Mengapa Perbankan Lirik Tokenisasi Real Asset? — Blockchain Media Indonesia

Tokenisasi, konsep revolusioner dalam sektor keuangan, telah menciptakan gebrakan dengan janji efisiensi penyelesaian yang ditingkatkan dan transformasi radikal dalam pasar yang saat ini kurang likuid.

Dalam lima tahun terakhir, lembaga keuangan telah dengan tekun menjelajahi bagaimana teknologi blockchain dapat dimanfaatkan untuk mencapai tokenisasi dalam skala besar.

Saat ini, sangat jarang bagi perbankan tier-1 dan tier-2 yang diakui tidak memiliki jejak aset digital atau blockchain, dengan semakin banyak lembaga keuangan yang dengan serius menjelajahi potensi tokenisasi aset dunia nyata, atau real asset.

Perbankan Lirik Tokenisasi Real Asset

Berdasarkan laporan Forbes, pada Januari 2023, bank Belanda ABN Amro menciptakan berita dengan menerbitkan obligasi senilai €450.000 di blockchain Stellar.

Demikian pula, Goldman Sachs, Société Générale dan Santander berperan penting dalam membantu Bank Investasi Eropa dalam menerbitkan obligasi 2 tahun senilai €100 juta pada November lalu.

JP Morgan juga menjelajahi dunia tokenisasi dengan menyelesaikan lintas transaksi mata uang yang melibatkan deposit yen Jepang dan dolar Singapura yang telah diterbitkan dalam bentuk token.

Meskipun pasar kripto mengalami penurunan, banyak proyek mendekati tahap produksi live.

Boston Consulting Group memprediksi bahwa pada tahun 2030, nilai gabungan aset yang tidak likuid yang telah ditokenisasi, seperti properti dan sumber daya alam, akan mendekati angka yang fantastis sekitar US$16,1 triliun.

Dalam istilah yang sederhana, teknologi blockchain memungkinkan organisasi untuk mewakili aset dunia nyata sebagai token.

Representasi ini berbentuk token yang dapat disematkan dengan berbagai data dan fungsi, termasuk tindakan kepatuhan otomatis seperti pengembalian atau pembekuan.

Penyelubungan semua data aset yang relevan memungkinkan aset yang telah ditokenisasi diperdagangkan dengan aman dan efisien dalam 24/7, dengan data transaksi yang kaya dan real-time yang tersedia pada buku besar blockchain.

Sementara aset seperti valuta asing (FX) dan ekuitas sudah menikmati efisiensi digital, tokenisasi diatur untuk mengubah pasar yang saat ini mengandalkan proses manual untuk penerbitan dan perdagangan.

Potensi Transformatif Tokenisasi 

Penyelesaian yang Lebih Cepat dan Efisien

Penundaan dalam penyelesaian biasanya disebabkan oleh pelayanan aset yang tidak efisien dan manual atau periode penyelesaian yang diimpos untuk mengelola dan membatasi risiko pihak lawan.

Tokenisasi menawarkan data transaksi yang telah disematkan dan proses otomatis, seperti perhitungan bunga. Dikombinasikan dengan penyelesaian atomik (seketika) pada buku besar blockchain, aset dapat diperdagangkan dengan aman dalam hitungan menit.

Ini menawarkan manfaat operasional besar bagi bisnis global, seperti yang terlihat ketika Siemens mempercepat penerbitan obligasi digital senilai €60 juta pada blockchain Polygon pada Februari 2023.

Proses Otomatis 

Tokenisasi memungkinkan otomatisasi pelayanan aset dan fungsi transaksional, mendigitalkan proses dari awal hingga akhir dengan sumber tunggal data transaksi.

Ini secara signifikan mengurangi biaya rekonsiliasi dan menghilangkan kesalahan yang disebabkan oleh banyak perantara, termasuk di perbankan.

Token yang dapat diprogram juga memungkinkan kontrak pintar yang mengeksekusi sendiri fungsi yang telah disepakati sebelumnya, seperti perhitungan, pemeriksaan atau kontrol kepatuhan dan penyaluran dana.

Pada Februari 2023, Pemerintah Hong Kong mengeluarkan obligasi hijau senilai US$100 juta yang telah ditokenisasi dengan menggunakan protokol GS DAP milik Goldman Sachs, memperlihatkan efisiensi dari pendekatan ini.

Pemilikan Fraksional 

Aset yang telah ditokenisasi menyederhanakan alokasi dan pengelolaan kepemilikan, mengurangi hambatan untuk masuk dan membuka pasar bagi investor baru.

Ini mendemokratisasi akses ke pasar yang biasanya eksklusif, termasuk properti, infrastruktur dan modal ventura.

Dengan memungkinkan lebih banyak investor untuk berpartisipasi, tokenisasi dapat merangsang aliran modal ke pasar-pasar ini, memberikan manfaat bagi ekonomi nyata dan perbankan.

Pada April 2023, kapitalisasi pasar untuk emas yang telah ditokenisasi melampaui angka yang mengesankan, yaitu US$1 milyar, yang menunjukkan dampak potensialnya.

Data Transaksi Real-Time 

Buku besar blockchain yang tidak dapat diubah menyediakan data transaksi yang kaya yang dapat diaudit oleh bank dan klien mereka.

Ini menghilangkan biaya untuk menjalankan sistem manajemen transaksi yang besar dan berat serta memberdayakan manajemen portofolio digital dengan kemampuan untuk memberikan pandangan tunggal atas data aset pribadi dan publik.

Potensi tokenisasi real asset untuk mengubah dunia keuangan sangat besar, mencakup dari properti dan seni hingga komoditas dan di luar itu.

Hasil survei terbaru oleh BNY Mellon menggarisbawahi potensi ini, dengan 97 persen investor institusional yang percaya bahwa tokenisasi akan menjadi perubahan besar dalam manajemen aset.

Perusahaan investasi terkemuka seperti BlackRock dan State Street juga telah menyatakan keyakinan mereka dalam kemampuan transformatif tokenisasi. [st]

 

Proudly powered by WordPress | Theme: Looks Blog by Crimson Themes.