MtGox Perpanjang Batas Waktu Pembayaran BTC dan BCH Senilai Rp56,88 Triliun — Blockchain Media Indonesia


Dalam kejadian mengejutkan, bursa kripto yang dulu sangat terkenal, MtGox, telah memutuskan untuk memperpanjang batas waktu pembayaran sekitar US$3,7 milyar, setara Rp56,88 triliun, dalam bentuk Bitcoin (BTC) dan Bitcoin Cash (BCH) kepada krediturnya.

Keputusan ini, yang diumumkan oleh penyelenggara rehabilitasi MtGox, Nobuaki Kobayashi, menjadi angin segar bagi sebagian krediturnya, namun meninggalkan yang lain dengan ketidakpastian terus-menerus tentang nasib aset digital mereka.

MtGox Perpanjang Batas Waktu Pembayaran Kreditornya

Berdasarkan laporan Dailyhodl, awalnya dijadwalkan pada tanggal 31 Oktober 2023, batas waktu pembayaran MtGox kini telah diperpanjang selama setahun, menjadi tanggal 31 Oktober 2024.

Perpanjangan ini memunculkan pertanyaan tentang kemampuan bursa tersebut untuk memenuhi kewajibannya dan menunjukkan kompleksitas proses rehabilitasi.

“Penyelenggara rehabilitasi tidak akan dapat menyelesaikan pembayaran pada batas waktu Pembayaran Dasar, Pembayaran Sekaligus Awal dan Pembayaran Menengah, yang semuanya dijadwalkan pada tanggal 31 Oktober 2023. Oleh karena itu, dengan izin Pengadilan Distrik Tokyo, penyelenggara rehabilitasi telah mengubah batas waktunya…,” ujar Kobayashi.

Penting untuk dicatat bahwa perpanjangan ini tidak berlaku secara universal. Krediturnya yang gagal memberikan informasi penting tepat waktu akan tunduk pada batas waktu baru tanggal 31 Oktober 2024.

Sebaliknya, mereka yang telah mengirimkan rincian yang diperlukan akan menerima pembayaran mereka seperti yang telah dijadwalkan pada tanggal 31 Oktober 2023.

“Untuk kreditur rehabilitasi yang telah memberikan informasi yang diperlukan kepada Penyelenggara Rehabilitasi, pembayaran akan dibuat secara berurutan secepat akhir tahun ini… Di sisi lain, untuk kreditur rehabilitasi yang belum memberikan informasi yang diperlukan kepada Penyelenggara Rehabilitasi, Penyelenggara Rehabilitasi terus meminta kreditur rehabilitasi tersebut untuk memberikan informasi yang diperlukan sebelum pembayaran dilakukan, karena pembayaran belum berada dalam posisi untuk dimulai,” tambahnya.

Perkembangan ini telah memunculkan reaksi campuran dalam komunitas kripto.

Sementara sebagian kreditornya menyambut baik tambahan waktu ini, yang lain khawatir bahwa hal ini dapat lebih memperlambat penyelesaian kasus MtGox, yang telah berlangsung selama bertahun-tahun.

Sekadar informasi, MtGox terkenal karena aksi peretasan yang melandanya pada tahun 2011.

Saat itu, peretas memperoleh akses ke dompet yang berisi Bitcoin dan mencuri 850.000 koin BTC, yang saat itu bernilai US$500 juta. [st]

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Proudly powered by WordPress | Theme: Looks Blog by Crimson Themes.