Masih Penasaran Cara Kerja Bitcoin? Ini Penjelasan Lengkapnya — Blockchain Media Indonesia


Cara kerja Bitcoin lebih dari sekadar mata uang kripto yang digunakan untuk pembayaran atau sebagai investasi. Ada seluruh ekosistem yang bekerja di balik mata uang kripto ini.

Bahkan, banyak ekosistem semacam itu bekerja di internet saat ini, tetapi karena Bitcoin adalah yang pertama, penting untuk memahami bagaimana cara kerjanya.

Jadi bagaimana Cara Kerja Bitcoin bekerja? Bitcoin adalah mata uang digital terdesentralisasi yang beroperasi tanpa sistem keuangan atau otoritas pemerintah.

Ia menggunakan transfer peer-to-peer di jaringan digital yang mencatat semua transaksi mata uang kripto. Jaringan ini didukung oleh blockchain, kode sumber terbuka yang menghubungkan riwayat transaksi untuk mencegah manipulasi, dikutip dari Investopedia.

Karena transfer-transfer ini dikonfirmasi langsung antara pengguna dan berada di dalam buku besar publik bersama, Bitcoin menghilangkan kebutuhan akan fasilitator pusat, seperti pemerintah dan bank, untuk memverifikasi transaksi mata uang.

Pelajari apa yang terjadi di belakang layar di jaringan Bitcoin untuk membantu Anda memahami lebih lanjut tentang fenomena digital ini dan bagaimana itu memengaruhi keuangan dunia.

Cara Kerja Blockchain Bitcoin

Blockchain Bitcoin adalah basis data transaksi yang diamankan oleh enkripsi dan divalidasi oleh rekan-rekan. Berikut cara kerja dari Bitcoin blockchain tersebut.

Blockchain tidak disimpan di satu tempat; ia didistribusikan di sejumlah komputer dan sistem dalam jaringan. Sistem-sistem ini disebut node. Setiap node memiliki salinan dari blockchain, dan setiap salinan diperbarui setiap kali ada perubahan yang divalidasi pada blockchain.

Blockchain terdiri dari blok-blok, yang menyimpan data tentang transaksi, blok-blok sebelumnya, alamat, dan kode yang menjalankan transaksi dan menjalankan blockchain. Jadi, untuk memahami blockchain, penting terlebih dahulu memahami blok-blok.

Blok

Ketika sebuah blok di blockchain dibuka, blockchain menciptakan hash blok, sebuah nomor 256-bit yang mengkodekan informasi berikut:

  • Versi blok: Versi klien Bitcoin
  • Hash blok sebelumnya: Hash blok sebelumnya sebelum blok saat ini
  • Transaksi coinbase: Transaksi pertama dalam blok, mengeluarkan hadiah bitcoin
  • Nomor tinggi blok: Berapa jauh numerik blok dari blok pertama
  • Merkelroot: Sebuah nomor 256-bit yang menyimpan informasi tentang semua blok sebelumnya
  • Cap waktu: Waktu dan tanggal blok dibuka
  • Sasaran dalam bit: Sasaran jaringan
  • Nonce: Sebuah nomor 32-bit yang dihasilkan secara acak

Transaksi dalam antrian dimasukkan ke dalam blok, blok ditutup, dan blockchain menciptakan hash.

Setiap blok berisi informasi dari blok-blok sebelumnya, sehingga blockchain tidak dapat diubah karena setiap blok “diikat” ke blok sebelumnya. Blok-blok divalidasi dan dibuka melalui proses yang disebut pertambangan.

Pertambangan Bitcoin

Pertambangan adalah proses validasi transaksi dan pembuatan blok baru di blockchain. Pertambangan dilakukan oleh aplikasi perangkat lunak yang berjalan di komputer atau mesin yang dirancang khusus untuk pertambangan yang disebut Application Specific Integrated Circuits (ASIC).

