BIS Berhasil Melakukan Uji CBDC Dalam Proyek Mariana, Gandeng Beberapa Bank Sentral — Blockchain Media Indonesia

Dalam perkembangan penting dalam dunia mata uang digital bank sentral (CBDC), Bank for International Settlements (BIS) dan bank sentral dari Prancis, Singapura dan Swiss baru-baru ini telah sukses menyelesaikan proyek Mariana.

Inisiatif inovatif ini bertujuan untuk mengeksplorasi perdagangan dan penyelesaian lintas batas mata uang digital bank sentral grosir (wCBDC) antara lembaga keuangan.

Proyek Mariana adalah langkah besar dalam integrasi teknologi keuangan terdesentralisasi (DeFi) ke dalam dunia CBDC dan berpotensi merevolusi mata uang digital secara global.

BIS Berhasil Melakukan Uji CBDC 

Berdasarkan laporan Crypto Potato, kolaborasi di balik proyek Mariana mengumpulkan pusat Inovasi BIS di Swiss dan Singapura, serta Eurosystem.

Bergabung dengan mereka adalah institusi terkemuka seperti Banque de France, Monetary Authority of Singapore, dan Swiss National Bank.

Bersama-sama, mereka melakukan uji coba sukses yang melibatkan wCBDC euro, dolar Singapura dan franc Swiss.

Salah satu pelajaran utama dari proyek Mariana adalah eksplorasi teknologi DeFi, khususnya konsep Automated Market Maker (AMM).

AMM memungkinkan penetapan harga dan pelaksanaan otomatis transaksi spot FX, yang berpotensi memperkenalkan era baru dalam infrastruktur pasar keuangan.

Inklusi teknologi DeFi mengatasi minat meningkat dari lembaga keuangan dalam menyimpan, mentransfer dan menyelesaikan wCBDC dengan efisien sambil memastikan bank sentral mempertahankan pengawasan.

Namun, penting untuk dicatat bahwa proyek Mariana masih dalam fase uji coba. BIS bermaksud untuk terus menyelidiki peluang dan tantangan yang terkait dengan CBDC dan teknologi terkait.

Kolaborasi berkelanjutan ini dengan bank sentral mitra juga akan melibatkan diskusi tentang niat mereka untuk mengeluarkan wCBDC atau mendukung solusi DeFi.

Direktur Jenderal Stabilitas Keuangan dan Operasi di Banque de France, Emmanuelle Assouan, menekankan sifat terobosan dari proyek Mariana.

“Ini bisa menjadi pelopor bagi fungsi pembayaran lintas batas di masa depan,” ujarnya.

Proyek ini bertujuan untuk menciptakan solusi praktis untuk pertukaran berbagai CBDC dalam jaringan global, memastikan interoperabilitas dengan platform regional di mana masing-masing CBDC dikeluarkan.

Meskipun kemajuan besar yang telah dicapai dengan proyek Mariana, penting untuk diakui bahwa teknologi tokenisasi dan DeFi masih berada dalam tahap awal.

Penelitian dan pengembangan lebih lanjut akan diperlukan untuk sepenuhnya memanfaatkan potensinya.

Proyek Mariana diharapkan menjadi topik utama pembicaraan dalam konferensi Banque de France yang akan datang pada tanggal 3 Oktober, di mana para ahli kemungkinan akan mendalami masa depan pembayaran lintas batas.

Proyek Mariana membangun atas kesuksesan upaya sebelumnya.

Pada tahun sebelumnya, BIS bekerja sama dengan bank sentral dari Hong Kong SAR, Thailand, Tiongkok dan UEA untuk melakukan uji coba mata uang digital lintas batas yang dikenal sebagai mBridge.

Uji coba ini melibatkan sekitar 20 bank dan memfasilitasi 164 transaksi pembayaran dan valuta asing, dengan penyelesaian melebihi US$22 juta secara langsung pada platform mBridge. [st]

 

Proudly powered by WordPress | Theme: Looks Blog by Crimson Themes.