Politisi Demokrat Khawatirkan Stablecoin PayPal — Blockchain Media Indonesia


Politisi dari Kongres Demokrat, Maxine Waters telah mengungkapkan kekhawatiran mendalam atas masuknya PayPal ke pasar stablecoin yang terkait dengan dolar AS.

Menurut Waters, PayPal seharusnya menunggu persetujuan regulasi federal sebelum meluncurkan stablecoin miliknya, PYUSD.

“Saya sangat prihatin bahwa PayPal telah memilih untuk meluncurkan stablecoin mereka sendiri sementara belum ada kerangka kerja Federal untuk regulasi,” katanya dalam pernyataan tertulis, seperti dikutip Decrypt baru-baru ini.

“Mengingat ukuran dan jangkauan PayPal, pengawasan Federal dan penegakan operasi stablecoin milik perusahaan tersebut sangat penting.”

Seperti diberitakan, raksasa pembayaran Paypal mengumumkan stablecoin PYUSD pada hari Senin, yang diterbitkan di Ethereum oleh Paxos dan diharapkan dapat bersaing dengan stablecoin incumbents seperti Tether (USDT) dan Circle (USDC) dalam pasar senilai US$125 miliar.

Stablecoin adalah token yang diikatkan pada harga mata uang kedaulatan seperti dolar dan seringkali didukung oleh aset seperti Surat Utang AS.

Stablecoin-stablecoin tersebut, yang diikatkan pada dolar AS, memainkan peran penting dalam ekosistem cryptocurrency dengan menyediakan jembatan antara keuangan tradisional dan aset digital.

Sebelumnya, Ketua The Fed, Jerome Powell telah mengatakan pemerintah federal harus memainkan peran kuat dalam mengatur stablecoin. Di mana, Paxos sebagian besar diatur oleh Departemen Layanan Keuangan Negara Bagian New York.

Kendati demikian, Waters mengatakan pada bulan April bahwa dia sedikit terkejut mengetahui bahwa New York memiliki kerangka kerja untuk mengatur stablecoin.

Pada hari Rabu, dia menegaskan perlunya lembaga federal mengawasi penerbit stablecoin.

Dia menunjukkan bahwa peran The Fed dalam menjaga stabilitas moneter dapat terganggu tanpa regulasi yang tepat.

Pandangan Waters juga sejalan dengan perkembangan terbaru di Komite Layanan Keuangan Dewan, di mana undang-undang tentang stablecoin telah diusulkan.

Ketua Patrick McHenry, seorang anggota Partai Republik, mengakui urgensi untuk mengesahkan regulasi aset digital yang komprehensif, terutama untuk stablecoin.

Namun, Waters menyatakan kekhawatiran tentang undang-undang yang didukung oleh Partai Republik, yang bertujuan untuk memungkinkan stablecoin diterbitkan di bawah regulasi negara bagian.

Dia melihat pendekatan ini sebagai berisiko dan bermasalah, karena dapat menghambat kemampuan Federal Reserve dalam mengelola tingkat inflasi dan lapangan kerja dengan efektif.

Para pembuat undang-undang awalnya diaktifkan tahun lalu setelah runtuhnya stablecoin algoritma Terra senilai US$40 miliar. Namun sejak itu, kemajuan berjalan lambat.

Stablecoin mewakili penerbitan bentuk baru uang, sehingga sangat penting ada landasan federal,” katanya.

“Sebagai bank sentral kita, The Fed menangani kebijakan moneter dan pasokan uang kita, dan mereka harus dapat melakukan tugas mereka.”

Komentar Waters mengikuti pos blog dari The Fed pada hari Selasa yang menjanjikan bank-bank Amerika akan menerima panduan dalam hal penerbitan stablecoin, termasuk catatan catatan, aturan kenal-pelanggan (KYC), dan potensi ketidakbalikan transaksi.

Komite Layanan Keuangan Dewan yang dipimpin oleh Partai Republik baru-baru ini mengesahkan undang-undang tentang stablecoin.

Ketua Patrick McHenry mengatakan langkah PayPal menunjukkan bahwa sudah saatnya bagi para pembuat undang-undang untuk menyelesaikan pekerjaan ini.

“Lebih penting dari sebelumnya bahwa Kongres mengesahkan undang-undang untuk memberikan regulasi aset digital komprehensif, terutama untuk stablecoin. Kita saat ini berada pada persimpangan jalan,” katanya dalam pernyataan tertulis.

Pada bulan April, Waters mengkritik perubahan yang dilakukan oleh Partai Republik terhadap undang-undang tersebut, dengan menyatakan bahwa para pembuat undang-undang pada dasarnya harus memulai dari awal.

Pandangan saat ini tetap teguh, dia mendesak upaya kolaboratif untuk merancang undang-undang yang layak dan memastikan perlindungan bagi konsumen dan sistem keuangan. [ab]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Proudly powered by WordPress | Theme: Looks Blog by Crimson Themes.