Hash adalah fokus dari program dan mesin pertambangan. Mereka bekerja untuk menghasilkan nomor yang cocok dengan hash blok.

Program-program secara acak menghasilkan hash dan mencoba mencocokkan hash blok, menggunakan nonce sebagai nomor variabel, meningkatkannya setiap kali tebakan dibuat. Jumlah hash yang dapat dihasilkan oleh penambang per detik adalah hash rate-nya.

Program pertambangan di seluruh jaringan menghasilkan hash. Para penambang bersaing untuk melihat siapa yang akan menyelesaikan hash terlebih dahulu—mereka yang berhasil mendapatkan hadiah bitcoin, sebuah blok baru diciptakan, dan proses ini diulang untuk kelompok transaksi berikutnya.

Tingkat Kesulitan

Cara kerja protokol Bitcoin dengan mengharuskan ada lebih banyak angka nol dalam urutan tergantung pada jumlah penambang, dengan menyesuaikan kesulitan untuk mencapai laju satu blok baru setiap 10 menit.

Kesulitan—atau rata-rata jumlah percobaan yang diperlukan untuk memverifikasi hash—telah meningkat sejak Bitcoin diperkenalkan, mencapai puluhan triliun upaya rata-rata untuk memecahkan hash.

Seperti yang disiratkan ini, menjadi jauh lebih sulit untuk menambang Bitcoin sejak mata uang kripto ini diluncurkan.

Pertambangan memerlukan usaha intensif, memerlukan rig besar dan mahal serta banyak listrik untuk mengoperasikannya. Dan ini kompetitif.

Tidak ada yang tahu nonce mana yang akan berhasil, jadi tujuannya adalah untuk melewati mereka secepat mungkin dengan sebanyak mungkin mesin yang bekerja pada hash untuk mendapatkan hadiah.

Inilah sebabnya mengapa pertambangan berkelompok (mining pools) dan pertambangan berbasis peternakan (mining farms) diciptakan.

Cara Kerja Halving Bitcoin

Pemotongan setengah adalah konsep penting dalam pertambangan Bitcoin. Pada awalnya, hadiah pertambangan adalah 50 BTC untuk memecahkan hash.

Sekitar setiap empat tahun, atau 210.000 blok, hadiahnya dipotong setengah. Jadi, hadiah berkurang menjadi 25 pada tahun 2012, 12,5 pada tahun 2016, dan 6,25 pada tahun 2020.

Pemotongan setengah berikutnya diharapkan terjadi pada tahun 2024, di mana hadiahnya akan berkurang menjadi 3,125, diikuti oleh penurunan menjadi 1,5625 sekitar tahun 2028.

Bitcoin terakhir diperkirakan akan ditambang sekitar tahun 2140. Semua 21 juta bitcoin akan telah ditambang pada saat itu, dan para penambang akan bergantung sepenuhnya pada biaya transaksi untuk menjaga jaringan.

Kunci dan Dompet Bitcoin

Pertanyaan umum dari mereka yang baru mengenal Bitcoin adalah, “Saya sudah membeli bitcoin, sekarang di mana letaknya?” Cara termudah untuk memahaminya adalah dengan berpikir tentang blockchain Bitcoin sebagai bank komunitas yang menyimpan dana semua orang.

Anda dapat melihat saldo dengan menggunakan dompet (wallet), yang mirip dengan aplikasi seluler perbankan yang Anda miliki.

Jika Anda seperti banyak orang saat ini, Anda jarang menggunakan uang tunai dan tidak pernah melihat secara fisik uang di rekening cek Anda.

Sebaliknya, Anda menggunakan kartu kredit dan debit dengan nomor keamanan, yang berfungsi sebagai alat untuk mengakses dan menggunakan uang Anda. Anda mengakses bitcoin Anda menggunakan dompet dan kunci.

Cara Kerja Kunci Bitcoin

Sebuah bitcoin, pada intinya, adalah data dengan kepemilikan yang ditetapkan. Kepemilikan data ditransfer saat transaksi dilakukan, mirip dengan menggunakan kartu debit Anda untuk mentransfer uang ke penjual online.

