Elon Musk Diduga Manipulasi Harga Dogecoin, Pengacara Tuding Tim Hukum Elon Melanggar Regulasi — Blockchain Media Indonesia


Pengacara investor Dogecoin, Evan Spencer menuding tim kuasa hukum Elon Musk telah melanggar regulasi, berkenaan dengan kasus dugaan manipulasi harga memecoin tersebut.

Dalam pengajuan yang diajukan di pengadilan federal New York belum lama ini, Spencer selaku pengacara utama dalam gugatan class-action terhadap Musk, mengulangi argumennya untuk menangguhkan tim kuasa hukum bos Tesla dari kasus ini.

“Nampaknya para tergugat menggunakan perlengkapan perang tak terbatas mereka untuk mendanai kampanye pelecehan yang melanggar hukum terhadap saya dan klien-klien saya,” tulis Spencer, sebagaimana dikutip Decrypt dalam pers baru-baru ini.

Tak pelak, dakwaan ini melanjutkan saga dalam tudingan perihal Musk melakukan manipulasi harga dogecoin di pengadilan.

Sebelumnya, pada tanggal 26 Juni, Spencer mengajukan permintaan untuk mengeluarkan pengacara Musk dari kasus ini dan diberikan sanksi finansial karena menggunakan taktik kotor dalam proses pra persidangan.

Inti dari dakwaannya, Spencer menunjuk surat yang ditulis oleh pengacara Musk, Alex Spiro, yang dilaporkan oleh New York Post pada tanggal 15 Juni.

Surat tersebut menuntut penarikan gugatan yang telah diamandemen yang mengklaim bahwa Musk secara diam-diam memiliki atau mengendalikan dua dompet yang menjual jutaan DOGE selama periode dua hari pada bulan April sebagai bagian dari upaya untuk memanipulasi harganya.

Sebagai balasannya, pada tanggal 7 Juli, tim hukum Musk mengeluarkan balasan yang menyebut permintaan Spencer untuk mengeluarkan mereka sebagai penghinaan dan mengatakan tuduhannya bahwa mereka bocor ke Post adalah tidak terbukti.

Pada saat yang sama, mereka berpendapat bahwa itu tidak akan melanggar aturan etika bahkan jika itu benar.

Spencer membantah dengan mengatakan bahwa dia tidak memiliki hubungan sebelumnya dengan wartawan Post, dan mengatakan surat yang bocor hanya bisa berasal dari tim Musk atau agen yang bertindak atas nama mereka.

“Kelakuan Penasihat Hukum sebagaimana dijelaskan di atas tentu konsisten dengan kekejamannya Musk yang terlihat dalam cuitan-cuitan itu,” tulis Spencer.

Lebih lanjut, pengacara tersebut menyarankan bahwa serangan lebih lanjut terhadap dirinya sedang dalam persiapan.

“Dengan berhasil mempublikasikan klaim palsu tentang saya di media sebelumnya, Penasihat Hukum Tergugat sedang dan akan mengancam untuk menempatkan pencemaran nama saya ke dalam catatan publik lagi,” bunyi pengajuan tersebut.

Spencer tidak mencantumkan bukti apa pun untuk mendukung klaim ini, dan ia tidak menunjuk kejadian lain selain artikel Post sebagai bukti.

Ketika dihubungi oleh Decrypt, Spencer menolak berkomentar.

Pertempuran pengadilan senilai US$258 miliar antara orang terkaya di dunia dan investor koin meme dimulai pada bulan Juni tahun lalu atas tuduhan bahwa Musk terlibat dalam skema pemerasan untuk mendukung cryptocurrency tersebut.

Melansir dari CNBC, para investor menuduh Musk dengan sengaja menaikkan harga Dogecoin lebih dari 36.000 persen selama dua tahun dan kemudian membiarkannya jatuh.

Dalam pengajuan pada hari Rabu di pengadilan federal Manhattan, para investor mengatakan bahwa Musk menggunakan media dan aksi publisitas lainnya untuk melakukan perdagangan dengan keuntungan atas biaya mereka.

Musk menyebut dogecoin sebagai cryptocurrency favorit pada awal tahun 2019, mengubah biodata Twitter-nya dengan keterangan sebagai mantan CEO dogecoin.

Kasus gugatan ini tengah ditangani Pengadilan Distrik AS, Distrik Selatan New York. [ab]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Proudly powered by WordPress | Theme: Looks Blog by Crimson Themes.