Pengacara Ripple Labs Desak Dua Mantan Pejabat SEC Bersaksi, XRP Bisa Diuntungkan? — Blockchain Media Indonesia

Dalam perkembangan terbaru yang berkaitan dengan pertempuran hukum dengan Komisi Sekuritas dan Bursa AS (SEC), Pengacara Ripple Labs, John Deaton, telah mengangkat keprihatinan serius mengenai pendekatan SEC terhadap kasus ini.

Deaton menyatakan bahwa SEC membuat kesalahan penting dengan mengajukan tuduhan membantu dan mendorong terhadap CEO Ripple Labs, Brad Garlinghouse.

Pengacara Ripple Labs Desak Dua Mantan Pejabat SEC 

Pusat argumen Deaton adalah kesaksian yang diberikan oleh pejabat terdahulu SEC, Bill Hinman dan Jay Clayton, selama kasus SEC vs Ripple Labs yang sedang berlangsung.

Berdasarkan laporan Cointelegraph, menurut Deaton, pejabat-pejabat ini akan mengategorikan XRP sebagai aset non-sekuritas sejak awal. Namun, SEC memilih untuk mengabaikan informasi ini, yang mungkin bisa mempengaruhi jalannya proses hukum.

Seorang pendukung vokal XRP, Digital Asset Investor, mengungkapkan pendapatnya tentang masalah ini.

Dia mengusulkan bahwa jika dia memiliki kewenangan, dia akan memanggil para pengacara Lowell Ness dan Chris Dixon dari a16z, sebuah perusahaan modal ventura terkemuka, sebagai saksi awal untuk kasus ini.

Selain itu, dia mengusulkan agar Clayton dan Hinman, yang merupakan mantan pejabat SEC, juga dipanggil untuk memberikan kesaksian.

Deaton setuju dengan pentingnya kesaksian Hinman dalam kasus ini. Namun, dia menekankan bahwa secara hukum, memanggil mantan Ketua SEC untuk sidang bukanlah pilihan yang layak.

Meskipun demikian, Deaton dengan tegas berpendapat bahwa SEC melakukan kesalahan dengan mengajukan tuduhan terhadap Garlinghouse.

Dia menekankan bahwa keputusan ini tampaknya sangat meragukan mengingat kecenderungan Clayton sebelumnya untuk mengajukan keluhan terhadap eksekutif atas dasar pribadi, terutama dalam situasi yang tidak berkaitan dengan penipuan.

Peran potensial Clayton sebagai saksi memiliki bobot yang signifikan dalam argumen Deaton. Terutama, Clayton memiliki interaksi dengan CEO Ripple dan kepala teknologi perusahaan, di mana Garlinghouse menyatakan bahwa Ripple mengalami masa sulit.

Itu merujuk pada pidato Bill Hinman. Namun, baik Clayton maupun Hinman tidak secara eksplisit mengklasifikasikan XRP sebagai sekuritas dalam pernyataan mereka.

Deaton percaya bahwa mencari klarifikasi dari Clayton dan Hinman bisa menghemat biaya hukum dan waktu yang besar, bahkan memperkuat adopsi kripto.

Meskipun Hakim Analisa Torres memutuskan bahwa XRP bukan sekuritas dalam konteks tertentu, SEC terus mendorong pembalikan keputusan tersebut.

Menambah kompleksitas situasi, baru-baru ini whale mentransfer lebih dari US$20 juta token XRP ke bursa. Langkah ini datang pada saat harga XRP sedang menguji support-nya, memunculkan pertanyaan tentang lintasannya di masa depan.

Harga XRP telah menunjukkan tanda-tanda ketahanan, pulih dari support level. Analisis dalam laporan CoinGape menyoroti risiko harga XRP turun menjadi US$0,42 jika whale dan pedagang tidak mengumpulkan XRP di support level US$0,50.  [st]

 

Proudly powered by WordPress | Theme: Looks Blog by Crimson Themes.