Perbedaan Uang dan Mata Uang Menurut Robert Kiyosaki — Blockchain Media Indonesia


Ketika Robert Kiyosaki menulis bukunya, “Fake: Bagaimana Kebohongan Membuat Orang Miskin dan Kelas Menengah Lebih Miskin,” ia memodifikasinya menjadi, “Orang kaya tidak bekerja untuk uang palsu.” Selain itu, terdapat perbedaan uang dan mata uang.

Untuk memahami modifikasi ini, Anda harus mengambil pelajaran sejarah singkat.

Dunia Akan Berubah

Sebelum mengetahui perbedaan uang dan mata uang, Robert mendapatkan surat dari ayah kaya-nya yang berisikan, “Presidon Nixon mencabut dolar dari standar emas. Hati-hati, dunia akan berubah.”

Pada saat itu, dia tidak sepenuhnya mengerti apa yang dimaksud oleh ayah kaya-nya, tetapi dia tertarik. Dia membaca “The Wall Street Journal” untuk mencari jawaban.

Salah satu artikel yang menarik perhatiannya adalah tentang emas. Harganya berfluktuasi dari US$35 per ons hingga US$40 hingga US$60 per ons.

Mereka berpikir mereka cerdik, Robert dan seorang rekan pilot bernama Ted terbang dari kapal induk mereka menyeberangi 25 mil laut ke wilayah musuh. Mereka berharap dapat menemukan seorang pedagang emas dan mendapatkan kesepakatan yang bagus.

Mereka mencoba bernegosiasi dengan seorang wanita tua di sebuah desa kecil, dengan penawaran pembukaan seharga US$40 per ons. Tanpa mereka sadari, harga pasar adalah US$55.

Wanita kecil yang mereka tawar-menawar hanya mengernyitkan bibir dan melihat para bodoh di depannya; sambil tersenyum, dia berkata, “Apakah kalian tidak tahu bahwa harga emas di seluruh dunia sama?”

Untungnya, mereka keluar dari sana tanpa terdeteksi oleh musuh, tetapi tentu saja mereka tidak mendapatkan kesepakatan untuk emas. Sebagai gantinya, mereka pergi dengan pelajaran berharga tentang uang nyata.

Perbedaan Uang dan Mata Uang dan Dampak dari Keputusan Nixon

Pada tahun 1971, Presiden Richard Nixon mengubah aturan uang. Tahun itu, dolar AS tidak lagi menjadi uang dan menjadi mata uang. Ini adalah salah satu perubahan paling penting dalam sejarah modern, tetapi sedikit orang yang memahami mengapa.

Sebelum tahun 1971, dolar AS adalah uang nyata yang terhubung dengan emas dan perak, itulah sebabnya dolar AS dikenal sebagai sertifikat perak. Setelah tahun 1971, dolar AS menjadi Surat Bank Sentral—surat janji dari pemerintah AS.

Alih-alih dolar kita menjadi aset, itu diubah menjadi kewajiban. Saat ini, Amerika Serikat adalah negara peminjam terbesar dalam sejarah, sebagian karena perubahan ini.

Melihat sekilas sejarah uang modern, mudah dipahami mengapa perubahan tahun 1971 begitu penting.

Setelah Perang Dunia I, sistem moneter Jerman runtuh. Meskipun ada banyak alasan untuk ini, salah satunya adalah karena pemerintah Jerman diizinkan mencetak uang sesuka hati. Banjir uang yang dihasilkan menyebabkan inflasi yang tidak terkendali.

Ada lebih banyak mark, tetapi mereka membeli semakin sedikit. Pada tahun 1913, sepasang sepatu seharga 13 mark. Pada tahun 1923, sepasang sepatu yang sama tersebut seharga 32 triliun mark!

Seiring dengan meningkatnya inflasi, tabungan kelas menengah habis. Dengan tabungan mereka hilang, kelas menengah menuntut kepemimpinan baru.

