BRICS Coba Bangkitkan Sistem Gold Standard? — Blockchain Media Indonesia


Aliansi BRICS telah membuat kemajuan signifikan di arena ekonomi global. Salah satu perkembangan paling mencolok adalah potensi pengenalan mata uang baru yang didukung oleh emas, langkah yang dapat menantang dominasi dolar AS sebagai mata uang cadangan dunia.

“Keterlibatan BRICS telah menjadi gerakan yang disengaja dan lambat… Sekarang saya pikir mereka berada dalam posisi untuk membuat langkah berikutnya,” ujar Pendiri Simon Hunt Strategic Services, Simon Hunt.

Bangkitkan Sistem Gold Standard 

Kitco melaporkan bahwa, langkah berikutnya tersebut bisa berupa pengenalan mata uang baru yang didukung oleh emas, langkah yang akan menandakan serangan serius pada dunia dolar AS yang telah ada sejak Perang Dunia II, bangkitkan sistem Gold Standard.

KTT BRICS yang akan datang di Afrika Selatan pada Agustus sedang ditunggu-tunggu untuk petunjuk apa pun tentang bagaimana bentuk mata uang baru ini dan seberapa cepat bisa diperkenalkan.

Hunt percaya bahwa, mata uang baru ini akan dapat dikonversi menjadi emas, menunjukkan kembalinya sepenuhnya ke sistem Gold Standard oleh negara-negara yang sekarang dan akan menjadi anggota BRICS+.

“Saya pikir kita pada akhirnya akan melihat [pengembalian penuh ke sistem Gold Standard]. Itu mungkin akan terjadi sebelum tahun 2030 oleh negara-negara yang sekarang dan akan menjadi anggota BRICS+,” tambahnya.

Ia menambahkan bahwa, sebagian besar pasar energi tidak lagi dalam dolar AS. Mempertanyakan mengapa bank sentral harus memegang dolar AS karena negara mana pun yang menjadi bagian dari BRICS tidak membutuhkannya.

Apa Itu Sistem Gold Standard?

Sistem Gold Standard adalah sebuah sistem moneter di mana nilai mata uang suatu negara ditentukan oleh nilai emas. Dalam sistem ini, setiap unit mata uang ditekankan bahwa nilainya setara dengan jumlah tertentu emas yang berlaku.

Pada dasarnya, nilai mata uang suatu negara dalam sistem Gold Standard ditetapkan berdasarkan ketersediaan dan harga emas di pasar.

Sejarah sistem Gold Standard dapat ditelusuri kembali ke zaman kuno di mana emas telah digunakan sebagai alat pembayaran. Namun, dalam konteks modern, sistem ini dikaitkan dengan periode dari abad ke-19 hingga pertengahan abad ke-20.

Salah satu tahap penting dalam sejarah sistem Gold Standard adalah didirikannya Bank of England pada tahun 1694. Bank ini mulai menerapkan sistem yang disebut Gold Standard pada tahun 1717 dengan penetapan harga emas sebesar £3,17 per ons.

Sistem ini memberikan stabilitas pada mata uang Inggris, Poundsterling, dan mendorong penggunaan emas sebagai standar moneter di seluruh dunia.

Kemudian pada tahun 1816, Inggris secara resmi mengadopsi sistem ini, di mana Poundsterling terhubung langsung dengan emas.

Negara-negara lain kemudian mengikuti jejak Inggris dan mulai mengadopsi sistem serupa. Pada akhir abad ke-19, sebagian besar negara maju mengikuti sistem Gold Standard.

Namun, sistem ini mengalami tekanan signifikan selama Perang Dunia I. Banyak negara menghentikan konversi mata uang mereka ke emas untuk membiayai perang, sehingga menghasilkan devaluasi mata uang.

Setelah perang, upaya dilakukan untuk mengembalikan sistem Gold Standard, yang mengarah pada Pembicaraan Genoa pada tahun 1922.

Konferensi ini bertujuan untuk memulihkan sistem moneter internasional berdasarkan emas, tetapi kegagalan dalam mengatasi masalah utang perang dan kelemahan ekonomi menghambat pencapaian tujuan tersebut.

Sistem Gold Standard mencapai puncaknya pada tahun 1920-an dan 1930-an. Namun, krisis ekonomi yang melanda dunia selama Depresi Besar pada tahun 1930-an memaksa banyak negara untuk meninggalkan sistem ini.

Upaya untuk memulihkan sistem ini terjadi setelah Perang Dunia II, tetapi pada tahun 1971, Presiden Amerika Serikat saat itu, Richard Nixon, mengumumkan bahwa AS tidak akan lagi menukarkan dolar AS dengan emas, yang mengakhiri keberlangsungan sistem Gold Standard.

Sejak saat itu, sistem moneter internasional berubah menjadi sistem nilai tukar bebas yang dikenal sebagai sistem mata uang mengambang, di mana nilai mata uang ditentukan oleh kekuatan pasar.

Meskipun sistem Gold Standard tidak lagi digunakan secara luas, sejarahnya tetap menjadi bagian penting dalam perkembangan sistem keuangan global.

Aksi Aliansi 

Aliansi BRICS telah mengembangkan mekanisme baru yang akan berdiri melawan negara-negara G7. Mereka memiliki Sekretariat khusus untuk setiap bagian dunia, mencakup bidang seperti geopolitik, perdagangan, keuangan, pendidikan dan bahkan olahraga.

Struktur tersebut sering diabaikan karena kurangnya pemahaman tentang struktur internal kelompok BRICS.

Global Times melaporkan, aliansi BRICS juga akan berkembang, dengan lebih banyak negara kemungkinan akan bergabung dalam beberapa tahun ke depan.

Tahun lalu, Tiongkok menyatakan minat untuk memulai proses penerimaan anggota baru. Saat ini dilaporkan ada 20 negara yang ingin bergabung dengan aliansi BRICS, termasuk Arab Saudi, Argentina, Mesir, Iran, Turki, Uni Emirat Arab, Thailand dan Venezuela.

Tren dedolarisasi juga semakin berkembang, dengan perdagangan energi berpaling dari dolar AS.

Businessday melaporkan, Konsulat Afrika Selatan di Lagos telah mendesak bisnis Nigeria untuk memanfaatkan Afrika Selatan sebagai tuan rumah KTT BRICS.

Bobby Moroe, Konsul Jenderal Konsulat Lagos, menekankan pentingnya kerjasama semua negara di bagian selatan dunia.

“Dalam tatanan dunia pasca COVID-19, kerja sama Selatan-Selatan menjadi sangat penting. Tantangan sosial-ekonomi dan politik yang dihadapi Afrika Selatan tidak berbeda dengan tantangan yang dihadapi seluruh benua. Jadi, apa pun yang kita majukan di tingkat pembentukan BRICS, kita maju tidak hanya atas nama Afrika Selatan, tetapi atas nama seluruh benua,” ujar Moroe.

Lanjut dikatakan, Nigeria serta negara-negara Afrika lainnya juga akan mendapat manfaat besar dari partisipasi dalam pertemuan tersebut karena negara-negara di benua itu memiliki tantangan dan perlu solusi yang serupa.

“Saat kami bersiap untuk menjadi tuan rumah KTT BRICS pada bulan Agustus, kami memanggil Anda sebagai sebuah negara. Kami menyerukan kepada Anda sebagai pemangku kepentingan yang relevan untuk memanfaatkan keanggotaan kami dan berpartisipasi sepenuhnya,” ujar Moroe. [st]

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Proudly powered by WordPress | Theme: Looks Blog by Crimson Themes.