Dominasi Dolar Amerika Harus Berakhir — Blockchain Media Indonesia


Aliansi Brazil, Russia, India, China, dan South Africa menyuarakan update gebrakan BRICS perihal dominasi dolar Amerika Serikat yang harus berakhir.

Pendapat tersebut diutarakan oleh Duta Besar Tinggi Afrika Selatan untuk India, Joel Sibusiso Ndebele, sebagaimana dikutip Watcher Guru, belum lama ini.

Menurut Joel, dolar Amerika Serikat tidak menguntungkan negara-negara berkembang karena mata uang tersebut datang dengan risiko utang.

“Hal ini menghambat pertumbuhan ekonomi negara-negara berkembang tetapi mendanai defisit Amerika sebagai imbalannya,” katanya.

Seperti diberitakan sebelumnya, aliansi BRICS semakin percaya diri menantang status cadangan global dolar Amerika Serikat dengan pembentukan mata uang baru.

Sebanyak 25 negara telah menyatakan minat mereka untuk bergabung dengan blok BRICS dan menerima mata uang baru untuk transaksi lintas batas.

Sanksi Amerika Serikat terhadap negara-negara berkembang melumpuhkan ekonomi lokal dan membuat mata uang lokal menjadi tidak berharga.

Oleh karena itu, sang duta besar menekankan bahwa pembentukan mata uang baru dalam update gebrakan BRICS adalah kebutuhan saat ini untuk mengakhiri dominasi dolar Amerika Serikat.

“Kami tidak percaya bahwa dominasi dolar AS dalam aliran perdagangan dan investasi di dunia bermanfaat bagi semua pihak, terutama tidak bagi Global Selatan,” katanya kepada The Print.

Dia juga mengecam pembicaraan tentang penangkapan Presiden Rusia, Vladimir Putin, selama kunjungannya ke Afrika Selatan untuk pertemuan puncak BRICS berikutnya.

Joel mengatakan, bahwa penangkapan Putin di Johannesburg adalah hal yang aneh dan mungkin tidak akan pernah terjadi.

“Negara-negara yang bukan merupakan pihak yang menandatangani Statuta Roma adalah yang membuat banyak kegaduhan. Hal ini benar-benar aneh untuk membicarakan penangkapan kepala negara di tanah Afrika Selatan,” katanya.

Sejauh ini, BRICS adalah satu-satunya kekuatan di dunia keuangan yang menantang supremasi global dolar Amerika Serikat.

Mata uang baru tersebut bisa memperkuat dan mengubah tata letak geopolitik jika mendapatkan kepercayaan dari negara-negara lain di pasar internasional.

Nasib dolar sekarang berada pada titik penting dalam dinamika global yang dapat mempertahankan atau menghancurkan status keunggulannya.

Sementara itu, menurut analis-analis dari JPMorgan, meskipun Tiongkok menjadi ekonomi terbesar, Dolar Amerika Serikat tidak akan kehilangan status cadangan secara langsung.

Lembaga perbankan mengutip data sejarah dan mengatakan bahwa perubahan tersebut akan berlangsung secara bertahap.

Dolar tidak akan kehilangan standar cadangannya secara langsung. Bank tersebut mengutip data sejarah dan mengatakan bahwa perubahan apa pun akan berlangsung secara bertahap.

Di paruh kedua abad ke-19, Amerika Serikat mengungguli Britania Raya sebagai ekonomi terbesar.

Namun, dolar hanya melampaui pound sebagai mata uang cadangan dunia menjelang akhir Perang Dunia II.

Oleh karena itu, preseden sejarah menunjukkan bahwa supremasi dolar mungkin tetap berlanjut bahkan hingga paruh kedua abad ke-21 jika Tiongkok melampaui Amerika Serikat sebagai ekonomi terbesar pada sekitar tahun 2030.

Menurut JPMorgan, Tiongkok adalah satu-satunya negara yang mungkin mengungguli dolar dan ekonomi Amerika.

Namun, para ahli strategi di JPMorgan berpikir bahwa hal ini mungkin tidak terjadi. Bank tersebut mengutip manfaat Amerika Serikat dalam hal ekonomi, teknologi, demografi, dan geografi.

Selain itu, kemampuan China untuk melonggarkan pengendalian modal akan menentukan seberapa besar Yuan China dapat tumbuh. [ab]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Proudly powered by WordPress | Theme: Looks Blog by Crimson Themes.