Otoritas Australia Sita Crypto US$1,5 Juta dari Pengedar Narkoba — Blockchain Media Indonesia


Dalam perkembangan terbaru, polisi Australia Selatan telah mencatat kemajuan signifikan dalam memerangi kejahatan terkait crypto.

Seorang pria berusia 25 tahun dari Adelaide Hills telah ditangkap dan dituduh melakukan perdagangan narkoba serta pencucian uang di dark web.

Penangkapan ini adalah hasil dari penyelidikan yang cermat yang dimulai awal tahun 2023, mengungkapkan masalah yang semakin bertumbuh terkait kegiatan kriminal yang melibatkan crypto di Australia.

Australia Sita Crypto dari Pengedar Narkoba 

Individu yang dituduh, yang identitasnya belum diungkapkan, dicurigai menggunakan berbagai profil di dark web untuk memfasilitasi penjualan terlarang narkoba. Polisi telah menduga bahwa crypto memainkan peran penting dalam transaksi ilegal ini.

Melalui pelacakan aset digital ini, pihak berwenang dapat mengidentifikasi dan menangkap tersangka. Aset yang disita, termasuk uang tunai, narkoba, perangkat elektronik dan crypto, mencapai jumlah yang mengesankan, yaitu US$1,5 juta.

Salah satu aspek paling mengkhawatirkan dari kasus ini adalah penggunaan crypto oleh terdakwa sebagai alat pembayaran dalam transaksi narkoba.

Crypto Potato melaporkan bahwa, detektif Superintendent Rice, yang memimpin penyelidikan ini, menekankan pentingnya temuan ini.

“Penyelidikan ini mengidentifikasi aktivitas ilegal di pasar dark web, mengaitkan aktivitas tersebut dengan orang sungguhan di Australia Selatan, mengidentifikasi dan melacak crypto yang digunakan dalam tindakan tersebut dan akhirnya memimpin ke operasi pengejaran dan penyitaan yang sukses,” ujarnya.

Di antara narkoba yang disita selama operasi adalah nitazene, substansi yang sangat beracun. Superintendent Rice menyoroti bahwa penyitaan ini, dengan jumlah sekitar lima kilogram, merupakan yang terbesar di Australia hingga saat ini.

Nitazene telah dikaitkan dengan kasus overdosis dan bahkan kematian sebelumnya. Namun, penting untuk dicatat bahwa pedagang obat gelap di dark web ini tidak diyakini terlibat dalam insiden-insiden tersebut.

Individu yang dituduh saat ini berada dalam tahanan dan akan menghadapi persidangan pada tanggal yang akan ditentukan kemudian.

Kasus ini hanyalah satu contoh dari tren meningkatnya penggunaan crypto untuk kegiatan kriminal di dark web.

Pada bulan Juli, seorang penduduk New Jersey, John Michael Musbach, membayar seorang pembunuh bayaran di dark web 40 BTC pada tahun 2016 (senilai US$20.000 pada saat itu) untuk membungkam seorang anak yang akan memberi kesaksian terhadapnya dalam kasus pornografi anak.

Musbach dijatuhi hukuman penjara selama enam tahun dan enam bulan karena perbuatannya.

Sebuah studi terbaru yang dilakukan oleh Universitas RMIT di Melbourne, Australia, mengungkapkan pola yang mengkhawatirkan dalam sistem peradilan.

Penelitian tersebut menunjukkan bahwa para penjahat Australia yang menggunakan Bitcoin dan crypto lainnya untuk kegiatan ilegal cenderung menerima hukuman yang lebih berat dibandingkan dengan mereka yang menggunakan mata uang fiat tradisional. [st]

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Proudly powered by WordPress | Theme: Looks Blog by Crimson Themes.