar dalam sejarah baru-baru ini, sehingga menggabungkan keduanya tentu saja menjadi pasangan yang sempurna.

Majalah bisnis Fortune, belum lama ini, mengulas blockchain, bursa, dan perusahaan analitik Crypto yang benar-benar membuat perbedaan dengan solusi terkait AI.

Sebagai referensi pertama, Solana Labs mengklaim menjadi yang pertama menciptakan asisten ChatGPT untuk blockchain mereka, dan kemampuannya awalnya mengesankan.

“Alih-alih pergi ke Solana explorer atau Solscan untuk melihat transaksi Anda, Anda dapat menanyakan plugin Solana ChatGPT tentang apa yang Anda beli dan jual, atau berapa banyak SOL di dompet Anda, dan mendapatkan pesan yang jelas sebagai balasan,” terang Noah Gundotra, seorang insinyur perangkat lunak Solana Labs kepada Fortune.

Gundotra menjelaskan, plugin tersebut juga dapat menggunakan informasi tersebut untuk memberi tahu Anda NFT mana yang dapat Anda beli saat ini, dan kemudian membantu Anda membelinya, meskipun saat ini plugin tersebut belum dapat membelinya secara langsung untuk Anda.

“Tujuannya adalah untuk menyederhanakan akses ke blockchain. Kami ingin orang-orang lebih mudah menggunakan blockchain Solana,” kata kepala pengembangan bisnis infrastruktur untuk Solana Foundation, Jonathan Abramovich.

Satu-satunya masalah adalah plugin ini memerlukan kemampuan khusus dalam ChatGPT yang tidak tersedia untuk semua pengguna, menurut sebuah demo.

“Solana Labs menciptakan kerangka kerja tersebut, memposting kode di GitHub, dan Solana Foundation akan menawarkan dukungan, tetapi mereka berharap pengguna atau tim dalam ekosistem mengambil bola tersebut dan melanjutkan permainan,” jelas Abramovich.

Solana Foundation menawarkan hibah hingga US$10 juta untuk tim yang menjelajahi persimpangan antara AI dan blockchain, dengan ratusan pendaftar sejauh ini, menurut juru bicara.

Sementara, Crypto.com mengambil pendekatan yang berbeda, memfokuskan asisten AI mereka, yang diberi nama Amy, untuk memberikan informasi kepada pengguna pertukaran tersebut.

“Teknologi ini menyediakan pengguna beta dengan harga dan pengetahuan tentang peristiwa historis untuk mata uang Crypto. Proyek ini masih tidak tersedia untuk sebagian besar pengguna dan tampaknya memiliki keterbatasan penggunaan,” demikian dikutip Fortune.

AI Sejauh ini Hanya Chatbot yang Dipuja-puja

CEO Fetch.ai, Humayun Sheikh mengatakan, bahwa sebagian besar asisten yang bertenaga AI yang telah diumumkan dalam Crypto baru-baru ini sebenarnya hanya chatbot yang dipuja-puja, dan chatbot telah ada sejak lama.

“Meskipun AI mungkin mempercepat pelatihan chatbot, mereka tidak merevolusi kasus penggunaan untuk blockchain, terutama ketika mereka terbatas pada rantai tertentu atau oleh teknologi perusahaan tertentu,” tulis Fortune.

Sheikh mengatakan, Fetch sedang mengerjakan aplikasi AI yang lebih canggih.

Dia menunjukkan bahwa Fetch Wallet perusahaan, yang mirip dengan asisten ChatGPT Solana, dapat membantu pengguna mentransfer mata uang Crypto perusahaan, FET, antar dompet.

“Tugas-tugas yang dapat diselesaikan oleh dompet melalui asistennya sebagian besar terbatas pada FET,” katanya.

Profesor Columbia Business School, Ciamac Moallemi, yang penelitiannya mencakup transaksi Crypto, mengatakan bahwa sebagian besar informasi dari AI tersebut sulit dipahami oleh orang biasa.

Moallemi mengatakan, harapan terbaik untuk asisten AI mungkin jika mereka bisa mendapatkan lebih banyak orang yang menggunakan Crypto.

Meskipun AI bisa memudahkan analisis blockchain, Moallemi tidak yakin bahwa kasus penggunaan ini akan menarik minat orang.

“Sejauh ini dapat menurunkan ambang batas, mendemokratisasikannya, saya pikir ada potensi di sini,” kata sang profesor.

Menurutnya, mungkin suatu hari pengguna Crypto dapat menjadikan AI sebagai asisten serbaguna bagi pribadi, menyesuaikan perdagangan, menyederhanakan transaksi DeFi, dan proses-proses yang sangat rumit lainnya yang kita lihat dalam ruang ini.

“Namun, hari itu mungkin masih jauh di depan,” pungkas Fortune. [ab]

Proudly powered by WordPress | Theme: Looks Blog by Crimson Themes.