Begini Nasib BTC Setelah The Fed Kerek Suku Bunga — Blockchain Media Indonesia


Baru-baru ini, pejabat Federal Reserve mengumumkan bahwa mereka telah meningkatkan kisaran target tingkat dana federal sebesar 25 basis poin, keputusan ini dapat mempengaruhi berbagai aset berisiko seperti kripto. Namun, bagaimana dengan nasib BTC?

Setelah perkembangan terbaru ini, apa yang akan dilakukan mata uang digital terkemuka di dunia selanjutnya?

Apa variabel kunci yang harus diamati oleh pengamat pasar dalam beberapa minggu dan bulan mendatang?

Beberapa analis memberikan pandangan mereka tentang masalah ini, menyoroti perkembangan penting yang harus diawasi oleh pihak-pihak yang tertarik.

“Berdasarkan pendapat saya, kebanyakan peserta pasar sedang memperhatikan beberapa katalis kunci ke depan,” tulis Brett Sifling, seorang penasihat investasi untuk Gerber Kawasaki Wealth & Investment Management.

Kasus Ripple

Salah satu variabel kunci yang disebutkan adalah gugatan Komisi Sekuritas dan Bursa AS terhadap Ripple Labs, Inc. dan dua eksekutif utamanya, yang diluncurkan oleh badan pemerintah pada tahun 2020, dikutip dari Forbes.

“Pertama, Anda memiliki keputusan pengadilan terbaru tentang kasus Ripple/XRP yang telah menyebar ke sebagian besar industri,” kata Sifling, merujuk pada keputusan-keputusan yang diumumkan awal bulan ini oleh Hakim Distrik AS, Analisa Torres.

Pada tanggal 13 Juli, Torres memutuskan bahwa “Penjualan Programmatic” XRP, yang dilakukan melalui algoritma di bursa, tidak melanggar hukum sekuritas AS, sementara “Penjualan Institusional,” yang dilakukan secara langsung kepada pelanggan seperti dana lindung nilai dan lembaga lainnya, melanggar.

Meskipun SEC belum mengumumkan rencana untuk mengajukan banding atas keputusan ini, dokumen-dokumen terbaru yang diajukan dalam kasus Terraform Labs menunjukkan bahwa badan pemerintah tersebut mungkin akan mengejar opsi tersebut.

“Berdasarkan klaim-klaim Tergugat, sebagian besar keputusan Ripple mendukung klaim SEC dalam kasus ini dan menolak argumen-argumen yang telah diajukan oleh Tergugat di sini,” tulis pengacara-pengacara SEC.

“Namun, terkait dengan Penjualan Programmatic dan Penjualan lainnya, SEC dengan hormat menyatakan bahwa Ripple bertentangan dengan dan menambah persyaratan yang tak berdasar pada Howey dan turunannya,” lanjutnya.

“Dengan hormat, bagian-bagian dari Ripple itu diputuskan secara salah, dan Pengadilan ini tidak boleh mengikutinya,” demikian mereka menyatakan.

“Staf SEC sedang mempertimbangkan berbagai alternatif yang tersedia untuk tinjauan lebih lanjut dan berencana untuk merekomendasikan agar SEC mencari tinjauan tersebut.”

Sifling menekankan pentingnya perkembangan ini, dengan menyatakan:

“Berita atau perkembangan apa pun dari kasus ini akan dipantau dengan cermat oleh para investor kripto, meskipun tidak secara langsung mempengaruhi nasib BTC secara khusus.”

Ketidakpastian Regulasi

Industri mata uang digital sedang menghadapi ketidakpastian regulasi yang luas, karena badan regulasi berusaha untuk mengendalikan aset digital tersebut dengan cara yang berbeda-beda.

Komisi Perdagangan Berjangka Komoditas (CFTC) sebelumnya mengklaim bahwa mereka memiliki yurisdiksi atas mata uang digital, dengan argumen bahwa mata uang digital masuk dalam lingkup Undang-Undang Bursa Komoditi.

Sistem pengadilan federal AS kemudian mengesahkan klaim ini ketika Hakim AS, Rya W. Zobel, memutuskan pada September 2018 bahwa badan pemerintah tersebut memang memiliki otoritas untuk “menuntut penipuan yang melibatkan mata uang virtual.”

Pada tahun yang sama, beberapa pengadilan federal memutuskan untuk mendukung kemampuan CFTC untuk mengatur mata uang digital sehingga bisa mempengaruhi nilainya termasuk nasib BTC.

Beberapa pejabat SEC juga telah memberikan pandangan mereka tentang masalah ini. Mantan Ketua Jay Clayton dan Ketua saat ini, Gary Gensler, keduanya menyatakan bahwa bitcoin bukan sekuritas, yang berarti bahwa SEC tidak memiliki yurisdiksi atas kripto tersebut berdasarkan hukum sekuritas.

Namun, yurisdiksi badan pemerintah ini terhadap banyak mata uang digital lainnya masih belum jelas.

