Bitcoin Miner Masih Percaya Diri Kendati Pasar Lunglai — Blockchain Media Indonesia


Bitcoin miner telah berjuang dalam setahun terakhir, dengan jumlah BTC yang mencatat rekor dikirim ke bursa terpusat untuk menutup biaya pada tahun 2023.

Ekosistem pertambangan Bitcoin telah mengalami tahun yang penuh peristiwa. Industri ini berhasil meraup US$184 juta dari biaya transaksi pada kuartal kedua tahun 2023, melampaui total tahun 2022 berkat pemulihan harga BTC dan histeria seputar token BRC-20.

Bitcoin Miner Percaya Diri Saat Pasar Merosot

Saham-saham di perusahaan pertambangan terkemuka juga telah mencatat kenaikan yang mengesankan di tahun 2023, jauh melampaui kinerja nilai pasar Bitcoin.

Sembilan perusahaan pertambangan Bitcoin publik teratas mengalami peningkatan kapitalisasi pasar sebesar 257 persen sejak awal tahun 2023, dikutip dari Cointelegraph.

Sementara itu, para Bitcoin miner juga terpaksa terus menjual BTC yang ditambang untuk menutup biaya operasional saat industri ini terus berusaha keluar dari pasar bearish yang berkepanjangan.

Penambang mengirimkan rekor sebesar US$128 juta dalam bentuk Bitcoin ke bursa pada Juni 2023, dengan para ahli industri menyoroti kecenderungan penambang untuk mengirim BTC ke bursa untuk menguangkan, menutupi biaya, dan mengamankan keuntungan.

Laporan pasar dari Bitfinex menunjukkan bahwa perusahaan pertambangan sedang mencari cara untuk mengurangi risiko dengan melepas BTC ke bursa.

Para analis percaya bahwa para penambang terlibat dalam kegiatan lindung nilai di pasar derivatif, melakukan pesanan luar bursa, atau mentransfer dana melalui bursa karena alasan lain.

Cointelegraph telah menghubungi sejumlah perusahaan pertambangan terkemuka untuk mengungkap situasi pertambangan saat ini dan tren terkini yang muncul dari sektor tersebut.

Jaime Leverton, CEO Hut8, menyoroti upaya perusahaan untuk menyelesaikan penggabungan dengan USBTC yang telah menghambat kemampuan perusahaan untuk mengumpulkan modal melalui penawaran di pasar.

Setelah mengumumkan penggabungan yang akan datang, Leverton mengatakan bahwa strategi keuangan Hut8 termasuk opsi penjualan dari simpanan Bitcoin dan BTC baru yang dihasilkan untuk menutup biaya operasional:

“Kami berencana untuk memperbarui strategi keuangan kami setelah penggabungan kami selesai. Karena itu, kami adalah salah satu penambang Bitcoin besar terakhir yang menjual sebagian produksi kami pada awal tahun ini.”

Leverton menambahkan bahwa Hut8 masih memiliki lebih dari 9.100 BTC (US$271 juta) dan perusahaan tersebut tetap “bullish pada Bitcoin dan HODLing,” karena memiliki salah satu cadangan Bitcoin hasil tambang terbesar dari perusahaan publik.

Hut8 mengungkapkan bahwa mereka telah menjual 217 Bitcoin yang ditambang pada Mei dan Juni dengan total US$7,9 juta dalam pembaruan produksi dan operasi terbaru yang mereka publikasikan.

Manajer Pengembangan Bisnis Foundry, Charles Chong, juga memberikan pandangannya, meskipun perusahaan tersebut menolak berkomentar apakah mereka memiliki simpanan BTC pada tahun 2023.

Chong menjelaskan, bahwa kondisi pasar bullish di masa lalu memungkinkan para penambang menghasilkan margin produksi sebesar 60-80 persen, sementara modal eksternal melimpah, sehingga banyak operator dapat menyimpan BTC yang mereka tambang.

“Namun, kita berada di waktu yang berbeda sekarang dengan modal eksternal yang langka dan margin hanya 15-30 persen, memaksa para penambang untuk menjual bitcoin mereka untuk menutup biaya operasional.”

Chong juga menambahkan bahwa sulit untuk membandingkan kondisi pasar saat ini dengan pasar bear berikutnya setelah puncak pasar pada tahun 2017 dan 2021.

Dia mengatakan bahwa pertambangan Bitcoin bergerak dalam siklus karena para penambang “overinvest” dalam peralatan Bitcoin miner ASIC saat masa-masa yang baik.

Perlu dicatat bahwa tingkat kesulitan pertambangan Bitcoin juga telah mencapai rekor tertinggi baru-baru ini, yang menunjukkan bahwa jaringan tersebut sedang berada pada kondisi paling kuatnya.

Chong menjelaskan bahwa pertambangan baru yang lebih efisien dan mampu mencapai tingkat hashrate yang lebih tinggi terus diluncurkan ke pasar pada tahun 2023, yang telah memaksa para penambang untuk memperbaharui peralatan mereka agar tetap menghasilkan BTC dengan keuntungan.

“Dikatakan demikian, total penggunaan energi oleh jaringan juga perlahan meningkat, meskipun dengan kecepatan yang lebih lambat, menandakan investasi yang semakin meningkat dalam keamanan jaringan.”

Seorang juru bicara dari Braiins mining mengatakan bahwa peningkatan kesulitan yang berlanjut adalah hasil dari peningkatan hashrate, yang menunjukkan bahwa para peserta industri melihat potensi kenaikan harga BTC di masa depan:

“Bagi kami, ini adalah tanda bahwa para penambang masih dapat mengoperasikan mesin mereka dengan menguntungkan dalam kondisi pasar saat ini dan bullish pada apresiasi harga Bitcoin di masa depan.”

Kondisi pasar yang sedang berlangsung juga telah menyebabkan penutupan beberapa perusahaan pertambangan terkemuka, termasuk Core Scientific yang mengajukan rencana kepailitan bab 11 pada Juni 2023.

Perusahaan tersebut telah berhasil mengumpulkan modal signifikan untuk memulai rencana restrukturisasi yang dijadwalkan pada September 2023. [ab]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Proudly powered by WordPress | Theme: Looks Blog by Crimson Themes.