Jutaan SHIB dan ETH Masuk Coinbase, Voyaer Siap Jual? — Blockchain Media Indonesia


Voyager Digital, perusahaan pialang kripto yang tengah berjuang, telah mengambil langkah strategis dalam beberapa bulan terakhir dalam upaya untuk mengatasi status kebangkrutannya.

Perkembangan terbaru ini melibatkan transfer sejumlah besar token SHIB dan ETH ke Coinbase, yang menandai momen penting dalam upaya perusahaan untuk menyelesaikan masalah keuangan.

Langkah ini tidak hanya menggambarkan tekad Voyager untuk menghadapi tantangannya, tetapi juga menerangi dinamika rumit dari pasar kripto.

Jutaan SHIB dan ETH Dikirim ke Coinbase 

Berdasarkan laporan NewsBTC, dalam upaya untuk mengatasi situasinya yang sulit, Voyager telah memulai serangkaian usaha likuidasi aset sepanjang tahun ini.

Data on-chain terbaru mengungkap bahwa Voyager telah berhasil mentransfer jumlah besar senilai US$5,5 juta dalam bentuk kripto ke Coinbase. Transaksi ini melibatkan perpindahan 1.500 ETH, yang dijalankan melalui dua transfer yang berbeda.

Sebelum token-token ini tiba di Coinbase, perusahaan ini melakukan transfer terpisah untuk 1.000 ETH dan 500 ETH, yang nilainya total mencapai US$2,77 juta, ke dompet yang berbeda.

Selain itu, sejumlah mencengangkan yaitu 250 milyar token SHIB, setara dengan US$2,7 juta, yang juga dikirim ke Coinbase.

Serangkaian transaksi yang diatur ini tampaknya mengindikasikan upaya strategis Voyager untuk mengonsolidasikan kepemilikan kripto, mungkin sebagai langkah awal untuk transaksi berikutnya di bursa kripto.

Data yang berasal dari pergerakan on-chain juga menyoroti upaya berkelanjutan Voyager untuk mengumpulkan aset token ke alamat utamanya.

Keputusan strategis ini mengisyaratkan pendekatan yang cermat dari perusahaan terhadap penyederhanaan aset kriptonya, mungkin sebagai bagian dari strategi komprehensif untuk transaksi berikutnya.

Tengah-tengah aspirasi Voyager adalah tujuan untuk menebus akun pelanggan, meskipun dalam skala yang terbatas.

Setelah jatuh ke dalam kebangkrutan tahun lalu, terutama akibat gagalnya dana lindung nilai kripto Three Arrows Capital dalam melunasi pinjaman senilai US$665 juta, Voyager telah menghadapi jalan yang menantang untuk pemulihan.

Namun, dengan persetujuan pengadilan pada bulan Mei 2023 untuk memulai proses penghentian operasi, Voyager telah memulai proses pembayaran kembali kepada pelanggan dengan sebagian dari aset kripto yang telah mereka pegang selama lebih dari setahun.

Dokumen pengadilan mengungkapkan bahwa kondisi keuangan Voyager sangat terbatas, dengan sekitar US$630 juta yang tersedia untuk membayar klaim pelanggan senilai US$1,8 milyar.

Akibatnya, pelanggan berhak menebus hanya 35,72 persen dari token mereka.

Mereka diberikan opsi untuk segera menarik klaim mereka atau bersabar selama 30 hari, setelah itu mereka akan menerima kompensasi dalam USD setelah Voyager menyelesaikan penjualan token.

Sebelumnya, data dari Arkham Intelligence mengungkapkan komposisi aset Voyager, termasuk US$268 juta dalam bentuk ETH, US$236 juta dalam bentuk USDC dan US$77 juta dalam bentuk SHIB.

Namun, ketika periode klaim pelanggan berakhir, Voyager tampaknya secara aktif mengkonsolidasikan aset sisa menjadi alamat tunggal, mungkin sebagai persiapan untuk penjualan mereka nantinya.

Berdasarkan wawasan terbaru dari Arkham Intel, nilai kolektif sisa-sisa kripto dalam alamat Voyager mencapai sekitar US$81,63 juta. [st]

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Proudly powered by WordPress | Theme: Looks Blog by Crimson Themes.