Korban Penipuan Crypto, Lansia 77 Tahun Kehilangan US$661 Ribu — Blockchain Media Indonesia


Seorang lansia berusia 77 tahun dilaporkan menjadi korban penipuan crypto, hingga kehilangan uang senilai US$661 ribu.

Cryptoglobe melansir laporan CNBC, bahwa pelaku penipuan crypto membujuk Marjorie Bloom, seorang janda berusia 77 tahun dan mantan pengacara federal yang telah pensiun untuk menjual semua asetnya.

“Oknum penipuan crypto meyakinkan Bloom untuk menjual semua asetnya, termasuk tabungan, saham, dan polis asuransi, dengan alasan melindungi tabungan hidupnya dari penjahat yang diklaim telah mencuri data pribadinya,” demikian dilaporkan media crypto dalam artikel baru-baru ini.

Kisah penderitaan dimulai pada musim semi tahun 2021 ketika Nyonya Bloom menerima peringatan palsu dari Microsoft di komputernya, taktik yang sering digunakan oleh penipu.

Peringatan tersebut mendorong wanita lansia tersebut untuk menghubungi nomor telepon yang tertera di layar, yang ternyata oknum penipuan crypto yang mengaku sebagai penyelidik penipuan di PNC Bank, tempat dia menjadi nasabah selama bertahun-tahun, dan menjadi korban.

Panggilan ini menghubungkannya dengan seorang penipu yang berpura-pura menjadi seorang insinyur Microsoft. Tanpa sepengetahuannya, ini adalah langkah pertama dalam penipuan yang dirancang dengan cermat.

Setelah Bloom berbicara dengan insinyur palsu Microsoft, dia dialihkan ke individu lain yang mengaku sebagai penyelidik penipuan di PNC Bank, lembaga tempat dia menjadi nasabah setia selama bertahun-tahun.

Penipu tersebut memberi tahu Nyonya Bloom bahwa rekening banknya dalam bahaya serius, dengan mengklaim bahwa data pribadinya telah dicuri oleh penjahat.

Untuk melindungi tabungan hidupnya, penipu itu meyakinkannya untuk menjual asetnya, termasuk tabungan, saham, dan sebuah anuitas, semuanya sambil mendesaknya untuk merahasiakan situasi ini.

Para penipu memanfaatkan teknik yang dikenal sebagai “amygdala hijack,” yang menargetkan pusat emosi otak, melewati pemikiran rasional dan memaksa korban untuk bertindak dengan cepat tanpa mempertimbangkan konsekuensinya.

Taktik ini sangat efektif pada Bloom, membuatnya mengambil keputusan yang mengubah hidup untuk mentransfer tabungan hidupnya.

Setelah menyadari bahwa dia telah menjadi korban penipuan, Bloom segera menghubungi PNC Bank, hanya untuk mengetahui bahwa tidak ada pegawai semacam itu.

Penipuan tersebut meninggalkannya dalam keadaan batin dan finansial yang hancur.

Kenyataan bahwa putrinya, Ester, adalah seorang eksekutif tingkat tinggi di divisi “Make It” CNBC, menambah lapisan ironi dalam kasus ini. Pengetahuan putrinya mungkin dapat membantunya menghindari situasi yang mengganggu ini.

Meskipun mengalami penderitaan emosional dan kerugian uang yang telah diperolehnya dengan susah payah, Marjorie Bloom memutuskan untuk mengambil tindakan hukum terhadap PNC Bank pada Mei 2022.

Dalam gugatannya, dia menuduh bank tersebut mengabaikan tanda-tanda bahaya dan gagal melindunginya dari eksploitasi finansial.

Meskipun tuntutan kelalaian ditolak oleh seorang hakim federal, tuntutan pelanggaran kontrak diperbolehkan untuk dilanjutkan. Pada akhirnya, gugatan penipuan crypto tersebut diselesaikan pada bulan September, tetapi rinciannya tidak diungkapkan.

Menurut FBI dan CNBC, penipuan dukungan teknis semakin sering menargetkan warga lanjut usia. Pada tahun 2022, penipuan semacam itu mengakibatkan kerugian senilai $588 juta di kalangan para lansia.

Penipuan-penipuan ini sering melibatkan penjahat yang berpura-pura menjadi teknisi komputer dari perusahaan-perusahaan terkenal, meyakinkan korban untuk mentransfer uang ke rekening palsu. [ab]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Proudly powered by WordPress | Theme: Looks Blog by Crimson Themes.