Korelasi Bitcoin dan Saham Teknologi Turun, Apakah Jadi Pertanda Baik? — Blockchain Media Indonesia


Dalam beberapa bulan terakhir, sentimen di sekitar pasar kripto dan keuangan tradisional telah mengalami divergensi dramatis. Perlu dicatat bahwa perkembangan di satu bidang gagal mempengaruhi bidang lainnya.

Aset kripto terbesar di dunia, Bitcoin (BTC), menunjukkan pemisahan korelasi yang semakin meningkat dari indeks saham popular seperti S&P 500, Dow Jones Industrial Average dan Nasdaq 100 yang kaya teknologi, menurut laporan perusahaan analitik on-chain IntoTheBlock.

Koefisien korelasi 30 hari Bitcoin dengan patokan TradFi ini terus bersifat negatif.

Dari analisis terhadap lintasan harga terbaru dari entitas-entitas yang disebutkan, terlihat bahwa aset digital dan aset dunia nyata bergerak pada gelombang yang berbeda.

Kripto utama dan pertama di dunia tersebut telah lesu akhir-akhir ini, dengan harga pada saat publikasi 0,76 persen lebih rendah daripada tiga bulan sebelumnya.

AMB Crypto melaporkan bahwa, aset ini terjebak dalam kisaran perdagangan yang sempit antara US$29.000 hingga US$31.000 setelah reli berarti terakhirnya pada bulan Juni.

Sementara itu, saham telah mengalami kenaikan. Saham Big Tech telah melonjak 15 persen dalam periode waktu yang sama, sementara S&P 500 dan Dow telah naik masing-masing sebesar 8,26 persen dan 4,13 persen.

Perkembangan ini memiliki arti penting. Perlu dicatat bahwa selama waktu yang lama, baik Bitcoin maupun saham merupakan bagian dari kategori aset berisiko.

Kepala Aset Digital di tastycrypto, Ryan Gracem menautkan korelasi negatif Bitcoin dengan peristiwa khusus kripto seperti hambatan regulasi. Ia menunjukkan bahwa ketiadaan katalis langsung telah menjauhkan investor konvensional dari Bitcoin dan kripto.

Grace menambahkan bahwa kegembiraan dan popularitas seputar AI juga telah berkontribusi pada minat yang meningkat terhadap saham teknologi dibandingkan dengan pasar kripto.

Secara garis besar, tren seperti ini umumnya disambut oleh pendukung narasi tempat perlindungan aman Bitcoin.

Jika aset ini berhenti bereaksi secara liar terhadap setiap pemicu dunia nyata, maka Bitcoin dapat digunakan sebagai tempat perlindungan dalam menghadapi risiko keuangan, serupa dengan emas.

Analis on-chain terkemuka, Will Clemente, berbagi di Twitter bagaimana volatilitas Bitcoin relatif terhadap emas telah secara perlahan menurun selama beberapa tahun terakhir.

Pada saat penulisan, volatilitas BTC berada pada level terendah dalam beberapa tahun. [st]

 



Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Proudly powered by WordPress | Theme: Looks Blog by Crimson Themes.