Anda dapat menggunakan dompet tersebut, aplikasi seluler, untuk mengirim atau menerima bitcoin.

Ketika bitcoin ditetapkan kepada pemilik melalui transaksi di blockchain, pemilik tersebut menerima nomor, yaitu kunci pribadi mereka.

Dompet Anda memiliki alamat publik—disebut kunci publik—yang digunakan ketika seseorang mengirimkan bitcoin kepada Anda, mirip dengan cara mereka memasukkan alamat email Anda dalam email.

Dompet (Wallet)

Dompet adalah aplikasi perangkat lunak yang digunakan untuk menyimpan, melihat saldo, dan mengirim atau menerima bitcoin. Cara kerja dompet Bitcoin adalah dengan berinteraksi terhadap jaringan blockchain dan menemukan bitcoin Anda untuk Anda.

Blockchain adalah buku besar dengan bagian-bagian bitcoin yang disimpan di atasnya. Karena bitcoin adalah input dan output data, mereka tersebar di seluruh blockchain dalam bentuk potongan-potongan karena telah digunakan dalam transaksi sebelumnya.

Aplikasi dompet Anda menemukannya secara menyeluruh, menghitung jumlahnya, dan menampilkannya.

Ada dua jenis dompet, yaitu dompet kustodian dan non-kustodian. Dompet kustodian adalah dompet di mana entitas yang dipercayai, seperti bursa, menyimpan kunci Anda untuk Anda.

Misalnya, ketika Anda mendaftar akun bursa Coinbase, Anda dapat memilih untuk membiarkan mereka menyimpan kunci Anda sebagai kustodian.

Dompet non-kustodian adalah dompet di mana pengguna bertanggung jawab atas pengamanan kunci, seperti dalam aplikasi dompet di ponsel Anda.

Menyimpan kunci dalam aplikasi yang terhubung dengan internet disebut penyimpanan panas (hot storage). Salah satu kelemahan hot storage adalah kerentanannya yang paling sering dieksploitasi oleh peretas dan pencuri.

Untuk mengatasinya, komunitas kripto telah mengembangkan metode untuk menyimpan kunci Anda secara offline.

Yang paling umum, Anda akan mendengar tentang penyimpanan panas, penyimpanan dingin, dan penyimpanan dingin mendalam.

Penyimpanan panas adalah dompet apa pun yang menyimpan kunci Anda dan memiliki koneksi aktif ke internet; ini adalah metode yang paling rentan. Contoh dari dompet panas adalah aplikasi dompet di perangkat seluler Anda.

Penyimpanan dingin adalah metode apa pun yang tidak terhubung ke internet. Ini bisa menjadi drive USB yang dapat dilepas atau selembar kertas dengan kunci Anda tertulis di atasnya (ini disebut kertas dompet).

Cara kerja Penyimpanan dingin mendalam adalah metode penyimpanan dingin apa pun yang diamankan di suatu tempat yang memerlukan langkah-langkah tambahan untuk mengakses kunci di luar mengeluarkan drive USB dari laci meja Anda dan menyambungkannya.

Contoh mungkin adalah brankas pribadi atau kotak penyimpanan—segala sesuatu yang memerlukan usaha ekstra untuk mengambil kunci Anda.

Cara Kerja Transaksi Bitcoin

Transaksi bitcoin terjadi ketika Anda mengirim atau menerima bitcoin. Untuk mengirim koin, Anda memasukkan alamat penerima dalam aplikasi dompet Anda, memasukkan kunci pribadi Anda, dan menyetujui biaya transaksi.

Lalu, tekan tombol yang sesuai dengan “kirim.” Penerima harus menunggu transaksi diverifikasi oleh jaringan pertambangan, yang bisa memakan waktu hingga 30 menit (kadang-kadang beberapa jam) karena transaksi menunggu di dalam antrian pertambangan yang disebut mempool.

