Biaya Transaksi Ethereum Sentuh Rekor Terendah Tahun 2022, Apa Artinya? — Blockchain Media Indonesia


Ethereum (ETH) baru-baru ini mengalami penurunan yang mencolok dalam biaya transaksi, menandai pencapaian signifikan bagi altcoin terbesar berdasarkan kapitalisasi pasar ini.

Saat ini, biaya transaksi ETH telah mencapai tingkat terendahnya sejak 2022 dan perkembangan ini membawa implikasi mendalam bagi pengguna Ethereum dan pasar kripto secara lebih luas.

Menurut wawasan dari Ryan Selkis, Pendiri dan CEO Messari, rata-rata biaya untuk mentransfer ETH saat ini hanya sekitar US$1,83, dengan biaya pembelian token melalui Uniswap sekitar US$4,17.

Penurunan tajam dalam biaya gas ini dapat dikaitkan dengan penurunan aktivitas on-chain terkait penjualan Non-Fungible Tokens (NFT), perdagangan memecoin dan penggunaan bot Telegram.

Biaya Transaksi Ethereum Turun 

Berdasarkan laporan Bitcoinist, penurunan biaya ini telah membawa Ethereum ke dalam fase inflasi yang tidak terduga. Selama seminggu terakhir saja, pasokan Ethereum telah melonjak sebanyak 4.092 token ETH, setara dengan nilai total sekitar US$6,6 juta.

Tren ini sangat berbeda dengan tahun sebelumnya ketika Ethereum sebagian besar dianggap sebagai aset deflasi.

Pada awal tahun 2023, Ethereum menyaksikan lonjakan aktivitas on-chain yang dipicu terutama oleh peningkatan volume perdagangan NFT dan kehebohan seputar airdrop token Blur.

Namun, antusiasme ini sejak itu meredup, meninggalkan Ethereum dalam konteks ekonomi yang baru.

Selkis dengan tepat menekankan sentimen pasar bearish yang berlaku saat ini dengan mengatakan bahwa kita sudah sangat dalam dalam pasar bear, sehingga ETH kembali mengalami inflasi.

Pengamatan ini menggarisbawahi korelasi langsung antara penurunan permintaan dan volume transaksi yang lebih rendah dengan dinamika pasokan Ethereum yang bergeser.

Menganalisis statistik biaya dan penggunaan gas yang dilaporkan oleh Messari, Ethereum mencatat total US$2,24 juta dalam biaya yang dihasilkan dalam periode 24 jam, dengan rata-rata biaya sekitar US$2,59 per transaksi.

Selama periode yang sama, penggunaan gas mencapai angka mencengangkan sebesar 108.194.133.311, dengan rata-rata batas gas sebesar 124.856.

Angka-angka di atas memberikan wawasan penting tentang volume transaksi dan tingkat aktivitas dalam jaringan Ethereum.

Implikasi dari perkembangan terbaru ini bagi Ethereum adalah dua hal. Pertama, penurunan signifikan dalam biaya gas berpotensi memberikan manfaat besar bagi pengguna Ethereum.

Biaya transaksi yang lebih rendah memudahkan interaksi yang lebih terjangkau dengan aplikasi terdesentralisasi (dApps) yang dibangun di blockchain Ethereum, dengan potensi mendorong adopsi yang lebih luas dan peningkatan penggunaan jaringan.

Kedua, pergeseran menuju fase inflasi menggarisbawahi pentingnya memantau dinamika pasokan dan kondisi pasar dengan cermat.

Saat token baru terus diterbitkan dan pasokan Ethereum meningkat, hal ini dapat berdampak pada proposisi nilai keseluruhan kripto.

Peningkatan harga historis Ethereum telah erat terkait dengan persepsi kelangkaannya, dan setiap perubahan signifikan dalam dinamika ini dapat memiliki dampak yang jauh mencapai. [st]

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Proudly powered by WordPress | Theme: Looks Blog by Crimson Themes.