Pasar Crypto Berguncang, Saatnya Jual Bitcoin? — Blockchain Media Indonesia


Pasar crypto dikenal sangat fluktuatif dan nilai aset kripto dapat berubah sewaktu-waktu. Hal yang sama juga terjadi pada Bitcoin yang telah melonjak 57 persen pada tahun 2023 (per tanggal 23 Agustus).

Kenaikan ini dengan mudah mengungguli kenaikan 33 persen yang dihasilkan oleh Indeks Komposit Nasdaq. Dan dalam dekade terakhir, aset digital unggulan ini telah melonjak luar biasa sebesar 21.000 persen.

Meskipun mata uang kripto paling berharga di dunia ini sedang mengalami kenaikan yang luar biasa dan tanpa ragu telah menjadi salah satu investasi terbaik dalam 10 tahun terakhir, para investor seharusnya tetap waspada terhadap beberapa risiko.

Hanya setelah melihat konteks ini kita dapat menjawab pertanyaan, “Apakah sekarang saat yang tepat untuk menjual Bitcoin?”

Berinvestasi Pada Pasar Crypto Merupakan Bisnis Berisiko

Bitcoin menghadapi banyak tantangan, selain dikarenakan volatilitasnya, para investor tetap enggan memiliki aset kripto tertentu untuk jangka panjang.

Tantangan paling menonjol adalah potensi tindakan pemerintah. Berita besar beberapa tahun yang lalu yang membuat pasar crypto bergeming adalah ketika Tiongkok membuat kepemilikan atau penambangan mata uang kripto menjadi ilegal di wilayahnya.

Bagaimana jika ekonomi besar lainnya, misalnya Amerika Serikat, mengadopsi sikap serupa?

Mengingat gejolak yang dihadapi industri ini tahun lalu, dengan beberapa perusahaan kripto terkemuka mengalami kegagalan, selalu ada kemungkinan bahwa badan regulasi akan memberlakukan pengendalian ketat terhadap aset-aset ini.

Bitcoin adalah perangkat lunak, jadi ada juga kemungkinan bahwa teknologi yang mendasari jaringannya mengalami kegagalan di masa depan.

Adil dikatakan jika Bitcoin pantas mendapat manfaat keraguan karena telah bertahan lebih dari 14 tahun tanpa pernah diretas, dikutip dari Nasdaq.

Tetapi jika komputer kuantum, mesin yang dapat mengolah perhitungan kompleks dengan sangat cepat, menjadi lebih umum digunakan, maka ada kekhawatiran bahwa enkripsi Bitcoin dapat ditembus.

Namun, penyedia layanan keuangan yang mendukung jaringan Bitcoin kemungkinan juga akan semakin kuat, dalam beberapa hal mengurangi risiko tersebut.

Ada juga kemungkinan bahwa dunia mungkin hanya tidak mengadopsi Bitcoin dalam kapasitas lain selain untuk spekulasi keuangan.

Masa depannya sebagai alat tukar masih harus ditentukan. Dan sistem keuangan dan pembayaran saat ini, meskipun memiliki masalah mereka, mungkin sudah memadai, setidaknya di negara-negara yang lebih berkembang, sehingga menghilangkan kebutuhan akan bentuk uang yang lebih baik.

Kekhawatiran-kekhawatiran ini di pasar crypto dapat menyebabkan beberapa investor menjual Bitcoin mereka, terutama jika terdapat keuntungan yang cukup besar untuk diperoleh.

Alasan Untuk Bersikap Optimis

Namun demikian, ada banyak alasan untuk bersikap optimis terhadap Bitcoin. Dalam jangka dekat, aset ini dapat mendapatkan manfaat dari The Fed yang lebih dovish.

Dengan perlambatan inflasi, mungkin bank sentral akan mulai menurunkan suku bunga dalam waktu dekat, yang akan menguntungkan aset-aset berisiko.

Berdasarkan pergerakan harga Bitcoin sejauh ini di tahun 2023, para investor mungkin sudah mengharapkan hal ini terjadi.

Katalis lain dalam jangka dekat adalah potensi pengenalan modal institusional yang lebih besar.

Securities and Exchange Commission baru-baru ini menerima aplikasi dari manajer aset besar, yang semuanya mencoba meluncurkan dana yang diperdagangkan di bursa Bitcoin (ETF) spot.

Jika disetujui, ETF-ETF ini akan membuat BTC di pasar crypto hampir bebas gesek bagi investor untuk mendapatkan paparan terhadap Bitcoin dari perusahaan-perusahaan layanan keuangan terpercaya.

Permintaan yang lebih tinggi, terutama dari investor yang mengendalikan triliunan dolar, dapat mendorong Bitcoin mencapai level baru.

Pada Jumat (25/8/2023) harga Bitcoin 62 persen di bawah rekor tertingginya yang hampir mencapai US$69,000 pada November 2021.

Meskipun mengalami fluktuasi yang liar di masa lalu, Bitcoin selalu pulih dengan lebih kuat untuk melampaui titik tertinggi sebelumnya.

Dan juga ada halving yang dijadwalkan pada April 2024, yang akan mengurangi laju pertumbuhan pasokan Bitcoin — sebuah acara yang terjadi kira-kira setiap empat tahun. Ini biasanya bersifat optimis terhadap harga Bitcoin.

Meskipun mempertimbangkan risiko signifikan yang dihadapi Bitcoin, saya masih berpikir bahwa bijak bagi para investor untuk mengalokasikan setidaknya sebagian kecil dari portofolio mereka secara keseluruhan ke aset digital unggulan ini.

Potensi kenaikannya begitu besar sehingga lebih dari cukup untuk menutupi faktor-faktor negatifnya. [az]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Proudly powered by WordPress | Theme: Looks Blog by Crimson Themes.