Investor Tiongkok Pemegang Mayoritas Crypto ETH? — Blockchain Media Indonesia


Seorang peneliti forensik telah mengusulkan bahwa investor China mungkin memiliki sebagian besar crypto ETH yang beredar melalui sejumlah agen, LLC, direktur, penasihat, dan struktur perusahaan.

Seperti yang dijelaskan oleh @BoringSleuth (alias TruthLabs), Ethereum adalah salah satu mata uang pertama yang mendistribusikan pasokan awalnya melalui pre-mine.

Alih-alih peluncuran yang adil seperti Bitcoin dengan mendistribusikan koin melalui hadiah penambangan melalui operasi publik sebuah blockchain. Para pendiri Ethereum telah melakukan pre-mine sebagian besar pasokan mata uang mereka pada saat genesis.

Konsep ‘pre-mine‘ yang dialokasikan untuk investor awal dan pengembang proyek sangat kontroversial ketika Ethereum mengadakan penawaran koin awal (ICO) dan tetap kontroversial hingga saat ini.

Siapa pemilik semua dompet Crypto ETH awal itu?

Ethereum telah terkenal bungkam tentang pemilik sebagian besar dompet awalnya. Meskipun Vitalik Buterin dan Ethereum Foundation dengan senang hati mengungkapkan beberapa dompet mereka.

Namun, sebagian besar rekan pendiri dan anggota tim pra-ICO menerima alokasi besar ke dompet anonim. Hingga saat ini, sebagian besar menolak untuk mengidentifikasi dompet mereka secara publik.

Setiap investor yang canggih mudah untuk berkontribusi dengan bitcoin ke ICO Ethereum melalui dompet anonim yang memungkinkan mereka untuk menyembunyikan identitas dan kepemilikan total mereka.

Bahkan, selama ICO, sangat mudah untuk berkontribusi dengan bitcoin melalui beberapa dompet untuk menyembunyikan kepemilikan total seseorang – serta menghindari batasan kontribusi ICO Ethereum yang kurang ditegakkan dengan baik.

Batasan ICO per peserta terbukti sulit ditegakkan. Analisis Nansen menunjukkan bahwa hanya 100 dari 8.800 akun yang berkontribusi pada ICO Ethereum menerima 40 persen crypto ETH yang dijual.

Meskipun semua keterbatasan ini, para peneliti telah membuat kemajuan signifikan dalam menguak pemilik dompet dan memberikan perkiraan probabilitas untuk distribusi pasokan ETH.

Tambang dan Pre-mine Tiongkok

Sebelumnya, Protos telah menguraikan keterkaitan Ethereum dengan Tiongkok, termasuk mitra mantan Alibaba, seorang direktur yang bekerja pada aplikasi berbahasa Tiongkok, minat dari Bank of China, dan terjemahan unik dari whitepaper ETH ke dalam bahasa Mandarin.

Individu-individu tertentu di Tiongkok juga memiliki pengaruh pada masalah kontroversial seperti pembatalan rollback Ethereum terhadap serangan The DAO pada Juni 2016.

Christine Kim di Galaxy Digital melakukan analisis mendalam tentang distribusi pasokan crypto ETH pada Juni 2022.

Menurut penelitian ini, 60 persen dari total pasokan Ethereum dialokasikan kepada pengguna sebelum peluncuran resmi jaringan, sementara 60 juta ETH, atau sekitar 50 persen dari total pasokan saat ini, dialokasikan kepada investor ICO.

Para rekan pendiri mengalokasikan 10 persen lainnya (12 juta ETH) kepada anggota tim awal dan Ethereum Foundation yang diduga sebagai organisasi nirlaba.

Sejak itu, penerima pasokan pre-mine telah mengirimkan 10,3 juta crypto ETH ke bursa. Ini berarti hanya 1,3 juta ETH yang tidak bergerak.

Tapi bagaimana hal ini berkaitan dengan isu kepemilikan potensial oleh Tiongkok? Meskipun tidak mungkin mengukur jumlah yang tepat dimiliki oleh investor Tiongkok, tidak dapat disangkal bahwa sepanjang sejarah Ethereum, investasi Tiongkok selalu menjadi prioritas utama.

Menarik Perhatian Investor Tiongkok

Menarik untuk dicatat bahwa saat mengumpulkan dana untuk Ethereum, Vitalik Buterin sangat menekankan pada penarikan investor Tiongkok.

Misalnya, ia terbang ke Tiongkok untuk pertemuan dengan beberapa di antaranya, termasuk pengelola investasi Wanxiang Group, Deng Chao. Buterin pernah menjabat sebagai ilmuwan kepala di Wanxiang.

