Direktur IMF Akui Gerakan Dedolarisasi Itu Nyata — Blockchain Media Indonesia


Pejabat di Dana Moneter Internasional (IMF) mengakui bahwa gerakan dedolarisasi itu nyata, di mana semakin banyak negara beralih untuk melakukan perdagangan dalam yuan Tiongkok, tidak hanya dengan Tiongkok tetapi juga dengan negara ketiga.

Melansir dari News Bitcoin, Direktur Pelaksana IMF untuk Rusia, Aleksei Mozhin, baru-baru ini menyampaikan pendapatnya tentang tren gerakan dedolarisasi global dalam wawancara dengan RIA Novosti pada hari Senin.

Mozhin menilai, penggunaan dolar Amerika Serikat secara luas secara global tidak tepat mengingat pemerintah AS menggunakan mata uang tersebut untuk kepentingan nasional dan kewajiban ekonomi dan keuangan suatu negara.

Dia menjelaskan, kebijakan Washington telah mendorong gerakan dedolarisasi, di mana negara-negara di seluruh dunia mencari alternatif terhadap dolar Amerika Serikat.

Menurutnya, lebih banyak negara meningkatkan penggunaan mata uang alternatif, terutama yuan Tiongkok, dalam transaksi lintas batas.

“Kita dapat melihat bahwa orang Iran, Brasil, dan Arab Saudi sudah beralih untuk melakukan perdagangan dalam yuan, tidak hanya dengan Tiongkok tetapi juga dengan negara ketiga,” kata Mozhin, sebagaimana dikutip media crypto.

Mozhin mengaitkan dominasi dolar Amerika Serikat yang telah lama berlangsung dalam ekonomi global dengan kurangnya persaingan karena sebagian besar penyelesaian internasional dan simpanan di seluruh dunia dalam dolar.

Dia menunjukkan bahwa beberapa pejabat AS telah memberikan peringatan tentang risiko dolar Amerika Serikat kehilangan status mata uang cadangan dunia.

Sebelumnya, Menteri Keuangan Janet Yellen baru-baru ini mengakui bahwa penggunaan sanksi keuangan dapat merusak dominasi dolar Amerika Serikat.

Senator AS Rand Paul juga memperingatkan bahwa dolar Amerika Serikat kehilangan hegemoninya.

“Saya pikir kebijakan luar negeri kita memiliki kaitannya dengan itu. Kami telah mendorong semua lawan kita semakin menjauh dari kita dan semakin dekat satu sama lain,” kata legislator tersebut.

Meski demikian, Mozhin memprediksi dominasi dolar AS mengalami penurunan secara bertahap

“Jelas bahwa hal itu tidak akan terjadi sekaligus, tetapi prosesnya sudah dimulai,” kata Direktur IMF tersebut.

Sejauh ini, Rusia telah menggantikan dolar Amerika Serikat dan euro dengan mata uang alternatif dalam penyelesaian luar negeri, yang secara signifikan mengurangi rekening bank dan transaksi yang melibatkan mata uang Barat.

Bagian dari dolar dan euro dalam penyelesaian internasional Rusia turun dari 90 persen pada awal 2022 menjadi di bawah 50 persen pada akhir tahun lalu, seperti yang diungkapkan oleh Wakil Menteri Pembangunan Ekonomi Rusia, Vladimir Ilyichev, yang menekankan bahwa tren ini kemungkinan akan berlanjut. [ab]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Proudly powered by WordPress | Theme: Looks Blog by Crimson Themes.