Crypto Airdrop versus Hard Fork, Apa Saja Bedanya? — Blockchain Media Indonesia


Jika Anda telah mengikuti dunia cryptocurrency bahkan dalam waktu singkat, kemungkinan Anda pernah mendengar istilah pemisahan (hard fork) dan penyebaran aset secara tiba-tiba (crypto airdrop) sebelumnya.

Mungkin Anda bahkan pernah melihat total aset dalam dompet mata uang digital Anda bertambah tanpa alasan yang jelas, dan kemudian menemukan bahwa hal itu adalah hasil dari airdrop.

Crypto airdrop dan hard fork memiliki kesamaan dalam beberapa hal, dan kadang-kadang ini telah menyebabkan kebingungan di antara para investor cryptocurrency.

Namun, ada perbedaan penting antara kedua operasi ini. Pemisahan (hard fork) terjadi ketika terjadi pemisahan permanen dalam sebuah blockchain.

Pemisahan ini terjadi ketika ada perubahan pada kode; ini menciptakan dua jalur. Satu jalur memiliki blockchain baru, dan jalur kedua memiliki blockchain asli, dikutip dari Finance.Yahoo.

Sebuah crypto airdrop terjadi ketika token kripto baru disimpan langsung ke dalam dompet pengguna. Jika sebuah mata uang virtual bercabang menjadi dua, maka airdrop dapat digunakan untuk mengirimkan kripto baru tersebut langsung ke dompet pengguna.

Pemisahan (Hard Fork) dalam Cryptocurrency

Pemisahan (hard fork) terjadi ketika para pengembang mata uang digital menciptakan cabang kedua dari mata uang tersebut menggunakan kode dasar yang sama.

Sebagian besar waktu, pemisahan ini terjadi setelah pembahasan dan diskusi di antara tim pengembangan, para penambang cryptocurrency, dan kadang-kadang, komunitas investor.

Jika faksi-faksi yang berbeda ingin mengambil mata uang digital ke arah yang berbeda, maka pemisahan (hard fork) mungkin diperlukan.

Oleh karena itu, kedua salinan mata uang digital tidak sama persis; sebaliknya, mata uang asli biasanya berlanjut seperti sebelumnya, sementara iterasi baru mengadopsi beberapa protokol berbeda dan penyesuaian pada kode.

Terkadang, pemisahan (hard fork) bukanlah hasil dari perselisihan antara pengembang dan penambang, melainkan hanya upaya untuk menciptakan versi berbeda dari mata uang yang sudah ada.

Pemisahan (hard fork) secara historis telah menjadi salah satu momen paling dibicarakan dalam dunia cryptocurrency. Ketika Bitcoin bercabang, misalnya, hal itu telah menghasilkan spekulasi dan percakapan besar di kalangan investor.

Pemisahan (hard fork) Bitcoin cash adalah contoh utama dari fenomena ini. Tentu saja, seiring berjalannya waktu, telah terjadi puluhan pemisahan (hard fork) Bitcoin, dan banyak di antaranya sebagian besar terjadi tanpa terlalu mencolok.

Penyebaran Aset (Crypto Airdrop)

Sebaliknya, penyebaran aset (airdrop) adalah pengiriman cryptocurrency kepada sekelompok investor tertentu. Hal ini dapat terjadi melalui prosedur seperti pembelian ICO (Initial Coin Offering) dan sebagai tawaran hadiah dari para pengembang.

Dalam penyebaran aset (airdrop), token biasanya dialokasikan kepada pemegang blockchain yang sudah ada, seperti Bitcoin atau Ethereum.

Poin terakhir ini yang menciptakan kebingungan tentang perbedaan antara penyebaran aset (airdrop) dan pemisahan (hard fork).

Dalam kedua kasus tersebut, biasanya pemegang mata uang digital sebelumnya diberikan token baru, biasanya dalam jumlah yang setara dengan aset mereka saat ini.

Dalam kasus pemisahan (hard fork) Bitcoin cash yang disebutkan di atas, misalnya, pemegang Bitcoin diberikan jumlah setara dari token Bitcoin cash pada waktu yang ditentukan oleh para pengembang pemisahan.

Dalam beberapa kasus lain, penyebaran aset (crypto airdrop) terjadi terutama sebagai cara untuk meningkatkan pengenalan terhadap token atau mata uang baru.

Pemegang Bitcoin dan Ethereum mungkin kaget melihat penambahan mata uang baru ke dalam dompet tertentu (karena banyak penyebaran aset (airdrop) terjadi tanpa pemberitahuan sebelumnya).

Beberapa dalam komunitas mata uang digital menganggap penyebaran aset (airdrop) seperti ini sebagian besar hanya membuang-buang waktu, karena banyak pemberian gratis seperti ini akhirnya menciptakan kelebihan token di pasar.

Investor yang tiba-tiba mendapatkan token secara gratis seringkali menjual token-token tersebut. Jika cukup banyak orang melakukannya, harga token baru cenderung turun secara signifikan. Beberapa cryptocurrency bahkan gagal berjalan karena skenario ini.

Dalam kasus seperti ini, penyebaran aset (crypto airdrop) berbeda dari pemisahan (hard fork) karena tidak menciptakan dua iterasi dari cryptocurrency dasar yang sama. Sebaliknya, itu menghasilkan generasi cryptocurrency baru yang mungkin berhasil atau mungkin tidak dalam jangka panjang. [az]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Proudly powered by WordPress | Theme: Looks Blog by Crimson Themes.