Korban Crypto Scam, Pria Inggris Harus Rela Kehilangan 300 Ribu Pound — Blockchain Media Indonesia


Seorang pria Inggris baru-baru ini menjadi korban crypto scam, dan dirinya harus rela kehilangan uang hingga £300.000.

Seperti diberitakan The Guardian, pria Inggris tersebut, Matthew Thomas (bukan nama sebenarnya) mengalami kerugian hingga £300.000 karena menjadi korban crypto scam.

Thomas mengakui bahwa tergoda oleh keserakahan, rasa ingin tahu, dan keteguhan hati, menggambarkan bagaimana ia jatuh ke dalam crypto scam yang rumit dan panjang yang berlangsung selama enam bulan.

Pengungkapan pengalaman pahit ini bersamaan dengan diberlakukannya aturan pemasaran yang ketat bagi perusahaan crypto di Inggris, yang bertujuan melindungi konsumen dari situasi serupa.

“Penipuan yang memperdaya Thomas dimulai pada bulan Januari ketika dia dihubungi oleh seorang teman yang telah mulai menggunakan aplikasi perdagangan crypto yang dia percayai berbasis di Amerika Serikat,” tulis media asal Inggris tersebut.

Pada bulan Juli, si pria Inggris telah kehilangan lebih dari £300.000, sebagian dari uang itu (sekitar £60.000) adalah uang yang dia pinjam dari hipoteknya, dengan tambahan £20.000 diperoleh melalui pinjaman dari pekerjaan yang niatnya akan segera dilunasi.

Kisahnya dimulai pada bulan Januari ketika seorang teman memperkenalkan Thomas kepada aplikasi perdagangan kripto yang tampaknya sah, yang mengklaim berbasis di Amerika Serikat. “Awalnya, semuanya terlihat sangat sah,” katanya.

Namun, seiring berjalannya waktu, penipu-penipu itu menarik beberapa tuas untuk mendapatkan lebih banyak uang.

Thomas, yang berusia 40-an, diberitahu bahwa strategi aplikasi perdagangan crypto adalah untuk menghasilkan uang dari membeli dan menjual kripto di berbagai bursa dengan cara menemukan perbedaan harga.

Dalang di balik crypto scam sepertinya telah mengembangkan bot kecerdasan buatan yang akan menjelajahi pasar dan masuk ketika perbedaan tersebut muncul.

Thomas mengatakan strategi tersebut terdengar terlalu bagus untuk menjadi kenyataan tetapi bahwa peluang-peluang seperti itu memang ada.

Awalnya, Thomas hanya bertaruh sejumlah kecil, dan semuanya berjalan sesuai yang dijanjikan: dia mendapatkan keuntungan, dan dia dapat mengirim dana kembali ke dompet kripto-nya, mengonversinya menjadi pound, dan mentransfernya ke rekening banknya.

Setelah sebulan, dia diberitahu bahwa saldo minimumnya harus mencapai US$10.000 (£8.280) untuk bisa terus bermain. Dia setuju dengan itu dan menambahkan saldo tersebut.

“Selama beberapa bulan berikutnya, akun itu menghasilkan keuntungan sekitar 1% per hari. Tidak pernah ada hari yang merugikan … Semuanya berjalan seperti yang diharapkan,” kata Thomas.

Kemudian, dia diberitahu bahwa dia memenuhi syarat untuk berpartisipasi dalam acara airdrop.

Dengan airdrop ini, dia diberitahu bahwa dia akan mendapatkan keuntungan ekstra asalkan dia menambahkan saldo dompetnya ke jumlah tertentu.

Dia memberi tahu layanan pelanggan aplikasi perdagangan bahwa dia setuju untuk mendaftar dalam airdrop senilai US$100.000 – yang berarti dia harus memiliki jumlah ini sebagai saldo minimum di aplikasi.

“Namun, mereka justru mendaftarkan saya dalam airdrop senilai US$200.000.”

Dia mengeluh tetapi diberitahu bahwa tidak ada yang bisa dilakukan, dan dia hanya perlu menyelesaikan airdrop untuk membuka dana dan keuntungan.

“Saya sangat tergoda untuk menyerah pada titik ini, tetapi setelah melakukan sedikit penelitian, saya menemukan bahwa airdrop adalah hal yang umum dan bahwa begitu syarat-syaratnya terpenuhi, dana akan dilepaskan. Oleh karena itu, saya mengumpulkan semua tabungan yang saya punya dan menyelesaikan airdrop.”

Dana-dana itu dicairkan di aplikasi, dan dia dapat menariknya kembali ke dompetnya. Tetapi kemudian, dia melihat uang itu langsung masuk kembali ke aplikasi.

“Saya diberitahu bahwa saya telah ‘beruntung’ dipilih untuk mendapatkan airdrop tambahan senilai US$400.000, dengan imbalan yang lebih besar untuk berpartisipasi. Hal ini dilakukan tanpa izin dari saya,” kata Thomas.

Ketika Thomas akhirnya mencapai target airdrop sebesar US$400,000 yang disebutkan, ia menemukan kenyataan yang menghancurkan.

Dana-dananya tetap terperangkap dalam aplikasi tersebut, dan pesan dari dukungan pelanggan menyatakan bahwa sebagian uangnya terkait dengan sumber-sumber ilegal, yang menyebabkan pembekuan oleh Dana Moneter Internasional (IMF).

Situasi tersebut semakin meruncing, dan Thomas diminta untuk menyetorkan tambahan 20 persen dari dana yang dimilikinya untuk membuka kuncian saldo tersebut.

Sifat Investasi Crypto Beresiko Tinggi

Dengan tekad untuk mengembalikan investasinya, Thomas membawa masalah tersebut ke IMF, yang segera membantah keterlibatannya.

Menyadari sejauh mana penipuan tersebut, ia melaporkan aplikasi perdagangan kepada FBI tetapi tetap waspada.

Dalam plot yang tak terduga, dukungan pelanggan aplikasi tersebut kemudian memberi tahu Thomas bahwa mereka telah bermitra dengan bursa kripto terkenal yang mampu mengekstrak dana yang terkunci.

Thomas mengikuti instruksi mereka dengan hati-hati dan berkomunikasi dengan bursa tersebut melalui platform pesan.

Penipu-penipu tersebut kemudian meminta deposit 10 persen untuk membuka kunci dana, yang Thomas pinjam dari berbagai sumber.

Namun, pembebasan dana yang dijanjikan tidak pernah terjadi. Dengan setiap percobaan yang gagal, penipu-penipu tersebut bersikeras agar ia menyetorkan jumlah yang jauh lebih besar, yang berujung pada beban finansial yang sangat besar.

Thomas sejak itu melaporkan penipuan tersebut ke berbagai otoritas, termasuk FBI dan Badan Kriminal Nasional Inggris, serta mencari solusi melalui Layanan Ombudsman Keuangan Inggris.

Meskipun kerugian finansial yang sangat besar, ia menggambarkan rasa lega dalam melepaskan diri dari cengkeraman penipu tersebut.

Thomas mendesak orang lain untuk sangat berhati-hati saat menghubungkan dompet crypto dengan aplikasi perdagangan, yang ia ibaratkan seperti memberikan detail rekening bank dan berharap mendapatkan keuntungan.

Financial Conduct Authority Inggris memperkuat keprihatinan ini, dengan menekankan sifat berisiko tinggi dari investasi crypto dan kemungkinan kehilangan seluruh dana yang diinvestasikan. [ab]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Proudly powered by WordPress | Theme: Looks Blog by Crimson Themes.