Mengapa Visa Pilih Solana? — Blockchain Media Indonesia


Dalam eksplorasi mendalam tentang jaringan blockchain Solana, Visa menjelaskan alasan-alasannya untuk pilih Solana sebagai bagian dari uji coba penyelesaian stablecoin hari ini.

Seperti yang dilaporkan oleh Bitcoinist, Visa mengumumkan minggu lalu bahwa mereka memperluas uji coba stablecoin mereka ke Solana.

Keputusan raksasa pembayaran global ini datang setelah upayanya yang berkelanjutan untuk memodernisasi transfer uang lintas batas dengan memanfaatkan teknologi blockchain.

Mengapa Visa Pilih Solana

Eksplorasi Visa, yang ditulis oleh Mustafa Bedawala dan Arjuna Wijeyekoon, menyoroti kapasitas transaksi impresif Solana.

Meskipun blockchain ini belum mencapai kapasitas mencengangkan Visa sebanyak 65.000 transaksi per detik, Solana memiliki rata-rata 400 transaksi yang dihasilkan oleh pengguna per detik.

Angka ini bahkan bisa melonjak hingga lebih dari 2.000 selama periode permintaan yang tinggi. Sebagai perbandingan, Ethereum, salah satu jaringan blockchain terkemuka, mengelola rata-rata hanya 12 transaksi per detik, dan ini menjadi alasan utama Visa pilih Solana.

Proses transaksi paralel ini memastikan bahwa transaksi yang memengaruhi akun terpisah dapat dieksekusi secara bersamaan. Ini berbeda dengan blockchain lain seperti Ethereum, yang memproses transaksi secara berurutan.

Para penulis menjelaskan, “Transaksi yang memengaruhi akun terpisah dapat dieksekusi secara bersamaan, memungkinkan Solana untuk mendukung skenario pembayaran dan penyelesaian dengan efisien.”

Pendekatan multi-threaded ini sangat penting dalam mengatasi kemacetan jaringan, memastikan bahwa bottleneck di satu segmen tidak mengorbankan throughput seluruh jaringan.

Fitur menarik lain dari Solana adalah biaya transaksi yang rendah dan dapat diprediksi. Biasanya, biaya transaksi SOL kurang dari US$0.001, menjadikannya pilihan menarik bagi operasi pembayaran yang mencari efisiensi dan penghematan biaya.

Ini berbeda dengan biaya yang fluktuatif dari Bitcoin dan Ethereum, yang dapat bervariasi berdasarkan permintaan jaringan, dan ini menjadi alasan lain mengapa Visa pilih Solana.

Pendekatan unik blockchain terhadap biaya memastikan bahwa kemacetan di satu akun tidak berdampak pada yang lain.

Misalnya, jika ada lonjakan permintaan untuk aset tertentu, seperti NFT, hanya biaya untuk akun tertentu itu yang akan mengalami peningkatan. Pasar biaya lokal ini erat terkait dengan kemampuan pemrosesan paralel blockchain.

eth vs sol

Visa juga menyoroti pentingnya finalitas transaksi, yang mengukur kecepatan konfirmasi tindakan pada jaringan blockchain. SOL memiliki target waktu slot 400 milidetik, menjadikannya jauh lebih cepat daripada banyak pesaingnya.

Sebagian besar aplikasi di Solana menggunakan “konfirmasi optimis” untuk finalitas mereka, mekanisme yang memungkinkan konfirmasi transaksi lebih cepat.

Dalam hal ketersediaan jaringan, per Juli 2023, Solana memiliki 1.893 validator aktif dan 925 node RPC tambahan. Jumlah node yang besar ini, tersebar di lebih dari 40 negara, memastikan ketangguhan dan keandalan jaringan.

Para penulis menyoroti pentingnya keragaman ini dan juga menjadi alasan untuk Visa pilih Solana, dengan menyatakan bahwa ini membuat jaringan “lebih kuat terhadap peristiwa seperti bencana alam atau perubahan dalam kebijakan akses oleh penyedia.”

Selain itu, keragaman klien validator di Solana meningkatkan ketangguhannya. Sementara kerentanannya mungkin menghantui satu klien, yang lain tetap tidak terpengaruh, mengurangi risiko kegagalan perangkat lunak tunggal yang dapat mengganggu jaringan.

Pengenalan berbagai klien validator, seperti Jito-Solana dan Firedancer, menunjukkan komitmen proyek terhadap stabilitas jaringan.

Menghadapi Tuntutan Modern

Oleh karena itu, keputusan Visa untuk pilih Solana didasarkan pada keunggulan teknologi unik blockchain ini, termasuk throughput yang tinggi, biaya rendah, dan kehadiran node yang signifikan.

Saat Visa melanjutkan uji coba penyelesaian stablecoin, perusahaan bertujuan untuk memastikan apakah SOL dapat memenuhi tuntutan ketat operasi keuangan perusahaan modern.

Langkah Visa ini mengikuti integrasi sebelumnya dari blockchain Ethereum untuk transfer USDC dalam proyek uji coba 2021 di Australia.

Dengan perluasan terbaru dari fungsi pembayaran dengan stablecoin USDC ke Solana, Visa terus menempatkan dirinya di garis depan solusi pembayaran berbasis blockchain.

Cuy Sheffield, Kepala Crypto di Visa, mengomentari integrasi tersebut, menyatakan bahwa dengan memanfaatkan stablecoin seperti USDC dan jaringan blockchain global, Visa bertujuan untuk meningkatkan kecepatan penyelesaian lintas batas.

Pada saat ini, SOL diperdagangkan pada US$18,06 setelah melambung dari tingkat retracement Fibonacci 61,8 persen. [az]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Proudly powered by WordPress | Theme: Looks Blog by Crimson Themes.