BTC Berkinerja Ciamik di Antara 40 Kelas Aset Lain Sepanjang 2023 — Blockchain Media Indonesia

Di tengah tahun yang ditandai oleh ketidakpastian ekonomi, inflasi yang tinggi yang terus berlanjut, dan kekhawatiran tentang kenaikan suku bunga, Bitcoin (BTC) telah muncul sebagai penampil terbaik, melampaui kelas aset kripto tradisional lainnya.

Kinerja Bitcoin ini mencolok meskipun sebagian besar cryptocurrency diperdagangkan dalam fase konsolidasi.

Secara khusus, Bitcoin telah muncul sebagai kelas aset terbaik pada tahun 2023, dengan keuntungan sebesar 63,3 persen, memimpin di antara 40 kelas aset yang dipilih, menurut data yang diterbitkan oleh NYDIG pada Jumat (6/10/2023).

Di antara aset-aset ini, yang kedua terbaik adalah pertumbuhan kapitalisasi besar AS, dengan keuntungan sebesar 28,2 persen.

Sementara itu, Bitcoin telah melampaui aset lain yang mencolok, termasuk pasar saham AS (12,2 persen), komoditas (6 persen), uang tunai (3,8 persen), dan emas (1,1 persen).

Salah satu aspek yang paling mencolok dari kinerja Bitcoin tahun ini adalah kemampuannya untuk menjaga kisaran perdagangan yang relatif sempit meskipun tekanan eksternal yang signifikan.

Mata uang digital ini tetap berada dalam kisaran US$25.000 hingga US$31.000, menahan upaya untuk melampaui batas dalam kedua arah.

Terutama, keuntungan sepanjang tahun telah bertahan, meskipun BTC mengalami perlambatan pada kuartal ketiga, di mana aset ini turun sebesar 11,1 persen.

Menurut laporan tersebut, stabilitas ini tetap terjaga meskipun serangkaian peristiwa, termasuk putusan pengadilan, pergeseran makroekonomi, kekhawatiran tentang penutupan pemerintah, perdebatan tentang batas utang, dan upaya berkelanjutan untuk mendapatkan persetujuan untuk Exchange-Traded Fund (ETF) Bitcoin spot di Amerika Serikat.

Pendorong Bitcoin untuk Kemungkinan Reli

Namun, para penulis laporan menyatakan bahwa BTC masih memiliki potensi untuk reli, didorong oleh beberapa faktor.

“Namun, penting untuk diakui bahwa Bitcoin sebagian besar dipengaruhi oleh faktor idiosinkratik yang unik,” demikian bunyi laporan tersebut.

Ke depan, kami optimis bahwa perkembangan industri yang signifikan, seperti kemungkinan pengenalan ETF spot dan halving yang akan datang, akan memainkan peran yang lebih besar dalam menentukan nilai Bitcoin di masa depan,” lanjutnya.

Sementara itu, pasar secara cermat memantau level harga potensial yang bisa menjadi tanda dimulainya pasar bull. Seperti yang dilaporkan oleh Finbold, BTC perlu menjaga level dukungan pasar bull-nya di US$24.900.

Selain berita tentang ETF, para analis telah mengkaji pemicu-pemicu jangka pendek yang dapat memicu reli bull singkat, seperti deviasi signifikan ke atas dalam laporan pekerjaan.

Dalam konteks ini, Biro Statistik Tenaga Kerja melaporkan penambahan 336.000 pekerjaan pada bulan September, melampaui perkiraan ekonom sebesar 170.000 pekerjaan.

Tingkat pengangguran tetap tidak berubah pada 3,8 persen, mengecewakan ekspektasi penurunan menjadi 3,7 persen.

Meskipun perkembangan ini awalnya menyebabkan penurunan minor dalam harga Bitcoin, aset tersebut sejak itu mengalami kenaikan yang sedikit.

Analisis Harga BTC

Pada Sabtu (7/10/2023), Bitcoin memiliki nilai sebesar US$27.906 dengan keuntungan harian hampir 1 persen. Pada grafik mingguan, Bitcoin naik hampir 4 persen.

perubahan harga bitcoin

Dalam analisis teknis, meteran satu hari yang diambil dari TradingView didominasi oleh sentimen bullish.

Ringkasan dari meteran satu hari sejalan dengan sentimen ‘beli’ sebanyak 13, sedangkan pergerakan rata-rata mendukung ‘beli kuat’ sebanyak 12. Osilator ‘netral’ sebanyak 8.

Saat ini, perhatian tetap pada bagaimana BTC akan bergerak dalam jangka pendek, mengingat bahwa mata uang kripto utama ini bertujuan untuk mengambil kembali US$30.000, level kunci untuk reli bull yang mungkin terjadi. [az]

Proudly powered by WordPress | Theme: Looks Blog by Crimson Themes.