Bos Cardano Yakin ADA Tak ‘Digaruk’ SEC AS — Blockchain Media Indonesia


Pendiri dan bos Cardano, Charles Hoskinson, percaya bahwa Komisi Sekuritas dan Bursa Amerika Serikat (SEC) tidak akan mengejar token asli proyek Cardano, yaitu ADA.

Dalam sebuah wawancara YouTube baru-baru ini di saluran Crypto Coins milik Corey Costa, Hoskinson menunjukkan bahwa belum ada tindakan penegakan hukum terhadap ADA sampai saat ini, dan hal itu tidak akan berubah karena aset tersebut disebutkan sebagai sekuritas dalam gugatan terhadap sebuah bursa kripto.

Bos Cardano: SEC Tidak Mengincar ADA

Dalam dua gugatan terbaru terhadap bursa kripto terkemuka di dunia, Coinbase dan Binance, SEC mengklasifikasikan sekitar 12 token.

Di dalamnya termasuk Cardano (ADA), Binance Coin (BNB), Solana (SOL), Polygon (MATIC), dan Filecoin (FIL), sebagai sekuritas, dengan meyakinkan bahwa token-token tersebut harus didaftarkan sebelum terdaftar di bursa-bursa.

Walaupun masuk di dalam klasifikasi dari SEC, namun bos Cardano yakin SEC tidak akan mengincar ADA.

CEO Coinbase, Brian Armstrong, pernah mengungkapkan bahwa lembaga tersebut telah meminta bursa tersebut untuk menghapus daftar semua token, kecuali bitcoin, karena dianggap sebagai sekuritas.

Tuduhan serupa juga menjadi dasar dari perselisihan hukum tiga tahun antara SEC dan Ripple Labs, karena perusahaan tersebut tetap teguh dalam keyakinannya bahwa XRP bukan sekuritas.

Patut dicatat, hakim yang memimpin kasus ini baru-baru ini memutuskan bahwa penjualan ritel XRP tidak termasuk sekuritas, sementara penjualan institusionalnya termasuk.

Menanggapi pertanyaan Corey tentang mengapa SEC telah bersikap “agak antagonis terhadap Cardano” dan blockchain lainnya, Hoskinson menjelaskan bahwa tindakan lembaga tersebut belum berdampak pada ADA.

“Sangat penting untuk akurat dalam bahasa kita. Tidak ada pengusutan terhadap Cardano hanya karena dalam gugatan terhadap beberapa bursa, mereka mengatakan bahwa sesuatu adalah sekuritas. Belum ada tindakan penegakan hukum,” ujar bos Cardano.

“Tentu saja, jika hal itu terjadi, Anda tahu bahwa fakta dan keadaannya akan berbeda, tetapi itu bukan kasus bagi kami,” tambahnya, dikutip dari Cryptopotato.

Langkah SEC Bersifat Politis

Bos Cardano, Hoskinson lebih lanjut menjelaskan bahwa serangan berkelanjutan SEC terhadap entitas kripto bersifat politis dan tidak berkaitan dengan hukum sekuritas.

Dia menegaskan bahwa tindakan Komisi tersebut sepenuhnya terkait dengan Sam Bankman-Fried (SBF) – pendiri yang tercela dan mantan CEO bursa kripto bangkrut FTX – yang “ternyata menjadi Bernie Madoff dari generasi kita.”

Bos Cardano mengatakan bahwa satu partai politik di AS, yang menerima banyak uang dari SBF, berusaha menunjukkan bahwa mereka tidak korup.

Oleh karena itu, mereka telah bergerak dari sikap bipartisan dan bekerja dengan partai lain untuk menciptakan aturan-aturan kripto menjadi tuduhan bahwa semua orang adalah pelaku buruk dan berusaha untuk menjebak mereka di balik jeruji penjara. [ab]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Proudly powered by WordPress | Theme: Looks Blog by Crimson Themes.