Adolf Hitler terpilih sebagai Kanselir Jerman pada tahun 1933 dan, seperti yang kita tahu, Perang Dunia II dan pembunuhan jutaan orang Yahudi menyusul.

Sistem Baru Uang

Perbedaan uang dan mata uang semakin disadari ketika pada akhir hari-hari Perang Dunia II, dimana sistem Bretton Woods diterapkan untuk menstabilkan mata uang dunia. Ini adalah standar emas semi, yang berarti mata uang didukung oleh emas.

Sistem ini berjalan baik hingga tahun 1960-an ketika AS mulai mengimpor mobil Volkswagen dari Jerman dan Toyota dari Jepang. Tiba-tiba AS lebih banyak mengimpor daripada mengekspor dan emas meninggalkan negara kita.

Untuk menghentikan kehilangan emas, Presiden Nixon mengakhiri Sistem Bretton Woods pada tahun 1971 dan dolar AS menggantikan emas sebagai mata uang dunia. Tidak pernah dalam sejarah dunia mata uang fiat satu negara menjadi uang dunia.

Untuk lebih memahami ini, ayah kaya meminta Robert mencari definisi berikut dalam kamus. “Uang fiat: uang (seperti uang kertas) yang tidak dapat dikonversi menjadi koin atau jenis lain yang memiliki nilai yang setara.”

Kata-kata “tidak dapat dikonversi menjadi koin” membuat Robert bingung. Jadi, ayah kaya memintanya mencari kata: “fiat.”

“Fiat: perintah atau tindakan kehendak yang menciptakan sesuatu tanpa atau seolah-olah tanpa usaha lebih lanjut.”

Sambil melihat ayah kaya, Robert bertanya, “Apakah ini berarti uang bisa diciptakan dari udara tipis?”

Sambil menganggukkan kepala, ayah kaya berkata, “Jerman melakukannya dan sekarang kita melakukannya. Itulah mengapa para penyimpan adalah pecundang,” tambahnya.

“Saya berjuang di Prancis selama Perang Dunia II. Itulah mengapa saya tidak pernah melupakan bahwa setelah kelas menengah kehilangan tabungan mereka, Hitler datang berkuasa. Orang melakukan hal-hal irasional ketika mereka kehilangan uang mereka,” ujarnya.

Sebagian besar ekonom akan tidak setuju dengan korelasi antara kehilangan tabungan dan Hitler menurut ayah kaya. Mungkin bukan pelajaran yang akurat, tetapi tetaplah tak terlupakan.

Selama setahun terakhir, kita telah mengalami rekor inflasi. Pada akhir September 2022, tingkat inflasi mencapai 8,2 persen dalam 12 bulan.

Pada tahun 2021, inflasi mencapai 7,0 persen. Inflasi belum pernah sebesar ini dalam lebih dari 40 tahun. Menurut CNN, harga konsumen untuk bensin pada bulan Juni naik 59,9 persen, makanan naik 10,4 persen, dan perumahan naik 5,6 persen. Singkatnya, kelas menengah merasakannya.

Meskipun menghadapi lonjakan harga rekor ini, para ekonom pemerintah federal sebagian besar tahun 2021 mengatakan bahwa inflasi adalah “sifat sementara,” artinya itu akan bersifat sementara dan akan hilang.

Mereka sangat salah, dan sekarang The Fed sedang menaikkan suku bunga secara agresif untuk mencoba mengendalikan inflasi.

Namun, mereka kesulitan karena ada begitu banyak uang palsu di dalam ekonomi akibat bertahun-tahun suku bunga rendah dan pelonggaran kuantitatif.

Apa itu Uang Palsu?

Ketika Presiden Nixon mencabut dolar AS dari standar emas pada tahun 1971, dolar AS menjadi uang palsu. Untuk memahami bagaimana penghapusan dolar dari standar emas mengubah dolar AS menjadi uang palsu (fake money), Anda hanya perlu melihat grafik ini.

