Akumulasi BTC Meningkat, Investor Jangka Panjang Kian Bersemangat — Blockchain Media Indonesia


Dalam beberapa bulan terakhir, akumulasi Bitcoin (BTC) telah meningkat, disokong mentalitas “HODL” investor untuk jangka panjang yang kian bersemangat.

Ambcrypto mengutip tren tersebut dari metrik Liveliness yang mencatat perilaku investor yang menahan BTC untuk jangka panjang.

Menurut pos terbaru dari Glassnode di platform sosial X, Liveliness Bitcoin anjlok ke titik terendah dalam dua tahun terakhir.

Metrik ini, yang berkisar dari 0 hingga 1, telah terus menurun sejak musim dingin kripto 2022, bersamaan dengan keruntuhan FTX dan penurunan Bitcoin di bawah US$16.000.

“Bagi yang tidak akrab, Liveliness adalah kebalikan dari Bitcoin yang disimpan (HODL). Oleh karena itu, Liveliness yang lebih rendah mengimplikasikan bahwa LTH sedang mengakumulasi dengan besar,” terang media crypto dalam artikel, belum lama ini.

“Liveliness yang lebih tinggi, di sisi lain, akan menunjukkan bahwa kohort tersebut sedang agresif menjual aset mereka.”

Motivasi para investor tersebut, adalah menghindari kekayaan cepat dari perdagangan spekulatif demi melihat BTC sebagai tempat penyimpanan kekayaan jangka panjang dan tempat perlindungan potensial selama penurunan ekonomi.

Tren tersebut terbukti, meskipun ada lonjakan harga yang bersemangat pada tahun 2023, sentimen HODL terus menguat.

Dalam analisis Ambcrypto, ketahanan Bitcoin selama krisis perbankan AS pada bulan Maret, perlindungan dari pandangan tajam regulator AS, dan acara halving yang akan datang semuanya telah mendorong investor untuk menilai ulang potensi pertumbuhan jangka panjang BTC.

Tanda lain yang mencolok dari status Bitcoin yang semakin berkembang sebagai tempat penyimpanan kekayaan adalah peningkatan pasokan yang tidak aktif.

Berbagai kelompok umur kepemilikan BTCmencatat peningkatan aktivitas HODL. Terutama, bagian dari pasokan crypto wahid yang dipegang selama setidaknya dua tahun mencapai 56 persen, sedangkan yang tidak ditransaksikan di rantai selama setidaknya tiga tahun mencapai 40 persen.

Para Whale Menimbun BTC

Ambcrypto melanjutkan, investor berskala besar, sering disebut sebagai “whale,” juga tampak menahan diri dalam berinteraksi dengan bursa.

Volume transfer yang melibatkan jumlah BTC yang signifikan telah menurun, menunjukkan bahwa para whale tengah menimbun aset mereka.

Rasio Whale Bursa, yang mengukur ukuran relatif dari 10 transaksi masuk teratas terhadap total masuk di bursa, saat ini berada di angka 0,42, yang berarti bahwa bagian para whale di antara total masuk ke bursa hanya 42 persen.

Ketidakcakapan para whale untuk membawa kepemilikan mereka ke bursa telah mengakibatkan penurunan tajam dalam jumlah deposit pertukaran di rantai.

Bahkan, transfer ke alamat pertukaran telah mencapai level terendah dalam tiga tahun, menurut data Glassnode.

Dengan tren-tren ini dalam pikiran, jelas bahwa HODLing telah menjadi sentimen yang mendominasi di pasar BTC. Peningkatan stabil dalam jumlah alamat yang memiliki nilai positif BTCmerupakan bukti dari narasi ini. [ab]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Proudly powered by WordPress | Theme: Looks Blog by Crimson Themes.