Rusia Akan Melakukan Uji Coba CBDC di Tanggal 15 Agustus — Blockchain Media Indonesia


Dalam langkah penting menuju modernisasi ekosistem keuangan negara, bank sentral Rusia telah mengumumkan rencananya untuk memulai pengujian Mata Uang Digital Bank Sentral (CBDC) miliknya, yang dikenal sebagai rubel digital.

Rusia Akan Melakukan Uji Coba CBDC 

Program uji coba itu, yang dijadwalkan akan dimulai pada tanggal 15 Agustus, dimaksudkan untuk melibatkan sejumlah peserta dari 13 bank terpilih.

Itu juga akan melibatkan konsumen dan bisnis, dalam uji coba yang komprehensif terhadap fungsionalitas dan kegunaan mata uang digital tersebut.

“Peluncuran operasi uji coba dengan rubel digital sungguhan adalah tahap paling penting dari proyek ini. Ini akan memungkinkan kita untuk menguji operasi platform rubel digital dan memastikan bahwa jalur klien nyaman dan mudah dipahami bagi pengguna,” ujar Wakil Gubernur Pertama Bank Rusia, Olga Skorobogatova, dilansir dari Crypto Slate.

Mulai dari tanggal 15 Agustus, para peserta akan terlibat dengan rubel digital di 30 lokasi yang ditunjuk di 11 kota.

Periode uji coba dijanjikan akan menjadi pengalaman yang mendalam, memungkinkan pengguna untuk membuat akun atau dompet, melakukan transfer antar individu, memfasilitasi pembayaran otomatis dan bahkan melakukan pembelian menggunakan kode QR.

Yang membedakan uji coba ini dari pengujian sebelumnya adalah penggunaan versi sungguhan dari mata uang digital, dengan tujuan memberikan representasi yang lebih akurat dari implementasinya di masa depan.

Meskipun jumlah peserta yang tepat agak ambigu, pernyataan resmi dari Bank Rusia menyebutkan bahwa akan melibatkan lingkup terbatas dari klien.

Namun, laporan dari Reuters memperkirakan keterlibatan sekitar 600 konsumen dalam program awal ini. Skorobogatova juga menyebutkan bahwa bank mengantisipasi pengujian operasi dengan pelanggan yang nyata, mengisyaratkan seriusnya uji coba ini.

Jangka waktu bank sentral Rusia untuk rubel digital cukup ambisius. Pada akhir tahun 2023, program uji coba dijadwalkan akan mengembangkan fiturnya untuk mencakup kode QR dinamis, transfer antara entitas hukum dan dukungan yang ditingkatkan untuk pembayaran otomatis.

Pada tahun 2024, cakupan program akan diperluas untuk mengakomodasi bank-bank tambahan, karena 19 bank lainnya telah menyatakan minat.

Di luar transaksi domestik, rubel digital bercita-cita untuk memperluas utilitasnya ke pembayaran lintas batas, yang berpotensi merevolusi interaksi keuangan internasional.

Pendekatan strategis ini sejalan dengan upaya terbaru Rusia dalam membentuk transfer lintas batas alternatif, terutama mengingat hambatan yang ditimbulkan oleh sanksi perang yang mengganggu beberapa transaksi internasional pada akhir 2022.

Perjalanan rubel digital menuju kenyataan telah ditandai oleh serangkaian tonggak. Rancangan undang-undang yang mendasari CBDC mendapatkan persetujuan legislasi pada Maret, membuka jalan bagi pelaksanaannya.

Perkembangan selanjutnya termasuk kabar periode uji coba yang akan datang sekitar 19 Juli dan persetujuan resmi aset oleh Presiden Rusia, Vladimir Putin, bulan itu.

Dalam upaya untuk mendorong adopsi, bank sentral Rusia mengumumkan bahwa transaksi rubel digital akan tetap bebas biaya hingga 2025.

Insentif ini diharapkan akan mempercepat adopsi awal dan membuka jalan bagi aksesibilitas yang lebih luas pada tanggal rilis yang diproyeksikan pada tahun 2025. [st]

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Proudly powered by WordPress | Theme: Looks Blog by Crimson Themes.