Bagaimana hal ini terjadi? Ketika mata uang tidak terikat dengan uang nyata, pemerintah dapat mencetak lebih banyak uang dari udara tipis. Ini mengarah pada inflasi, yaitu penyusutan daya beli mata uang tersebut.

Lihatlah grafik ini untuk melihat bagaimana pencetakan uang oleh pemerintah AS dari udara tipis telah memengaruhi daya beli dolar.

gold and fake money

Ini bukan hal baru. Negara-negara dari Roma kuno hingga Republik Weimar Jerman hingga Zimbabwe saat ini telah mencetak atau merendahkan nilai uang hingga tidak dapat dikembalikan.

Ini menghasilkan hiperinflasi di mana uang benar-benar menjadi tidak berharga dan orang menggunakannya untuk membuat api daripada membeli barang.

Meskipun saat ini kita tidak mengalami hiperinflasi, seperti yang disebutkan sebelumnya, AS menghadapi tingkat inflasi tertinggi dalam sejarah baru-baru ini.

Mengingat ketidakpastian global antara pandemi dan perang, tidak sulit membayangkan skenario di mana kita melihat hiperinflasi. Pertanyaannya adalah bagaimana Anda akan mempersiapkan diri seperti yang dilakukan oleh orang kaya?

Namun, pertama-tama, mari kita menggali sedikit lebih dalam mengapa apa yang Anda pikir sebagai uang sebenarnya bukanlah uang yang sebenarnya.

Uang Tidak Lagi Uang

Banyak orang menganggap dolar sebagai uang, tetapi kenyataannya adalah bahwa itu bukanlah uang.

Cara yang lucu untuk melihat ini adalah menyadari bahwa Anda dapat membeli US$10.000 dalam bentuk uang tunai dari Biro Engraving dan Percetakan AS hanya dengan membayar US$45. Namun catatannya adalah bahwa uang tersebut telah dihancurkan.

Lebih serius, seperti yang disebutkan sebelumnya, sejak Nixon mencabut dolar dari standar emas pada tahun 1971, itu bukan lagi uang.

Sebelum tahun 1971, ada hubungan antara dolar dan berapa banyak emas yang mendukung dolar itu di Kas Negara AS. Setelah tahun 1971, dolar itu tidak didukung oleh apa pun selain iman dan kredit penuh dari pemerintah Amerika Serikat, dikutip dari Richdad.

Perbedaan Uang dan Mata Uang

Saat ini, dolar adalah mata uang. Nilainya bisa naik dan turun tergantung pada bagaimana mata uang lain berkinerja dan berdasarkan banyak kondisi ekonomi.

Tidak terikat pada apa pun dan bisa bergerak ke arah apa pun dengan sangat cepat. Pada tahun 2021, “The Wall Street Journal” menulis bahwa dolar “berkurang.” Pada tahun 2023, “The New York Times” menulis, “Dolar yang Menguat Merugikan Mata Uang Lain.”

Tentu saja, yang dimaksud di sini sebenarnya adalah biaya dolar vs. nilai dolar. Penyimpan adalah pecundang dalam ekonomi inflasi karena dolar yang mereka simpan memiliki daya beli yang semakin berkurang dari waktu ke waktu.

etapi pada saat yang sama, biaya meminjam dolar lebih tinggi di AS, sehingga ada masuknya dolar AS ke AS oleh investor asing, yang memperkuat dolar.

Seperti yang ditulis oleh “The New York Times,” “Akibatnya, mata uang negara-negara lain – yang dinilai dalam hubungannya satu sama lain – melemah, mengganggu pasar di beberapa ekonomi terbesar di dunia, mulai dari Jepang dan China hingga India dan Inggris.”

Semua ini dimungkinkan karena dolar AS tidak lagi uang tetapi mata uang. Inilah perbedaan uang dan mata uang sekarang.

