Membaca Sinyal Bullish BTC — Blockchain Media Indonesia


Bitcoin (BTC) terus menunjukkan ketangguhannya saat bertahan di atas level US$29.000 meskipun minimnya katalis bullish terbaru.

Pada awal bulan ini, kripto utama ini mencapai level tertinggi tahunan sekitar US$31.800, didorong oleh momentum bullish.

Seiring dengan mendekatnya pengumuman kebijakan The Fed, para pengamat pasar memantau perkembangan BTC, dengan garis MA 50-hari di US$29.100 menjadi support level kritis.

Sinyal Bullish BTC?

Crypto News melaporkan bahwa, The Fed diperkirakan akan memberlakukan kenaikan suku bunga sebesar 25 basis poin terakhir, sehingga suku bunga mencapai 5,25-5,50 persen, tertinggi dalam 22 tahun.

Meskipun kenaikan suku bunga ini kemungkinan tidak akan berdampak langsung pada Bitcoin, nada bank sentral mengenai kenaikan suku bunga di masa depan dapat menyebabkan volatilitas pada pasar kripto.

Perlu dicatat bahwa siklus ketatnya The Fed mendekati akhirnya, dan ini menjadi salah satu alasan utama mengapa prospek harga BTC menjadi positif.

Tahun lalu, ketatnya kebijakan moneternya untuk menangani inflasi yang melonjak mempengaruhi harga Bitcoin secara negatif, tetapi sekarang, dengan siklus ketatnya berakhir, BTC menunjukkan tren naik.

Banyak faktor yang berkontribusi pada prospek bullish untuk BTC. Salah satu faktor utamanya adalah meningkatnya minat institusional terhadap mata uang kripto ini.

Institusi keuangan ternama seperti BlackRock telah menunjukkan minat pada Bitcoin, yang terlihat dari gelombang aplikasi ETF Bitcoin yang baru-baru ini diajukan.

Selain itu, kemenangan hukum sebagian oleh Ripple, penerbit XRP, atas SEC juga dianggap sebagai angin pendorong utama bagi prospek Bitcoin.

Selain itu, indikator teknis dan on-chain juga menunjukkan bahwa pasar bullish, yang dimulai pada tahun 2023, tetap kuat. Salah satu indikator teknis penting adalah garis MA 200-hari.

Secara historis, ketika Bitcoin kembali naik di atas garis MA ini setelah periode penurunan yang panjang, itu menandakan awal siklus pasar bullish baru, sehingga menjadi sinyal pembelian jangka panjang yang andal.

Selain itu, indikator Harga Tercapai Bitcoin juga merupakan indikator penting. Ketika BTC pulih di atas indikator ini setelah periode penurunan yang lama, biasanya menandakan awal pasar bullish baru.

Begitu pula, garis SMA 30-hari dari penciptaan alamat Bitcoin baru yang melebihi SMA 365-hari menunjukkan percepatan dalam pembuatan dompet baru, fenomena yang sering terjadi di awal pasar bullish.

bullish btc

Di sisi on-chain, Revenue From Fees Multiple mengalami lonjakan, menandakan peningkatan permintaan akan blockspace. Kejadian ini biasanya menandakan awal periode ekspansi on-chain, yang sering terjadi selama pasar bullish.

Selain itu, indikator Rasio Untung-Rugi yang Tercapai Bitcoin (aSOPR) menunjukkan bahwa pasar secara rata-rata berada dalam keuntungan selama 30 hari terakhir, lebih memperkuat sentimen bullish BTC.

btc

Indikator lain, garis EMA 90-hari dari Supply in Profit BTC, juga menunjukkan tren naik selama 30 hari terakhir.

Supply in Profit mengacu pada jumlah Bitcoin yang terakhir kali bergerak ketika harga dalam dolar AS lebih rendah dari saat ini, mengimplikasikan bahwa Bitcoin dibeli dengan harga lebih rendah dan dompet tersebut masih memegang keuntungan.

Menurut Glassnode, pergeseran tren makro dalam volume Supply in Profit dapat menandakan konsentrasi besar biaya investor yang baru-baru ini berpindah antara keuntungan tidak direalisasi atau kerugian.

Selain itu, dua indikator lainnya, yaitu Rasio HODL Bitcoin dan Risiko Cadangan, juga mendukung prospek bullish.

Indikator pertama menunjukkan tren naik selama setidaknya 90 hari, menandakan pergeseran dalam kekayaan yang diukur dalam dolar AS menuju arus permintaan baru.

Indikator kedua, Risiko Cadangan, mengindikasikan bahwa keyakinan pemegang Bitcoin jangka panjang semakin meningkat, membuat Bitcoin menjadi investasi yang menarik. [st]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Proudly powered by WordPress | Theme: Looks Blog by Crimson Themes.