Dolar AS Bisa Merunduk Lagi, BTC, ETH, XRP dan Kripto Lain Bagaimana? — Blockchain Media Indonesia


Kepala strategi ekuitas global di Jefferies, Christopher Wood mewanti-wanti dolar AS bisa merunduk lagi seiring prediksi bahwa The Fed akan dipaksa untuk mencetak uang kembali. Bagaimana nasib Bitcoin (BTC), Ethereum (ETH), XRP dan kripto lainnya?

Forbes mengutip kekhawatiran Wood tentang kemampuan bank sentral untuk keluar dari kebijakan moneter tak konvensional secara elegan.

Wood memprediksi bahwa bank sentral, termasuk The Fed, mungkin terus memperluas neraca mereka.

Menurutnya, dengan kebijakan moneter The Fed di bawah pengawasan dan kekhawatiran tentang inflasi yang meningkat, BTC, ETH, XRP, dan kripto lainnya mungkin siap untuk lonjakan harga yang signifikan, menjadikannya sebagai benteng penting melawan kembalinya inflasi.

Dalam catatan media finansial tersebut, BTC, ETH, XRP, dan kripto terkemuka telah mengalami lonjakan yang mengagumkan dan penurunan yang memilukan sejak awal 2023.

Bitcoin, khususnya, mencapai harga tertinggi sepanjang masa hampir US$70.000 per unit pada akhir 2021 sebelum kehilangan sekitar 60 persen dari nilainya.

Penurunan ini, yang menghapus sekitar US$2 triliun dari total kapitalisasi pasar crypto, telah memunculkan pertanyaan tentang stabilitas jangka panjang dan potensi aset digital.

Namun, ada cahaya harapan yang muncul dalam bentuk kebocoran tak terduga dari sebuah perusahaan teknologi besar, memberi petunjuk tentang potensi perubahan arah untuk crypto dalam waktu dekat.

The Fed sendiri menghadapi tantangan yang semakin meningkat, terutama spiral utang AS sebesar US$33 triliun yang menakutkan.

Para ahli memperingatkan bahwa Fed mungkin tidak memiliki pilihan selain untuk memulai kembali mesin pencetak uangnya, yang bisa memiliki konsekuensi yang luas.

Kemungkinan runtuhnya dolar AS besar-besaran mengintai di cakrawala, dan skenario ini bisa menjadi pemicu lonjakan harga cryptocurrency yang menyaingi aset pelaburan yang aman tradisional, emas.

The Fed memulai misi sulit untuk menyusutkan neraca besar-besaran mereka, yang mencapai hampir US$9 triliun pada musim semi 2022.

Strategi pengencangan kuantitatif ini bertujuan untuk menarik likuiditas dari sistem keuangan sambil memindahkan beban utang yang baru diterbitkan ke sektor swasta.

Secara bersamaan, The Fed secara agresif menaikkan tingkat suku bunga dalam upaya untuk melawan inflasi yang meroket.

Namun, beberapa ahli khawatir bahwa langkah-langkah ini dapat mengarah pada konsekuensi yang tidak diinginkan: spiral “kematian” yang kontra-intuitif bagi dolar AS, yang pada akhirnya akan meningkatkan harga Bitcoin dan crypto lainnya.

Wood mengusulkan bahwa Fed mungkin akan terpaksa berbalik ke sikap yang lebih dovish untuk menghadapi resesi AS yang mungkin terjadi, mengingat keterlambatan yang lebih lama dari biasanya dalam menurunkan tingkat suku bunga untuk mengurangi inflasi setelah terjadinya ledakan pasokan uang pada tahun 2020 dan 2021.

Daya Tarik Institusional BTC

Di tengah gejolak keuangan ini, Bitcoin telah menarik minat institusi yang semakin meningkat, yang dipimpin oleh BlackRock, manajer aset terbesar di dunia.

CEO BlackRock, Larry Fink, terkenal karena mengubah pandangan tentang Bitcoin dari skeptis menjadi bullish pada bulan Juni, memicu gelombang antusiasme di Wall Street dan di luar sana.

Dengan pengaturan kustodian yang tersedia untuk aset digital, Bitcoin kini dianggap sebagai aset investasi bagi institusi dan semakin dianggap sebagai alternatif penyimpan nilai, menyaingi emas. [ab]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Proudly powered by WordPress | Theme: Looks Blog by Crimson Themes.