Jadi, apa artinya dolar sebagai mata uang? Berguna untuk membandingkannya dengan mata uang listrik. Mata uang listrik menghantarkan listrik dari satu tempat ke tempat lain. Untuk bertahan, mata uang harus bergerak. Begitu berhenti, mata uang tersebut mati.

Demikian pula, dolar sebagai mata uang hanyalah alat untuk memindahkan kekayaan dari satu area ke area lain.

Misalnya, investor pintar yang melihat krisis di pasar obligasi datang pada tahun 2016 kemungkinan besar memindahkan kekayaan mereka dari obligasi ke sektor lain yang akan mendapat manfaat dari suku bunga yang lebih tinggi dan dolar yang menguat. H

ari ini, dengan inflasi tinggi, investor pintar kemungkinan besar akan beralih ke komoditas. Semua ini bersifat siklis, tetapi orang kaya tahu bahwa uang sejati sekarang ditemukan dalam aset, bukan dalam mata uang yang naik turun.

Orang kaya menggunakan uang palsu untuk menjadi lebih kaya… dan membuat Anda lebih miskin.

Dalam artikel lain, “Three Fake Things that Could Ruin You Financially,” Anda akan belajar tentang studi Robert Kiyosaki dengan Dr. R. Buckminster Fuller, yang menulis buku “Grunch of Giants.” Grunch adalah singkatan dari “Gross Universal Cash Heist“.

Buku tersebut menjadi pencerahan bagi Robert sebagai seorang pria muda karena dia belajar bagaimana mereka yang memiliki kekuasaan paling banyak di dunia memanipulasi uang untuk mencuri dari kelas menengah dan miskin.

Mereka adalah dalang yang tahu bagaimana memanipulasi uang palsu untuk menghasilkan uang sungguhan dan memperoleh jumlah aset nyata yang besar.

Artikel tersebut juga membahas artikel oleh Steven Brill yang berjudul “How My Generation Broke America,” di majalah “Time” (kemudian berganti nama menjadi “How Baby Boomers Broke America“).

Berikut adalah kutipan dari Steven Brill dalam artikel tersebut:

Mengutip Steven Brill dari artikel tersebut:

“Ketika generasi saya [Baby Boomer] lulus dari universitas-universitas elit dan beralih ke dunia profesional, kesuksesan pribadi mereka sering kali memiliki konsekuensi serius bagi masyarakat.”

Terjemahan: Para elit menjadi serakah dalam merawat diri sendiri, dengan biaya orang lain.

Mereka… menciptakan ekonomi yang didasarkan pada transaksi yang memindahkan aset daripada membangun yang baru.

Terjemahan: Para elit berfokus pada membuat diri mereka sendiri kaya, daripada menciptakan bisnis baru, produk baru, lebih banyak pekerjaan, dan membangun ulang ekonomi AS.

Mereka menciptakan instrumen keuangan yang eksotis dan berisiko, termasuk derivatif dan kredit default swap, yang menghasilkan keuntungan segera tetapi memisahkan orang-orang yang mengambil risiko dari mereka yang akan menanggung konsekuensinya.

Terjemahan: Para elit menciptakan aset palsu yang membuat diri mereka dan teman-teman mereka kaya dan merugikan semua orang lain. Ketika para elit gagal, mereka diberi bonus.

Ibu, Ayah, dan anak-anak mereka akan membayar kegagalan elit tersebut melalui pajak yang lebih tinggi dan inflasi.

Singkatnya, ultra-kaya dan elit dapat memanfaatkan sifat volatilitas dolar untuk menciptakan jumlah kekayaan yang besar bagi diri mereka sendiri. Sementara orang miskin dan kelas menengah menjadi miskin.

Perbedaan Antara Kaya dan Miskin = Pengetahuan

Alasan mengapa uang palsu begitu berbahaya adalah karena sebagian besar orang tidak tahu bahwa uang mereka palsu.

