Bagaimana Stablecoin PayPal Mengubah Wacana Crypto Global? — Blockchain Media Indonesia


Raksasa pembayaran global PayPal telah mengambil langkah berani dengan peluncuran stablecoin miliknya (PYUSD), yang dapat mengubah wacana crypto global. Bagaimana?

Profesor Universitas New York dan pendukung blockchain, Sean Stein Smith menilai meskipun terdapat risiko terkait dengan memperkenalkan koin baru di tengah ketidakpastian tentang audit dan pelaporan stablecoin, peluncuran aset digital PayPal ini menggarisbawahi komitmen terhadap lanskap kripto yang berkembang dengan cepat.

Sebagaimana diketahui, pada 7 Agustus, Paypal ini mengumumkan masuknya ke ranah cypto dengan peluncuran stablecoin asli mereka sendiri, PYUSD.

“Pada permukaannya, ini mungkin terlihat sebagai langkah yang tidak lazim untuk perusahaan yang bisnis intinya adalah memproses transaksi fiat, tetapi itu mengabaikan kenyataan bahwa PayPal telah lama terlibat dalam sektor crypto,” terang Smith dalam satu artikel di media finansial Forbes, baru-baru ini.

Menurut Smith, masa depan pembayaran crypto utama akan didorong oleh instrumen aset digital. Dia merujuk total kapitalisasi transaksi stablecoin mencapai US$130 miliar pada tahun 2023 berdasarkan penelitian oleh Codex, dan minat yang semakin meningkat terhadap token berbasis aset oleh lembaga-lembaga dan negara-negara.

“Meskipun demikian, setiap aset crypto unik dan layak untuk dianalisis berdasarkan keunggulannya sendiri. Mari kita lihat PYUSD, dan apa yang seharusnya diingat oleh para investor saat cerita ini berkembang.”

Dalam kajian Smith, kekuatan stablecoin Paypal PYUSD tidak terbatas pada token itu sendiri; dampak berantainya bisa merevolusi lanskap regulasi crypto.

Sebagai pemain berprofil tinggi di dunia pemrosesan pembayaran keuangan, langkah PayPal ke dunia stablecoin mungkin akhirnya mendorong regulator untuk bertindak dalam regulasi.

“Dengan puluhan rancangan undang-undang yang diajukan selama beberapa tahun terakhir, namun tidak ada legislasi yang dihasilkan, dan fokus pada stablecoin, peristiwa ini mungkin akan menyajikan para pembuat kebijakan dengan proyek yang terlalu besar untuk diabaikan,” tulis sang profesor.

Dia melanjutkan, utilitas PYUSD melampaui kasus penggunaan stablecoin konvensional, menawarkan pembayaran antar individu, pembelian dengan token saat checkout di PayPal, dan transfer antar dompet.

Selain itu, PYUSD mencolok sebagai stablecoin yang sepenuhnya dijamin dan dapat ditukar dengan nilai 1:1 dengan dolar Amerika Serikat. Desain ini mencerminkan peran prominent PayPal dalam pembayaran digital dan sifat produk yang kuat.

Selai itu, Smith juga menyorot dominasi Ethereum yang berlanjut dalam lanskap produk kripto, pasca peluncuran PYUSD. Meskipun Bitcoin tetap kuat dalam hal kapitalisasi pasar dan kesadaran, perlahan hadirnya dunia stablecoin yang membosankan menantang supremasinya.

Transparansi muncul sebagai tema kunci dalam pengenalan PYUSD. Di era yang ditandai dengan kegagalan stablecoin dan keprihatinan regulasi, perlunya keterbukaan tidak dapat dianggap sepele.

Menurut Smith, PayPal dan Paxos berkomitmen untuk menerbitkan pernyataan sertifikasi cadangan, dengan tujuan membangkitkan keyakinan regulator dan investor bahwa token ini didukung oleh aset yang aman yang ditinjau oleh pihak-pihak yang sesuai.

Dia menjelaskan, setiap aset kripto yang dikendalikan dan dikelola secara sentral akan menimbulkan kecurigaan dari para investor, regulator, dan pengguna. Terutama setelah serangkaian kegagalan yang terkait dengan penerbitan stablecoin dan pertukaran pada tahun 2021, 2022, dan 2023.

“Pantas dicatat bahwa bahkan dalam informasi peluncuran awal yang membahas keuntungan dan potensi produk ini, manajemen PayPal menganggapnya perlu untuk menekankan fokus pada transparansi,” katanya. [ab]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Proudly powered by WordPress | Theme: Looks Blog by Crimson Themes.