Perusahaan Crypto Mining Filecoin asal Tiongkok Diduga Lakukan Penipuan Bernilai US$83 Juta — Blockchain Media Indonesia


Perusahaan crypto mining Filecoin asal Tiongkok didakwa atas dugaan penipuan skema piramida senilai US$83,3 juta.

The Block melansir keterangan otoritas setempat, bahwa pengadilan Tiongkok mendengar kasus terhadap perusahaan pertambangan Filecoin Tiongkok beserta empat eksekutifnya atas dugaan keterlibatan mereka dalam penipuan skema piramida.

Berdasarkan laporan lokal, Lai Mouhang dan Lai Moujun mendirikan Shenzhen Space-Time Cloud Technology pada tahun 2018 dan kemudian merekrut terdakwa Hu dan Liang.

Pada tahun 2019, Lai Mouhang dilaporkan telah menciptakan sebuah situs web komunitas Tiongkok dan akun publik WeChat.

Jaksa penuntut mengklaim bahwa melalui platform-platform ini, para terdakwa secara luas mempromosikan dan membesar-besarkan potensi investasi dari teknologi buku besar terdistribusi (DLT).

Selain itu, mereka juga mempromosikan model ekonomi dari Filecoin, yang bergantung pada sistem hadiah blok.

Mekanisme ini diduga memberikan token Filecoin kepada para penambang yang berhasil menemukan blok-blok baru.

“Dengan rayuan imbal hasil yang substansial, mereka memikat partisipasi lebih lanjut dan menipu individu-individu untuk memperoleh aset, mengganggu tatanan ekonomi dan sosial,” kata jaksa dalam kiriman tersebut.

Jaksa menuntut individu-individu untuk memenuhi syarat untuk berpartisipasi dengan membayar biaya untuk membeli peralatan pertambangan atau menyewa mesin pertambangan, demikian disebutkan dalam kiriman tersebut.

Kasus ini saat ini sedang menjalani proses persidangan lebih lanjut.

Media crypto mengutip, Filecoin telah mendirikan platform filpool.io dan bpool.io, serta telah membangun situs web dengan nama domain ipfs.cn untuk secara tidak pantas mempromosikan layanannya di Tiongkok.

Ketika perusahaan tersebut dibongkar oleh otoritas Tiongkok pada Mei 2022, perusahaan tersebut memiliki puluhan ribu pengguna di platform-platformnya dan telah memperoleh lebih dari 606,95 juta yuan (US$83,3 juta) melalui situs-situs filpool.io dan bpool.io, menurut kiriman tersebut.

Seorang mantan karyawan Shenzhen Shikongyun mengatakan kepada The Block hari ini bahwa perusahaan itu sangat menyadari risiko-risiko operasi di daratan Tiongkok dan telah merencanakan ekspansi ke luar negeri sebelum para eksekutifnya ditangkap dan ditahan tahun lalu.

Mantan karyawan tersebut meminta anonimitas karena sensitivitas masalah ini.

Hal yang menarik, sementara Hong Kong yang bersebelahan telah aktif mendorong pertumbuhan industri kripto dan Web3, Tiongkok telah menerapkan larangan lengkap terhadap transaksi kripto di daratan sejak September 2021. [ab]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Proudly powered by WordPress | Theme: Looks Blog by Crimson Themes.