Perusahaan Travel Ini Nekat Crypto Trading Pakai Dana Pengguna, Merugi Jutaan Dolar — Blockchain Media Indonesia


Perusahaan travel asal Selandia Baru dilaporkan ke otoritas hukum gegara nekat menggunakan dana pelanggan untuk crypto trading.

Melansir dari harian The New Zealand Herald, perusahaan bernama Wearebamboo telah mengumumkan status bangkrut.

Wearebamboo mengumumkan pada akhir Oktober bahwa mereka akan tutup, dengan menyalahkan kegagalan bisnis mereka sebagian disebabkan oleh Covid.

“Pihak Wearebamboo juga menyatakan, tidak akan mengembalikan uang pelanggan yang telah membayar perjalanan mereka,” demikian seperti yang diungkapkan oleh Herald.

Imbasnya, para pelanggan melaporkan Wearebamboo kepada kepolisian, Komisi Perdagangan, dan Kantor Kejahatan Serius (SFO).

Menurut laporan dari likuidator BDO yang dirilis pekan lalu, Direktur Wearebamboo, Colin Salisbury telah menempatkan lebih dari US$2 juta (US$3,24 juta) dari dana pelanggan ke beberapa platform untuk crypto trading mulai dari Oktober 2020 hingga pertengahan 2022.

“Dan semua uang tersebut telah hilang sekarang. Di mana sebanyak US$800.000 raib karena ditempatkan pada platform penipuan,” Herald mengutip laporan BDO.

Kepolisian telah menutup penyelidikan mereka dan meninggalkan penyelidikan lebih lanjut terkait Wearebamboo kepada SFO dan Komisi Perdagangan, yang telah menangguhkan penyelidikan mereka menunggu hasil likuidasi.

BDO telah menerima hampir 4.000 email dari pelanggan selama proses likuidasi.

Menurut likuidator Iain Shepherd, Salisbury memberikan akses penuh ke berbagai platform yang digunakannya, memungkinkan likuidator untuk mengekstrak dan menganalisis data dan transaksi yang relevan.

“Direktur Wearebamboo melakukan beberapa penelitian permukaan tentang perdagangan valuta asing dan mata uang kripto, termasuk beberapa diskusi lisan dengan akuntan dan konsultan mata uang kripto,” kata Shepherd dalam laporan tersebut.

Salisbury mengklaim alasan perusahaan melakukan crypto trading, bahwa dia khawatir tentang kemampuan dolar AS untuk mempertahankan nilainya, dan bahwa ada ketidakpastian yang signifikan tentang lamanya pembatasan perjalanan dan ancaman inflasi akibat pandemi.

Dia melakukan 85 deposit ke bursa mata uang kripto populer, dengan total sekitar US$2.153.427 setelah dikurangi penarikan sesekali kembali ke rekening bank perusahaan.

Salisbury juga berinvestasi dalam empat skema penipuan yang berbeda, diperkirakan telah mengakibatkan kerugian perusahaan sebanyak US$800.000, demikian dikutip dari laporan.

“Nampaknya direktur telah mengambil langkah-langkah yang wajar untuk mencoba memulihkan dana-dana ini. Namun, karena dana-dana tersebut didanai melalui Bitcoin dan Ethereum, transaksi-transaksi tersebut tidak dapat dibalikkan.”

BDO akan melanjutkan tinjauannya terhadap tindakan manajemen, direktur, pegawai, dan penasihat perusahaan serta klaim potensial terhadap mereka.

Salisbury tidak menanggapi permintaan ulang dari Herald untuk memberikan komentar perihal kasus penggunaan dana pelanggan perusahaan untuk crypto trading tersebut. [ab]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Proudly powered by WordPress | Theme: Looks Blog by Crimson Themes.