Peretas Crypto Korut Disebutkan Akan Jual BTC Setara US$40 Juta — Blockchain Media Indonesia


Dalam perkembangan terbaru yang mengkhawatirkan, Biro Investigasi Federal (FBI) telah mengeluarkan peringatan di dalam komunitas crypto, terkait aksi para peretas.

Badan tersebut mengungkapkan bahwa peretas Korea Utara (Korut) hampir siap untuk menguangkan Bitcoin (BTC) yang mereka curi, dengan total nilai lebih dari US$40 juta.

Penemuan ini terjadi saat FBI memantau dengan cermat aktivitas blockchain yang terkait dengan pencurian sejumlah besar crypto oleh peretas.

Peretas Crypto Korut 

Dalam pengumuman resminya, upaya investigatif oleh FBI telah mengungkapkan serangkaian aktivitas jahat yang terkait dengan entitas yang terkait dengan Republik Rakyat Demokratik Korea (DPRK).

Para pelaku ini, yang beroperasi dengan alias seperti TraderTraitor, Lazarus Group dan APT38, telah mengatur transfer sekitar 1.580 Bitcoin yang diperoleh melalui berbagai pencurian crypto.

Secara mencolok, FBI telah mengambil langkah luar biasa dengan mengungkapkan alamat Bitcoin spesifik di mana dana hasil curian ini saat ini disimpan, yaitu:

  • 3LU8wRu4ZnXP4UM8Yo6kkTiGHM9BubgyiG
  • 39idqitN9tYNmq3wYanwg3MitFB5TZCjWu
  • 3AAUBbKJorvNhEUFhKnep9YTwmZECxE4Nk
  • 3PjNaSeP8GzLjGeu51JR19Q2Lu8W2Te9oc
  • 3NbdrezMzAVVfXv5MTQJn4hWqKhYCTCPekerjaan
  • 34VXKa5upLWVYMXmgid6bFM4BaQXHxSUoL

Di garis depan aktivitas kriminal siber ini adalah TraderTraitor, sebuah faksi peretas Korut yang bertanggung jawab atas serangkaian pencurian mata uang kripto internasional yang menghebohkan.

Di antara pencurian yang berani ini adalah peretasan Alphapo, yang menyebabkan lenyapnya mata uang digital senilai US$60 juta pada tanggal 22 Juni 2023.

Pada hari yang sama, CoinsPaid menjadi korban pencurian mata uang digital senilai US$37 juta oleh kelompok yang sama.

Klimaks dari serangkaian serangan ini mencapai puncaknya dalam pencurian crypto senilai US$100 juta dari Atomic Wallet pada tanggal 2 Juni 2023.

Sebelumnya, FBI telah menyebarkan intelijen penting mengenai serangan siber Korut pada platform seperti Harmony’s Horizon Bridge dan Sky Mavis’ Ronin Bridge.

Benzinga melaporkan, sebagai tanggapan terhadap ancaman yang semakin meningkat oleh TraderTraitor, FBI juga telah merilis pedoman keamanan siber yang ditargetkan, memberi nasihat kepada organisasi dalam sektor crypto untuk tetap waspada terhadap potensi serangan.

Dengan pengungkapan ini, FBI telah mengeluarkan himbauan tegas kepada bisnis yang beroperasi dalam domain crypto.

Mereka mendesak entitas ini untuk dengan cermat memeriksa data blockchain yang terkait dengan alamat yang diberikan dan tetap waspada terhadap transaksi apa pun yang berasal dari atau langsung melibatkan alamat-alamat tersebut.

Tujuan utama FBI tetap mengganggu aktivitas jahat DPRK, sebagian besar melibatkan kejahatan siber dan pencurian crypto.

Crypto yang dicuri oleh peretas ini pada akhirnya mengalirkan pendapatan kepada rezim Korut, yang menekankan urgensi tindakan FBI. [st]

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Proudly powered by WordPress | Theme: Looks Blog by Crimson Themes.