Bos Crypto Exchange Ini Divonis Penjara 11 Ribu Tahun — Blockchain Media Indonesia


Dunia kripto dibuat gempar dengan pemberitaan perihal bos crypto exchange asal Turki belum lama ini divonis penjara 11.000 tahun.

Cointelegraph melaporkan, bahwa eks CEO crypto exchange Thodex, Faruk Fatih Özer divonis hukuman yang mengejutkan berupa 11.196 tahun penjara.

“Pengadilan Pidana Tinggi Anatolia ke-9 menjatuhkan hukuman yang sama kepada Özer beserta dua saudaranya, yakni 11.196 tahun, 10 bulan, dan 15 hari penjara, serta denda sebesar US$5 juta, seperti yang dilaporkan oleh agen berita resmi Turki, Anadolu Agency,” terang media crypto dalam pers baru-baru ini.

Vonis penjara atas bos crypto exchange dan saudaranya, mengakhiri pertempuran hukum yang panjang dalam mengungkap salah satu penipuan crypto terbesar dalam ingatan.

Sebagaimana diketahui, komunitas crypto Turki, yang dulunya antusias tentang prospek Thodex, terkejut pada tahun 2021 ketika bursa tersebut tiba-tiba menghentikan operasinya tanpa pemberitahuan sebelumnya.

Saat itu, Thodex merupakan salah satu platform perdagangan kripto terbesar di Turki.

Penutupan mendadak ini meninggalkan ribuan investor dalam kebimbangan, dengan aset crypto senilai US$2 miliar yang menghilang begitu saja.

Özer dituduh melarikan dana senilai US$2,7 milyar setara Rp40,1 triliun milik nasabah Thodex pada bulan April 2021.

Özer

Penggelapan dana itu dilakukan ketika Bitcoin (BTC) dan pasar aset kripto sedang mengalami bull run dan BTC sempat mencapai nilai all-time-high lebih dari US$60 ribu.

Özer, yang dengan keras membantah tuduhan mengatur penipuan keluar, kemudian melarikan diri dari negara tersebut.

Hal ini memicu perburuan internasional yang berlangsung hingga penangkapannya di Albania pada Agustus 2022.

Setelah penangkapannya, Özer diekstradisi ke Turki pada April 2023, di mana dia dihadapkan pada sejumlah tuduhan, termasuk penipuan dan pencucian uang.

Saat berada di pengadilan, Özer tetap bersikeras bahwa Thodex adalah perusahaan crypto yang sah yang hanya mengalami kesulitan keuangan.

Seperti diberitakan sebelumnya, Thodex menggaet investor ritel dengan iming-iming hadiah mobil mewah melalui kampanye iklan yang menampilkan model-model Turki terkenal.

Perusahaan crypto itu kemudian mengirim pesan bahwa pihak mereka membutuhkan waktu lima hari untuk menangani investasi dari luar.

“Saya cukup cerdas untuk mengelola semua lembaga di dunia. Ini terbukti dari perusahaan yang saya dirikan pada usia 22 tahun. Jika saya akan mendirikan organisasi kriminal, saya tidak akan bertindak dengan begitu amatir,” kata Özer.

“Yang dipertanyakan adalah jelas bahwa para tersangka dalam berkas ini telah menjadi korban selama lebih dari 2 tahun.”

Pengadilan Kejahatan Tinggi Anatolia ke-9 memberikan hukuman sejarah, yang praktis tidak mungkin bagi manusia mana pun untuk menjalani. Sebab selain hukuman penjara yang panjang, Özer dan saudara-saudaranya dikenakan denda sebesar US$5 juta.

Kasus Thodex, yang telah berlarut-larut selama beberapa waktu, mencakup total 21 terdakwa. Dari jumlah tersebut, lima hadir dalam sidang pengadilan secara langsung.

Akhirnya, 16 terdakwa dibebaskan dari tuduhan penipuan berkualifikasi karena kurangnya bukti, dan empat terdakwa diperintahkan untuk dibebaskan.

Terdakwa lainnya menerima hukuman yang bervariasi berdasarkan keterlibatan mereka dalam aktivitas penipuan seputar Thodex. [ab]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Proudly powered by WordPress | Theme: Looks Blog by Crimson Themes.