Waktu Konfirmasi

Mempool adalah tempat transaksi yang menunggu untuk diverifikasi. Rata-rata, jaringan mengonfirmasi satu blok transaksi setiap sekitar sepuluh menit, tetapi tidak semua transaksi baru masuk ke dalam blok baru yang dibuat.

Ini karena blok hanya dapat menampung sejumlah informasi tertentu, dan setiap transaksi datang dengan biaya pertambangan.

Transaksi harus memenuhi ambang batas biaya transaksi minimum untuk diproses, dan transaksi dengan biaya tertinggi diproses terlebih dahulu.

Inilah sebabnya Anda mungkin mendengar tentang masalah kenaikan biaya. Bitcoin sangat populer sehingga permintaan untuk transaksi telah meningkat, memungkinkan (atau mengharuskan) para penambang untuk membebankan biaya yang lebih tinggi.

Setelah biaya terpenuhi, transaksi ditransfer ke dalam blok, di mana ia diproses. Kemudian, informasi transaksi dalam blok divalidasi oleh penambang, blok ditutup, dan semua penerima mengumpulkan bitcoin mereka. Kedua dompet menampilkan saldo mereka yang sesuai, dan transaksi berikutnya diproses.

Keamanan Bitcoin

Ada banyak bagian yang membentuk blockchain dan jaringan Bitcoin, tetapi tidak perlu memahami semuanya untuk menggunakan teknologi mata uang baru ini.

Anda hanya perlu tahu bahwa Anda menggunakan dompet untuk mengirim, menerima, dan menyimpan kunci Bitcoin Anda; Anda juga harus menggunakan metode penyimpanan dingin untuk keamanan karena dompet non-kustodian dapat diretas.

Dompet kustodian juga dapat diretas, tetapi banyak yang menawarkan layanan ini mengambil langkah-langkah untuk mengurangi peluang peretasan dalam sistem penyimpanan mereka.

Sebagian besar beralih ke teknik penyimpanan dingin pada tingkat perusahaan yang digunakan untuk menyimpan data penting dalam jangka waktu yang lama.

Dengan alasan yang baik, banyak orang khawatir tentang tingkat keamanan Bitcoin, terutama karena melibatkan pertukaran uang untuk kepemilikan data terenkripsi.

Namun, penting untuk dicatat bahwa blockchain Bitcoin belum pernah diretas karena mekanisme konsensus komunitas yang digunakan.

Dompet adalah titik lemah, jadi jika Anda tertarik terlibat dalam Bitcoin, sangat penting untuk memahami cara menggunakan metode penyimpanan dingin dan menjaga kunci Anda di luar dompet panas Anda.

Apakah Bitcoin Layak Dijadikan Investasi?

Harga Bitcoin sangat fluktuatif, yang berarti nilainya naik dan turun sangat sering, kadang-kadang dalam kenaikan dan penurunan yang signifikan.

Untuk mencairkan Bitcoin Anda bisa dapat menggunakan beberapa bursa untuk mengonversi bitcoin Anda menjadi uang tunai. Beberapa mesin ATM—disebut Bitcoin Kiosks—akan memungkinkan Anda menarik uang tunai sebagai imbalan atas bitcoin.

Melalui Bitcoin Anda dapat menghasilkan pengembalian yang signifikan dengan berinvestasi dalam Bitcoin, tetapi Anda juga dapat dengan cepat kehilangan jumlah yang substansial.

Sebaiknya bicarakan dengan penasihat investasi atau keuangan profesional tentang situasi keuangan Anda sebelum berinvestasi dalam Bitcoin.

Namun, dengan memahami cara kerja Bitcoin tersebut Anda dapat memahami dan memperhitungkan bagaimana memperoleh keuntungan yang baik dari aset kripto terbesar di dunia tersebut. [az]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Proudly powered by WordPress | Theme: Looks Blog by Crimson Themes.