Anggota dewan Ethereum Foundation, Shen Bo, diduga pernah mengatakan kepada ketua Hashkey Group, Xiao Feng, bahwa tim khawatir mungkin tidak memiliki cukup uang untuk meluncurkan mainnet.

Tim tersebut mengadakan setidaknya satu pertemuan semalam penuh tentang masalah tersebut. Menurut Xiao Feng, itulah saat ia menyarankan memberikan kontribusi sebesar US$500.000 untuk pengembangan Ethereum atas nama Wanxiang Blockchain Labs.

Setiap US$1.000 yang diinvestasikan ke dalam ICO Ethereum sekarang bernilai lebih dari US$6 juta.

Seperti yang dijelaskan dalam buku Laura Shin, The Cryptopians, Buterin bersedia dan mendukung mantan direktur eksekutif Ming Chan jauh lebih lama daripada yang diinginkan rekannya pendiri, bahkan setelah dia menciptakan drama melibatkan anggota dewan Ethereum Foundation.

Motivasi Buterin untuk tetap mempertahankannya begitu lama tidaklah jelas, bahkan dukungan ini terlihat dengan karya sebelumnya yang dibuat dalam proyek berbahasa Mandarin.

Buterin juga terobsesi untuk belajar bahasa Mandarin, bahkan membiarkannya mengganggu kehidupan sosial dan pekerjaannya di Ethereum selama berminggu-minggu.

Pada 2016, kemahirannya dalam bahasa Mandarin sudah cukup bagus sehingga dia dapat menulis dan menyampaikan pidato kunci untuk Shanghai Wanxiang Blockchain International Week.

Buterin dan sesama pendiri crypto ETH, Anthony Di Iorio, juga bergabung dengan inisiatif ChinaLedger sebagai penasihat pada Mei 2016.

Didukung oleh Komisi Sekuritas Internet Asosiasi Sekuritas Tiongkok, ChinaLedger bertujuan untuk meneliti penciptaan aplikasi ‘Internet of Everything‘ yang dapat mendukung bisnis yang bekerja dalam lingkungan regulasi Tiongkok.

Menarik untuk dicatat bahwa pemasaran awal Ethereum termasuk konsep ‘Komputer Dunia’ yang dapat digunakan oleh pengembang untuk membangun hampir semua aplikasi berbasis blockchain.

Pengusaha Tiongkok seperti Jeff Yang sudah bekerja pada template kontrak pintar untuk Ethereum dan Polygon.

Yang pernah mengatakan bahwa China kekurangan “tenaga pengembang kode yang nyata” – mengisyaratkan bahwa, setidaknya 2017, China menyadari bahwa mereka membutuhkan pengembang Ethereum selayaknya Buterin membutuhkan dana investasi dari Tiongkok pada 2015 lalu.

Sejak 2017, Wanxiang dikenal sebagai pendukung utama pengadopsian crypto ETH di Tiongkok – sesuatu yang tidak mungkin dilakukannya jika mereka tidak memiliki saham yang signifikan dalam ETH dan aplikasi berbasis Ethereum.

Beberapa orang berspekulasi bahwa Wanxiang adalah salah satu dari beberapa pihak yang memungkinkan investor China untuk membeli mayoritas pasokan ETH tanpa menimbulkan kecurigaan, dikutip dari Protos.

Lagi pula, TruthLabs telah berspekulasi bahwa investor China, melalui berbagai agen dan perusahaan mereka, dapat mengendalikan hingga dua pertiga dari pasokan ETH.

TruthLabs juga menemukan bukti bahwa Wanxiang dan anak perusahaannya, Fenbushi Capital, menyiapkan dan mendanai dompet yang dimiliki oleh Buterin.

Fenbushi Capital didirikan pada tahun 2015, tahun yang sama dengan peluncuran jaringan Ethereum. Buterin memiliki posisi paruh waktu di Fenbushi hingga tahun 2018, dan bahkan setelah meninggalkan pekerjaan itu, dia tetap menjabat sebagai penasihat.

Sebagai pemegang token utama (dan mungkin mayoritas), investor Tiongkok, termasuk Wanxiang dan HashKey, mungkin masih sangat mempengaruhi perkembangan crypto ETH.

Dan meskipun sebagian besar blockchain Ethereum tidak dapat dideanonimkan, dukungan terus-menerus dari Wanxiang dan perilaku pro-Tiongkok Buterin sepanjang sejarah tentu saja dapat memberikan kepercayaan pada teori ini. [ab]



Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Proudly powered by WordPress | Theme: Looks Blog by Crimson Themes.