Harga Emas Naik 350 Persen Ketika ETF Direstui, BTC Bakal Bernasib Sama? — Blockchain Media Indonesia


Trader aset kripto, Ash Crypto memprediksi bahwa Bitcoin (BTC) bakal meroket seperti jejak harga emas yang naik 350 persen ketika exchange-traded fund (ETF) direstui.

Melansir dari Finbold, Ash Crypto mengomentari dampak harga yang mungkin terjadi jika ETF Bitcoin spot disetujui.

Ash Crypto merujuk pada momentum harga emas bereaksi ketika ETF emas pertama mendapatkan persetujuan di Amerika Serikat pada tahun 2004.

Dia mengatakan, bahwa harga emas melonjak sekitar 350 persen antara tahun 2004 dan 2011.

“Selama periode itu, harga emas melonjak dari sekitar US$450 menjadi lebih dari US$1.820 pada Agustus 2011, mencatat peningkatan sebesar 346 persen,” katanya, sebagaimana dikutip media crypto baru-baru ini.

Dalam postingan Twitter pada tanggal 12 Juli, Ash Crypto memposting grafik yang menampilkan perjalanan harga emas sebelum dan setelah para legislator Amerika Serikat menyetujui ETF pertama untuk logam kuning hampir 20 tahun yang lalu.

“Dengan asumsi bahwa Bitcoin spot disetujui oleh otoritas AS dan mengikuti lonjakan 346 persen seperti harga emas yang naik, maka aset kripto terbesar tersebut akan mencapai angka luar biasa sebesar US$138.000,” demikian diungkapkan oleh pakar pasar.

“Jadi jika ETF Bitcoin disetujui dengan harga US$30.000, menyalin kenaikan 346 persen emas setelah persetujuan ETF pertamanya pada tahun 2004, harga BTC dengan kenaikan 346 persen akan mencapai US$138.000,” tulis Ash Crypto.

Jika disetujui, ini akan menjadi ETF Bitcoin spot pertama yang tersedia bagi investor AS. Penting untuk dicatat bahwa ETF Bitcoin spot tidak sama dengan ETF Bitcoin berjangka.

Secara khusus, yang pertama merujuk pada instrumen investasi yang akan memberikan paparan langsung kepada investor terhadap koin kripto tersebut, sedangkan yang terakhir memperoleh nilainya dari kontrak berjangka Bitcoin daripada memegang aset sebenarnya.

Komunitas kripto telah ramai dengan antisipasi atas potensi persetujuan ETF Bitcoin spot dan dampaknya terhadap harga BTC.

Pecinta kripto percaya bahwa persetujuan tersebut akan memicu adopsi institusional Bitcoin secara mainstream, mengarah pada likuiditas dan partisipasi pasar yang meningkat, dan potensial mendorong mata uang kripto terkemuka dunia ke puncak baru.

Gold price rally after first ETF approval. Source: Ash Crypto Twitter
Gold price rally after first ETF approval. Source: Ash Crypto Twitter

Bagaimana Nasib Proposal ETF Bitcoin Spot?

Pada tanggal 15 Juni, perusahaan pengelola aset raksasa BlackRock mengajukan proposal untuk meluncurkan exchange-traded fund Bitcoin spot.

Beberapa minggu setelahnya, sejumlah pemain keuangan tradisional mengikuti jejak tersebut, termasuk Invesco, Valkyrie, Fidelity Investments, dan lainnya.

Namun, Securities and Exchange Commission (SEC) Amerika Serikat menyatakan bahwa aplikasi BlackRock tidak memadai, dengan alasan kurangnya kejelasan.

Pihak BlackRock menanggapi komentar regulator tersebut dan mengajukan ulang aplikasi mereka.

Belum jelas apakah ETF BTC spot akan disetujui, tetapi tampaknya dana ekuitas besar mengharapkan regulator AS memberikan lampu hijau.

Menurut investor kripto Andrew Kang, hal ini ditunjukkan oleh kinerja saham terkait Bitcoin yang melampaui kinerja BTC itu sendiri.

“Pencapaian kinerja saham terkait Bitcoin dibandingkan BTC adalah indikasi bahwa dana ekuitas besar menempatkan harapan tinggi pada persetujuan ETF BTC. Mereka telah melihat puluhan ETF disetujui selama karir mereka,” catat Kang.

Ini menunjukkan bahwa para investor kripto tampaknya menghargai kemungkinan persetujuan ETF BTC spot lebih rendah dari yang sebenarnya, demikian juga dengan jangka waktu potensialnya. [ab]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Proudly powered by WordPress | Theme: Looks Blog by Crimson Themes.