Jikalau SHIB Cetak ATH Baru di Masa Depan — Blockchain Media Indonesia


Di dunia kripto yang selalu berkembang, Shiba Inu (SHIB), memecoin yang telah menarik perhatian komunitas kripto, kembali menarik perhatian investor dan pengamat.

Analis Javon Marks baru-baru ini mengalihkan perhatiannya pada SHIB, meramalkan potensinya untuk mencapai puncak tertinggi (ATH) baru meskipun token ini saat ini sedang mengalami penurunan dari nilai puncaknya.

Menurut data yang diperoleh dari CoinGecko, saat ini Shiba Inu diperdagangkan sekitar 90,38 persen di bawah nilai puncaknya sebesar US$0,00008616, yang tercatat pada 28 Oktober 2021.

Meskipun penurunan ini mungkin menimbulkan kekhawatiran di kalangan investor, analisis komprehensif Marks mengungkapkan wawasan yang menjanjikan untuk masa depan SHIB.

Berdasarkan laporan Crypto Potato, prediksi Marks didasarkan pada pemeriksaan teliti terhadap pergerakan harga SHIB baru-baru ini dan data historis, dengan fokus khusus pada pola-pola yang mengarah ke puncak masa lalu.

Salah satu pengamatan kunci yang dia buat adalah munculnya pola triple bottom pada grafik harga terbarunya. Pola ini, yang dikenal dalam analisis teknikal, ditandai dengan tiga titik terendah yang identik, diikuti dengan terobosan di atas level resistensi.

Ini mengindikasikan adanya support level yang kuat dan potensi untuk pembalikan tren menurun.

Menariknya, Marks menunjukkan bahwa pola triple bottom yang serupa terjadi dalam sejarah SHIB, khususnya antara Juni dan September 2021, di mana SHIB mencapai titik terendah sebesar US$0,00000619, US$0,00000593 dan US$0,00000592.

Selanjutnya, SHIB memulai lonjakan besar-besaran dari 4 Oktober hingga 28 Oktober, yang akhirnya mencapai harga tertinggi sepanjang masa (ATH).

Menarik kesimpulan dari masa lalu, Marks mengidentifikasi pola triple bottom yang serupa dalam grafik harga SHIB saat ini, meskipun dengan selang waktu yang sedikit lebih panjang antara titik-titik terendah yang ada.

Pola baru ini dimulai pada Juni 2022 ketika SHIB mencapai titik terendah sebesar US$0,00000818. Titik terendah kedua terjadi menjelang akhir tahun 2022 di level US$0,00000791.

Akhirnya, titik terendah ketiga dan terakhir ditandai oleh jatuhnya harga SHIB pada Juni 2023, mencapai titik terendah sebesar US$0,00000543.

Meskipun pola ini mengindikasikan tingkat dukungan yang kuat dan potensi untuk pergerakan ke atas, kekhawatiran masih muncul mengenai kemungkinan munculnya titik terendah keempat yang membawa unsur ketidakpastian.

Meskipun demikian, Marks tetap optimis tentang potensi Shiba Inu untuk mencapai puncak ATH baru.

Perjalanan SHIB tidaklah tanpa tantangan, karena memecoin ini merespons secara lambat terhadap perkembangan dalam ekosistem Shiba Inu, termasuk relaunch yang sukses dari blockchain layer-2 Shibarium, yang awalnya terganggu oleh masalah teknis.

Secara menarik, strategis pemasaran Shiba Inu, Lucie, berbagi pandangan yang serupa dengan Marks, menghubungkan kurangnya momentum yang signifikan pada token ini dengan kondisi pasar kripto secara umum. [st]

 



Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Proudly powered by WordPress | Theme: Looks Blog by Crimson Themes.