Yuan Versus Dolar AS, Tiongkok Perkuat Kerjasama Dagang dengan Qatar — Blockchain Media Indonesia

Kerjasama dagang antara Tiongkok dengan Qatar semakin menegaskan rivalitas mata uang Yuan versus Dolar AS.

Sebagaimana dilaporkan News Bitcoin, Tiongkok dan Qatar memperkuat hubungan mereka dalam kesepakatan terkait gas alam cair (LNG), di mana imbasnya ketergantungan terhadap dolar AS kian menyusut.

“China National Petroleum Corporation (CNPC) dan Qatarenergy menandatangani kesepakatan 27 tahun, yang menegaskan komitmen Tiongkok untuk membeli LNG dari Qatar secara tahunan,” tulis media crypto dalam pemberitaan, baru-baru ini.

Dalam kesepakatan tersebut, Tiongkok akan mengimpor empat juta metrik ton LNG per tahun dari negara Teluk tersebut.

Selain itu, CNPC juga akan memperoleh saham ekuitas dalam proyek LNG North Field Qatar, yang lebih memperkuat kerjasama mereka.

Tiongkok terus melakukan kemajuan dalam mendiversifikasi transaksi mata uang Yuan dan mengurangi ketergantungannya dalam rivalitas sengit versus dolar AS, termasuk mengurangi impor gas alam dari Amerika Serikat.

Bersama dengan beberapa negara BRICS lainnya, negeri Tirai Bambu secara strategis berusaha mengurangi dominasi dolar dalam perdagangan internasional.

Pada akhir Maret yang mencolok, Tiongkok memasuki perjanjian bilateral dengan Brasil untuk memperoleh LNG, dengan penyelesaian transaksi dilakukan dalam yuan, yang difasilitasi oleh perusahaan Prancis.

Pada 20 Juni, Reuters melaporkan bahwa Qatar dan Tiongkok telah mencapai kesepakatan yang substansial untuk LNG, dengan kedua negara setuju untuk bekerja sama selama 27 tahun.

Seperti Uni Emirat Arab (UEA), Qatar merupakan ekonomi yang sedang berkembang. Kedua wilayah tersebut ditingkatkan statusnya oleh pasar keuangan dan perusahaan benchmark MSCI pada tahun 2014 dan bergabung dengan ekonomi BRICS yang sedang berkembang.

“Menurut laporan tersebut, Qatarenergy menandatangani kemitraan multi-tahun dengan CNPC, memungkinkan Tiongkok memperoleh empat juta metrik ton LNG setiap tahunnya,” demikian dikutip News BTC.

Berita kerjasama ini datang setelah Qatar dan UEA mengumumkan pemulihan hubungan diplomatik mereka pada hari Senin.

Bersamaan dengan kesepakatan dengan CNPC, Saad al-Kaabi, kepala Qatarenergy, juga menandatangani kesepakatan yang identik dengan grup perusahaan minyak dan petrokimia Tiongkok, Sinopec.

“Hari ini kami menandatangani dua kesepakatan yang akan lebih meningkatkan hubungan kami dengan salah satu pasar gas terpenting di dunia dan pasar kunci untuk produk energi Qatar,” ujar Kaabi.

Senator AS Sebut Tiongkok sebagai Frenemy

Respon para pejabat Amerika terbagi ketika menanggapi masalah ini, di mana Ketua DPR AS, Kevin McCarthy, memuji ketergantungan Tiongkok pada cadangan LNG AS sebelumnya tetapi mempertanyakan kebutuhannya.

Thecradle.co juga mengutip senator Louisiana Bill Cassidy, yang percaya bahwa pembelian gas alam oleh Tiongkok adalah situasi saling menguntungkan.

“Tiongkok mendapatkan pengiriman yang dijamin dengan harga tertentu dengan memberikan modal di muka,” kata Cassidy.

“Ini, pada gilirannya, membantu perusahaan-perusahaan Amerika membangun terminal ekspor, yang mendorong permintaan untuk pengeboran lebih banyak di Amerika Serikat, seperti di Louisiana dan Texas,” Cassidy juga menegaskan bahwa Tiongkok adalah sosok frenemy alias teman sekaligus rival.

“Saat ini, China adalah frenemy. Jika mereka, sama seperti India, Korea Selatan, Jepang, dan Uni Eropa, membeli atau membantu membayar untuk modalisasi terminal ekspor LNG, itu adalah hal yang baik.” [ab]

Proudly powered by WordPress | Theme: Looks Blog by Crimson Themes.