Begini Nasib Orangtua SBF Saat Sang Putra Jadi Pesakitan di Pengadilan — Blockchain Media Indonesia


Hari pertama persidangan atas pendiri FTX yang tercela, Sam Bankman-Fried menjadi drama, menyusul kesaksian dari mitra bisnis Gary Wang. Tak pelak orangtua SBF, Barbara Fried dan Joseph Bankman, menunjukkan tanda-tanda tekanan selama persidangan.

Sebagaimana dilaporkan Protos, drama di ruang sidang seputar SBF mengalami pembalikan dramatis pada hari Kamis ketika Gary Wang, mantan mitra bisnis Bankman-Fried, memberikan kesaksian yang menghancurkan dalam sebuah sidang pidana yang telah mengguncang dunia industri cryptocurrency.

Dalam pengakuan yang membuat gempar di ruang sidang, Wang mengaku menerima pinjaman pribadi yang besar dari perusahaan bersama mereka, namun mengklaim bahwa dia tidak pernah melihat dana tersebut masuk ke rekening banknya.

Ketika ditanya oleh jaksa apakah uang pinjaman pernah masuk ke rekening banknya, Wang menjawab dengan tegas “Tidak.”

Pengungkapan ini memunculkan pertanyaan serius tentang penanganan keuangan di FTX dan Alameda Research di bawah kepemimpinan Bankman-Fried.

Kesaksian Wang datang setelah pernyataan mantan pengembang FTX, Adam Yedidia, yang menceritakan percakapan penting pada bulan Juni 2022 di mana Bankman-Fried tampaknya telah menyadari masalah keuangan FTX.

Meskipun cuitan Bankman-Fried yang ditujukan untuk menenangkan publik tentang stabilitas FTX, cerita dari Yedidia menunjukkan kontras yang tajam, yang mungkin memperkuat tuduhan penipuan kawat terhadap Bankman-Fried.

Kesaksian Wang mengungkapkan bahwa Alameda Research telah diberikan “hak istimewa” di platform FTX, yang memungkinkan mereka untuk menarik dana tanpa batas dan melakukan pesanan lebih cepat dari pembuat pasar lainnya.

Ini memberikan Alameda kemampuan untuk “front-run” tidak hanya pesaing, tetapi juga pelanggan FTX yang tidak curiga, sebuah taktik yang mirip dengan menggunakan kode kecurangan dalam permainan video.

Pengungkapan yang menggemparkan datang ketika Wang mengungkapkan bahwa garis kredit Alameda di FTX mencapai US$65 miliar, beberapa kali lipat dari rata-rata untuk pembuat pasar di platform tersebut dan beberapa kali lipat dari US$8 miliar deposit pelanggan yang menghilang. Wang juga mengindikasikan bahwa Bankman-Fried telah memerintahkan dia untuk mengimplementasikan fitur-fitur ini.

Sebelumnya dalam persidangan, Yedidia, seorang mantan insinyur FTX, berbagi kekhawatirannya tentang Alameda Research meminjam US$8 miliar dari dana pelanggan FTX, fakta yang dia sampaikan kepada Bankman-Fried pada Juni 2022.

Jawaban Bankman-Fried, yang menyiratkan bahwa FTX tidak lagi “bulletproof,” bertentangan dengan jaminan publiknya dan menambah bobot pada tuduhan penipuan.

Saat persidangan berlanjut, menjadi semakin jelas bahwa kekaisaran Bankman-Fried dibangun di atas pondasi yang goyah dari ketidakbenaran keuangan, mengundang pertanyaan tentang implikasi lebih luas bagi persepsi keabsahan dalam industri kripto.

Pemeriksaan silang Yedidia oleh pihak pembelaan juga melihat salah satu momen melodrama di ruang sidang.

“Beberapa kali selama kesaksian tersebut (orangtua SBF), Barbara Fried terlihat melepas kacamatanya, menundukkan kepala, dan menggosok tangan ke mata selama beberapa menit, mungkin untuk menyembunyikan atau menahan air mata. Joseph Bankman, ayah Sam, juga tampak terduduk dalam frustrasi,” tulis Protos dalam artikel baru-baru ini.

Saksi berikutnya, Zac Prince, CEO dari BlockFi, perusahaan peminjam kripto yang kini bangkrut, akan membantu mengungkap lebih banyak fakta dalam sidang berisiko tinggi ini yang telah memikat dunia kripto.

Sesi sidang hari Jumat akan selesai lebih awal, mengakomodasi rencana perjalanan seorang juri, tetapi diharapkan akan melanjutkan pemeriksaan kesaksian Wang.

Sementara komunitas kripto mengikuti perkembangan dengan napas tertahan, hasil dari sidang ini bisa memiliki dampak yang jauh terhadap persepsi keabsahan dalam industri ini. [ab]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Proudly powered by WordPress | Theme: Looks Blog by Crimson Themes.