Mengapa AS Tahan Pendiri Tornado Cash? — Blockchain Media Indonesia


Departemen Kehakiman Amerika Serikat (DoJ) telah menuntut dua dari tiga pendiri Tornado Cash dengan tuduhan kejahatan. Salah satu menyerahkan diri kepada otoritas AS; satu masih buron. Mengapa DoJ tidak menuntut pendiri ketiga, Alexey Pertsev?

Pada hari Rabu (23/8/2023), Kantor Pengendalian Aset Asing (OFAC) Departemen Keuangan AS pertama kali memberlakukan sanksi terhadap warga negara Rusia dan salah satu pendiri Tornado Cash, Roman Semenov.

Sanksi diberikan atas tuduhan memungkinkan Kelompok Lazarus Korea Utara dan entitas yang dikenai sanksi lainnya untuk mencuci aset digital yang dicuri.

Departemen Kehakiman segera mengajukan tuntutan pidana terhadap Semenov serta seorang pendiri kedua, Roman Storm. Kejahatan yang diduga termasuk persekongkolan untuk melakukan pencucian uang dan menjalankan bisnis pengiriman uang tanpa lisensi.

Storm telah menyerahkan diri kepada otoritas AS dan Semenov masih buron. Namun, pendiri ketiga Pertsev telah lolos dari tuduhan di AS meskipun penangkapannya di Belanda pada Agustus 2022.

Negara itu mengajukan tuntutan terhadapnya yang termasuk “menghilangkan aliran keuangan kriminal dan memfasilitasi pencucian uang” melalui Tornado Cash.

Penggemar Membela Layanan Pencampuran Koin

Sanksi terhadap pendiri Tornado Cash dan penangkapan Pertsev memicu protes di kalangan komunitas aset digital, yang mengatakan para pendiri ditargetkan karena menerbitkan kode yang memungkinkan privasi keuangan yang lebih besar.

Coin Center menerbitkan sebuah opini yang mengatakan bahwa sanksi tersebut bertentangan dengan panduan Financial Crimes Enforcement Network (FinCEN) dan dapat membuat para pengembang ragu untuk menerbitkan perangkat lunak sah yang menjaga privasi.

Tornado Cash adalah pencampur aset digital yang dapat mengacak-acak aset digital antara beberapa pengguna untuk menyembunyikan asal-usulnya. Kelompok kejahatan seperti Kelompok Lazarus telah menggunakan Tornado Cash untuk pencucian uang.

Sanksi Departemen Keuangan AS terhadap pendiri Tornado Cash dengan cepat menghadapi tantangan hukum.

Namun, hakim distrik AS Robert Pitman memutuskan menentang para penggugat tersebut, dengan mengatakan bahwa OFAC tidak melebihi wewenangnya. Roman Storm ditangkap tidak lama setelah itu.

Dalam proses pidana AS, hak kebebasan berbicara penerbit kode kemungkinan besar akan muncul sebagai pembelaan hukum. Secara khusus, Mahkamah Agung telah memutuskan bahwa hak kebebasan berbicara meliputi penerbitan kode.

Hukum Belanda tidak mengakui hak kebebasan berbicara yang sama seperti Konstitusi AS. Hal ini membuat kemungkinan bahwa sifat non-ucapan DeFi akan sedikit lebih penting dalam sidang Pertsev di Belanda.

Siapakah Pendiri Ketiga Tornado Cash yang Tidak Dituntut?

Menariknya, Departemen Kehakiman tidak mengajukan tuntutan terhadap Pertsev. Hal ini mungkin mudah dijelaskan: Salah satu pendiri Tornado Crash yaitu Pertsev sudah menyerahkan diri kepada otoritas di luar negeri.

Seorang hakim di Belanda telah memerintahkan Pertsev harus tetap berada di penjara karena risiko pelarian.

Pemerintah AS memiliki perjanjian reciprocation dengan banyak negara di seluruh dunia dan menghormati proses hukum dari beberapa pengadilan asing tertentu.

DoJ mungkin sedang menunggu untuk melihat bagaimana perkara pidana Belanda terhadap Pertsev berjalan sebelum memutuskan untuk menuntutnya di dalam negeri.

Sepanjang sejarah, banyak aplikasi keuangan yang seharusnya “terdesentralisasi” ternyata terpusat, dengan kasus-kasus sporadis pemimpin yang mengabaikan keputusan pemungutan suara yang dibuat oleh pemegang token tata kelola.

Dalam hal ini, jaksa Belanda mungkin akan mencoba untuk menunjukkan bahwa pengembang dan pendiri Tornado Cash memiliki kekuatan yang terpusat, seperti kekuatan untuk mengatasi pemegang token tata kelola TORN dari Tornado Cash.

Dalam kasus apapun, tim hukum Pertsev mengklaim bahwa pengadilan Belanda gagal memenuhi kewajiban yang serupa dengan pemberitahuan yang adil dan proses hukum yang sesuai, untuk menginformasikannya tentang dokumen-dokumen penting dan rincian tuduhan.

Mereka juga menyebut tuduhan-tuduhan tersebut “terlalu samar” untuk diajukan dengan benar di hadapan pengadilan, dengan sedikit rincian tentang kapan, mengapa, atau bagaimana pencucian uang terjadi.

Pertsev, sebagai salah satu pendiri Tornado Cash berusia 29 tahun pada saat penangkapannya. Asalnya dari Moskow, dia meraih gelar dalam keamanan sistem komputer dan informasi dari Universitas Negara Maritim di Vladivostok, Rusia, dikutip dari Protos.

Pengalaman kerjanya termasuk pengujian penetrasi komputer untuk perusahaan keamanan siber bernama Digital Security. Dia juga bekerja di bidang keamanan siber di PepperSec. Kemudian, dia pindah ke Belanda dan menikah dengan Ksenia Malik.

Secara ringkas, divisi penegak hukum tertinggi di AS telah mengambil tindakan terhadap pendiri-pendiri Tornado Cash, Roman Semenov dan Roman Storm.

Namun, DoJ mungkin mengambil sikap “menunggu dan melihat” terhadap pendiri Tornado Cash, Alexey Pertsev, yang sudah menghadapi proses pengadilan di Belanda, dengan menghormati rekiprokasi diplomatik. [az]



Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Proudly powered by WordPress | Theme: Looks Blog by Crimson Themes.