Resesi AS Diramalkan Terjadi Tahun Ini, Eropa Menyusul Tahun 2024 — Blockchain Media Indonesia


Perusahaan aset raksasa perbankan Inggris, HSBC mewanti-wanti bahwa Amerika Serikat (AS) diramalkan menghadapi resesi tahun ini, sementara wilayah Eropa akan mengalaminya pada tahun 2024.

CNBC mengutip tinjauan pertengahan tahun HSBC, yang menyatakan bahwa peringatan resesi, yang diramalkan mulai terjadi di AS, mulai menyala untuk banyak lingkup perekonomian. Sementara kebijakan fiskal dan moneter tidak selaras dengan pasar saham dan obligasi.

Kepala strategi global HSBC Asset Management, Joseph Little mengatakan bahwa meskipun beberapa bagian dari ekonomi tetap tangguh sampai saat ini, keseimbangan risiko menunjukkan tingkat risiko resesi yang tinggi sekarang,

“Di mana Eropa tertinggal dari AS tetapi secara umum berada pada jalur yang sejalan,” kata Little.

“Kami sudah berada dalam resesi keuntungan yang ringan, dan kebangkrutan perusahaan juga mulai meningkat,” imbuhnya, dalam laporan yang dilihat oleh CNBC.

Namun dia melanjutkan, kabar baiknya adalah HSBC memperkirakan inflasi tinggi akan segera melandai. Ini akan menciptakan kesempatan bagi pembuat kebijakan untuk menurunkan suku bunga.

Meskipun sikap yang konservatif diadopsi oleh bank sentral dan keteguhan inflasi yang tampaknya tinggi, terutama pada tingkat inti, HSBC Asset Management memperkirakan bank Sentral AS akan menurunkan suku bunga sebelum akhir tahun 2023, dengan Bank Sentral Eropa dan Bank Inggris menyusul pada tahun depan.

The Fed telah menunda siklus perketatannya dalam pertemuan Juni, dengan meninggalkan kisaran target suku bunga federal antara 5 persen dan 5,25 persen, tetapi memberikan sinyal bahwa dua kenaikan lebih lanjut dapat diharapkan tahun ini.

Berdasarkan alat FedWatch dari CME Group, pasar memperkirakan tingkat suku bunga federal akan naik seperempat poin persentase pada Desember tahun ini.

Little mengakui bahwa bank sentral tidak akan dapat menurunkan suku bunga jika inflasi tetap signifikan di atas target, seperti halnya di banyak perekonomian utama, dan mengatakan bahwa oleh karena itu penting agar resesi tidak terjadi terlalu awal dan menyebabkan deflasi.

“Skenario resesi yang akan datang akan lebih mirip dengan resesi awal 1990-an, dengan skenario utama kami adalah penurunan 1-2 persen dalam PDB,” tambah Little.

HSBC memperkirakan resesi di ekonomi Barat akan menyebabkan perspektif yang sulit dan tidak stabil untuk pasar dengan dua alasan.

Little menyiratkan bahwa resesi ini tidak akan cukup untuk menghilangkan semua tekanan inflasi dari sistem, dan oleh karena itu ekonomi yang maju menghadapi rezim inflasi dan tingkat suku bunga yang agak lebih tinggi dari waktu ke waktu.

JPMorgan: Resesi Lebih Mungkin Terjadi, Daripada Tidak Terjadi

Senada dengan HSBC, bank investasi global JPMorgan juga turut menyampaikan peringatan perihal resesi yang diramalkan terjadi di AS.

“AS harus siap menghadapi resesi merebus kodok ketika pelonggaran moneter yang luas yang disebabkan oleh inflasi yang tetap tinggi mengarah pada penurunan global yang seiring,” demikian tanggapan JPMorgan, sebagaimana dikutip Business Insider, baru-baru ini.

Istilah merebus kodok umumnya digunakan untuk menggambarkan situasi di mana orang-orang gagal bertindak terhadap masalah potensial hingga masalah tersebut semakin parah dan akhirnya meledak.

Perusahaan tersebut mengatakan bahwa itu adalah hasil yang paling mungkin dari empat skenario potensial yang mereka buat untuk tahun 2023 dan 2024.

Secara keseluruhan, JPMorgan mengatakan bahwa resesi lebih mungkin terjadi daripada tidak terjadi.

JPMorgan mengatakan AS hanya memiliki peluang 23 persen untuk skenario soft landing ala Goldilocks, situasi di mana ekonomi menghindari resesi sama sekali.

Mereka juga melihat peluang 10 persen bahwa AS akan tergelincir ke dalam resesi segera pada pertengahan 2023.

Para ahli telah mengingatkan tentang risiko resesi selama setahun terakhir ketika inflasi mencapai tingkat tertinggi dalam 41 tahun dan mendorong The Fed untuk menaikkan suku bunga lebih dari 1.700 persen untuk mengendalikan ekonomi.

Suku bunga saat ini berada pada kisaran tertinggi sejak 2007, tingkat yang dengan mudah dapat mendorong AS ke dalam resesi.

Pejabat Bank Sentral AS telah memperingatkan bahwa suku bunga dapat naik lebih tinggi tahun ini saat mereka terus mengendalikan inflasi.

Pasar sedang memperhitungkan peluang 74 persen bahwa The Fed akan menaikkan suku bunga sebesar 25 basis poin lagi pada bulan Juli, sehingga mengangkat kisaran target dana The Fed menjadi 5,25-5,5 persen. [ab]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Proudly powered by WordPress | Theme: Looks Blog by Crimson Themes.