Jadi, mereka melakukan apa yang diajarkan kepada mereka. Mereka menyimpannya. Masalahnya adalah bahwa penyimpan menjadi pecundang karena uangnya terdepresiasi dari waktu ke waktu dan semakin tidak berharga.

Orang kaya tahu perbedaan antara uang dan mata uang serta uang palsu dan uang nyata. Itulah mengapa orang kaya menggunakan uang palsu untuk membeli uang nyata, yaitu emas dan perak, serta aset dengan nilai nyata seperti real estat dan komoditas.

Dengan melakukannya, mereka mencetak uang palsu mereka sendiri (arus kas) yang kemudian mereka gunakan untuk membeli lebih banyak uang nyata dan aset.

Dan itulah rahasia yang diketahui oleh orang kaya tentang membangun kekayaan. Anda tidak pernah bisa merasa nyaman dan Anda tidak pernah bisa menyimpan kekayaan Anda dan melupakannya.

Anda harus selalu belajar dan selalu memindahkan kekayaan Anda ke tempat di mana itu akan tumbuh. Begitu Anda melihat bahwa area tersebut berisiko jatuh, Anda melihat trennya, menentukan area pertumbuhan berikutnya dalam ekonomi, dan memindahkan uang Anda ke sana.

Contoh dari hal ini adalah Ken McElroy dan Robert Kiyosaki berinvestasi dalam bangunan apartemen selama puncak resesi besar.

Meskipun sulit untuk mengajak orang untuk memindahkan kekayaan mereka ke investasi ini (ketakutan membuat mereka ingin duduk dengan uang mereka), orang pintar melihat peluang emas untuk membeli properti yang menghasilkan arus kas dengan harga terendah.

Beberapa tahun kemudian, mereka menjual investasi tersebut dengan nilai berlipat dari apa yang mereka bayarkan, dan sepanjang waktu mereka menikmati arus kas positif dari operasi mereka.

Mencetak uang palsu untuk membeli aset nyata seperti yang dilakukan oleh orang kaya. Inilah yang Anda perlukan untuk melakukannya… secara legal.

Pada satu tingkat, Anda mungkin sudah mencetak uang palsu. Ketika Anda menyimpan uang di bank dan mendapatkan bunga dari bank tersebut, Anda sedang mencetak uang. Meskipun jumlahnya sangat sedikit yang Anda cetak, tetapi Anda melakukannya.

Sebaliknya, ketika Anda menggunakan kartu kredit Anda, Anda mencetak uang untuk bank dengan membayar bunga kepada mereka.

Dalam skenario pertama Anda mencetak uang dengan suku bunga 0,06 persen. Dalam skenario kedua, Anda mencetak uang dengan suku bunga 18 persen.

Anda dapat melihat bagaimana orang kaya tahu cara menggunakan uang palsu untuk membuat Anda lebih miskin dan mereka lebih kaya.

Berita baiknya adalah Anda juga dapat mencetak uang palsu untuk membeli uang nyata dan aset nyata seperti yang dilakukan oleh orang kaya. Yang Anda butuhkan hanyalah pengetahuan dan inisiatif untuk melakukannya.

Sebagai contoh, dalam artikel “Rich Dad Fundamentals: OPM,” Anda akan belajar bagaimana Anda dapat menghasilkan pengembalian uang yang tak terbatas dengan menggunakan uang orang lain untuk berinvestasi.

Dan dalam bukunya, “Fake: How Lies Are Making the Poor and Middle Class Poorer,” Robert memberikan penjelasan yang lebih mendalam tentang bagaimana berpikir dan bertindak seperti orang kaya.

Dia juga berbagi secara mendalam filosofi-filosofinya tentang emas dan perak, yang digunakannya bukan sebagai investasi tetapi sebagai lindung nilai, dan bagaimana Anda dapat dengan mudah memulai membangun kekayaan Anda melalui emas dan perak.