Pada bulan Februari, Gensler menyatakan bahwa “semua yang selain dari Bitcoin adalah sekuritas,” menurut CryptoSlate.

Namun, pejabat pemerintah tersebut tampaknya memberikan pandangan yang berbeda dalam presentasi yang dibuatnya pada tahun 2018, menurut Benzinga, yang mengutip video yang di-tweet oleh peneliti kripto Sam Lyman, yang juga merupakan kontributor Forbes.

“Bitcoin. Ether. Litecoin. Bitcoin Cash. Mengapa saya menyebutkan empat mata uang ini? Mereka bukan sekuritas. Tiga perempat dari pasar ini mungkin bukan sekuritas,” kata Gensler.

Andrew Rossow, yang merupakan seorang pengacara sekaligus pendiri dan CEO AR Media, memberikan pandangannya tentang masalah ini melalui email.

“Saat ini, fokus utama adalah pada perkembangan regulasi antara SEC dan CFTC dalam hal siapa yang seharusnya memiliki kewenangan regulasi untuk mengatur aset digital dan tanggung jawab inti dalam wilayah yurisdiksi masing-masing,” katanya.

Nasib BTC dan Usulan Bitcoin ETF

Beberapa analis juga membahas berbagai usulan untuk dana exchange trade fund Bitcoin (ETF) yang sedang ditinjau oleh SEC.

Pada awal bulan ini, Reuters melaporkan bahwa badan pemerintah tersebut sedang mempertimbangkan enam aplikasi tersebut, termasuk satu yang diajukan oleh manajer aset besar, BlackRock, Inc.

Sejauh ini, SEC telah menolak beberapa aplikasi untuk ETF Bitcoin, secara berulang-ulang menekankan bahwa mereka memiliki kekhawatiran tentang kerentanannya terhadap manipulasi pasar.

Sifling memberikan komentarnya tentang perkembangan ini setelah memberikan pendapatnya tentang kasus Ripple.

“Selanjutnya, kami terus mendengar desas-desus mengenai Bitcoin ETF yang disetujui dan adopsi institusi yang semakin meningkat,” kata Sifling.

“Jika kita berhasil mendapatkan ETF yang disetujui, maka ini harus berdampak positif bagi aset digital dan masa depan Bitcoin karena institusi akan merasa lebih nyaman untuk mendapatkan paparan terhadap Bitcoin.”

Armando Aguilar, seorang analis kripto independen, juga mengomentari aplikasi ETF Bitcoin melalui komentar yang dikirim melalui email.

“Pengajuan ETF BTC spot oleh manajer investasi berat telah membawa optimisme ke pasar dan hal ini dapat dilihat dari jumlah dompet BTC yang terdaftar dalam jumlah besar pada bulan Juli,” katanya, mengutip data dari penyedia data Glassnode.

Nasib BTC Saat Bitcoin Halving

Para ahli pasar yang memberikan masukan untuk artikel ini juga menekankan dampak halving Bitcoin yang akan datang, yang dijadwalkan pada bulan April 2024.

Acara ini akan mengurangi insentif pertambangan menjadi 3,125 bitcoin, sehingga mengurangi tingkat pasokan baru mata uang digital ini sebesar 50 persen. Namun, hal tersebut bisa membuat nasih BTC menjadi lebih baik.

Sifling memberikan pandangannya tentang perkembangan ini.

“Terakhir, kita akan menghadapi halving Bitcoin berikutnya sekitar April 2024. Meskipun itu masih jauh, pasar cenderung berdagang sekitar 6 bulan sebelum acara berita, dan saya harap pembicaraan tentang acara ini akan meningkat dalam waktu dekat.”

Sejarah Pasar

Tim Enneking, direktur manajemen Digital Capital Management, menawarkan analisis dengan sudut pandang yang berbeda, melihat beberapa bulan mendatang melalui lensa sejarah pasar.

“Menuju ke masa doldrums Agustus, dan tanpa ada berita luar biasa, saya harap BTC akan terus bergerak pada umumnya mendatar,” katanya melalui email.

“September secara tradisional menjadi bulan yang buruk untuk kripto, dan Oktober menjadi bulan yang baik,” ujar Enneking.

Mungkin hal itu tidak akan terjadi tahun ini karena para investor lebih fokus pada halving di musim semi mendatang dan mencari momentum naik pada bulan Oktober,” tambahnya.

Saat ini, pasar mata uang digital tetap dipengaruhi oleh berbagai faktor, termasuk perkembangan regulasi dan keputusan pengadilan yang dapat mempengaruhi pergerakan harga aset kripto tertentu seperti nasib BTC dan lainnya.

Para pengamat pasar harus tetap memantau peristiwa-peristiwa tersebut serta informasi terkini untuk memahami potensi arah dan tren masa depan mata uang digital ini. [az]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Proudly powered by WordPress | Theme: Looks Blog by Crimson Themes.