Detik-detik Pendiri 3AC Diciduk di Singapura, Dulu Diduga Pernah Tinggal di Indonesia — Blockchain Media Indonesia

Media crypto membagikan foto detik-detik pendiri Three Arrows Capital (3AC) diciduk di Bandara Changi Singapura.

Dilansir dari The Block, salah satu pendiri dana lindung nilai kripto 3AC yang bangkrut, Su Zhu diciduk pekan lalu saat mencoba meninggalkan Singapura.

Penangkapan ini terjadi sebagai akibat dari kegagalannya dalam berkooperasi dengan penyelidikan likuidasi yang dipimpin oleh Teneo, likuidator dana tersebut, menambahkan lapisan kompleksitas dalam saga kripto berisiko tinggi ini.

Teneo, likuidator dana tersebut, mengatakan dalam pernyataan pada 29 September bahwa mereka telah menerima perintah komitmen terhadap Zhu setelah dia gagal bekerja sama dalam penyelidikan likuidasi perusahaan, meskipun sebelumnya Pengadilan Singapura telah memerintahkan dia untuk melakukannya. Perintah tersebut menghukum Zhu dengan hukuman empat bulan penjara.

The Block - 1 The Block - 2 The Block - 3

Reuters mengutip keterangan dari pihak Kepolisian Singapura yang mengkonfirmasi penangkapan seorang pria berusia 36 tahun pada tanggal 29 September, tanpa mengidentifikasinya.

Sebelumnya, santer diberitakan bahwa Su Zhu pernah tinggal di Indonesia.

Tim hukum Zhu tetap bungkam dalam masalah ini, menolak untuk berkomentar. Demikian pula, otoritas Singapura dan Teneo telah menahan diri untuk memberikan rincian tambahan.

Sebagaimana diketahui, 3AC pernah menjadi kekuatan kripto, mengelola sekitar US$10 miliar dalam aset dan membuat investasi yang mencakup mata uang kripto hingga token non-fungible (NFT).

Namun, kehancuran dana tersebut dimulai pada bulan Juli 2022, bersamaan dengan kekacauan yang diciptakan oleh keruntuhan ekosistem Terra, meninggalkan jejak kreditur yang tidak dibayar dengan klaim setidaknya sebesar US$3,5 miliar.

Bab terbaru dalam drama kripto ini berkaitan dengan penangkapan Su Zhu dan rekan pendirinya, Kyle Davies, yang keberadaannya tetap tidak diketahui.

Apa yang membuat situasi ini bahkan lebih menarik adalah masalah sejalan yang dihadapi oleh Kyle Davies, pendiri lain dari 3AC.

Menurut Teneo, Davies juga telah dihukum penjara selama empat bulan, tetapi sampai saat ini, keberadaannya tetap tidak diketahui.

Hal ini lebih lanjut mempersulit upaya untuk menyelesaikan utang yang belum terselesaikan dari dana tersebut dan memberikan sedikit kelegaan kepada para investor yang ditinggalkan. [ab]

Proudly powered by WordPress | Theme: Looks Blog by Crimson Themes.