Dalam artikel ini, kata “palsu” digunakan karena di Rich Dad, kami berada dalam misi untuk menyamakan peluang antara orang kaya dan miskin, para elit dan orang biasa.

Pelajaran yang kami ajarkan tentang uang palsu, guru palsu, dan aset palsu sangat penting untuk dipelajari agar Anda dapat tumbuh lebih kaya dalam dunia yang telah berubah dan terus berubah.

Artikel ini membahas bagaimana orang-orang kaya menggunakan uang palsu untuk membeli aset nyata dan menghasilkan kekayaan, sementara banyak orang lain tidak menyadari perbedaan antara uang nyata dan palsu.

Orang kaya memiliki pengetahuan tentang bagaimana sistem ekonomi bekerja dan bagaimana mereka dapat memanfaatkannya untuk keuntungan mereka sendiri.

Mereka menghindari menjatuhkan uang palsu pada aset-aset palsu yang tidak memiliki nilai nyata, dan sebaliknya, mereka mencari peluang untuk menghasilkan uang sungguhan melalui investasi dalam aset nyata seperti emas, perak, real estat, dan komoditas.

Uang palsu, seperti yang digambarkan dalam artikel ini, merujuk pada uang yang dicetak oleh pemerintah tanpa dukungan nyata atau nilai intrinsik, dan ini dapat mengakibatkan inflasi dan depresiasi nilai mata uang.

Oleh karena itu, penting bagi setiap individu untuk memahami perbedaan antara uang nyata dan palsu, serta bagaimana cara melindungi kekayaan mereka dari dampak negatif inflasi.

Artikel ini juga menyoroti peran penting pengetahuan dalam membangun kekayaan. Orang kaya memiliki pengetahuan tentang bagaimana mengelola uang mereka dengan bijaksana, mengidentifikasi peluang investasi, dan memahami dinamika ekonomi global.

Dengan memahami perbedaan antara uang nyata dan palsu, serta memiliki pemahaman yang mendalam tentang cara memanfaatkan uang untuk membeli aset nyata, individu dapat mengambil langkah-langkah untuk melindungi dan meningkatkan kekayaan mereka.

Pesan utama dari artikel ini adalah bahwa penting untuk selalu belajar dan meningkatkan pengetahuan Anda tentang cara mengelola uang dan menghasilkan kekayaan.

Orang kaya tidak hanya mengandalkan uang mereka untuk tumbuh, tetapi mereka menggunakan pengetahuan dan strategi yang tepat untuk memanfaatkan peluang dan mengatasi tantangan ekonomi.

Dengan memahami prinsip-prinsip ini, individu dapat mengambil langkah-langkah yang cerdas untuk membangun kekayaan mereka dan mencapai kebebasan finansial.

Dalam akhir artikel ini, penulis juga menyebutkan bahwa buku dan sumber daya lainnya, seperti “Fake: How Lies Are Making the Poor and Middle Class Poorer” oleh Robert Kiyosaki, dapat memberikan wawasan lebih lanjut tentang cara berpikir dan bertindak seperti orang kaya.

Dalam buku ini, Kiyosaki mendiskusikan topik-topik seperti emas, perak, investasi dalam aset nyata, dan strategi untuk membangun kekayaan dengan bijaksana.

Dalam keseluruhan, artikel ini mendorong pembaca untuk memahami perbedaan antara uang nyata dan palsu, serta memperoleh pengetahuan yang diperlukan untuk mengambil keputusan keuangan yang bijaksana.

Dengan memahami cara orang kaya memanfaatkan uang palsu untuk membeli aset nyata dan menghasilkan kekayaan, individu dapat mengambil langkah-langkah menuju kesuksesan finansial yang lebih besar. [az]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Proudly powered by WordPress | Theme: Looks Blog by Crimson Themes.