Aksi Tipu-tipu Crypto, Pria Ini Kehilangan Uang Setara Rp380 Juta — Blockchain Media Indonesia


Aksi tipu-tipu crypto baru-baru ini terjadi di Columbus, Ohio, di mana korban bernama Troy Gochenour mengalami kehilangan uang hingga US$25.800 yang mencakup US$15.800 uang pinjaman.

Diberitakan oleh Yahoo Finance, Gochenour mendapati dirinya terjebak aksi tipu-tipu dalam skema pertambangan crypto.

“Saya baru saja pulang untuk memulai hidup baru, setelah mencoba peruntungan di dunia hiburan di New York, dan saya merasa kesepian,” kata Gochenour.

“Jadi saya mencoba kencan online. Kemudian saya mendapatkan pesan WhatsApp yang berbunyi, ‘Maaf mengganggu Anda.’”

Media keuangan melansir dari Federal Trade Commission (FTC), penipuan keuangan, termasuk skema kripto, menyebabkan konsumen kehilangan US$3,8 miliar tahun lalu hanya di Amerika Serikat. Di mana jumlah tersebut adalah dua kali lipat dari tahun 2021.

FTC dan Better Business Bureau (BBB), mengatakan bahwa kecepatan dan kenyamanan internet, meningkatnya platform dan aplikasi pembayaran online, serta penyebaran informasi keuangan yang salah semua telah berkontribusi pada peningkatan ini. Mereka juga mengutip isolasi dan kesepian yang terjadi selama pandemi.

Gochenour mengisahkan, meskipun dia awalnya skeptis terhadap kripto, akhirnya dia mulai mengikuti saran dan instruksinya.

Penipu seperti yang menipu Gochenour telah terampil dalam membuat situs yang tampak meyakinkan seperti perusahaan kripto sah, dan Gochenour tertipu.

Setelah dia mengatur dompet kripto, uang yang dia transfer ke sana tumbuh seperti yang dikatakan oleh penipunya.

“Saya terpikat pada orang ini. Dan awalnya tampak seperti berhasil. Dia berkata, ‘Kita bisa bersama, kamu dan aku, dan menghasilkan semua uang ini.””

Pada suatu hari, ketika dia sudah mentransfer sekitar US$5.000 dari uangnya sendiri ke dompet tersebut, dia terbangun untuk memeriksa saldo dan uangnya hilang.

Ketika dia melihat situs web yang diberikan oleh penipunya, untuk mencoba memahami apa yang terjadi, dia melihat sebuah “kontrak.”

Dia menghubungi penipunya mengenai hal tersebut, dan dia diarahkan untuk menghubungi “layanan pelanggan,” yang memberitahunya untuk menambahkan US$10.000 lagi untuk mendapatkan semua uangnya kembali, plus bonus.

Gochenour terus menambahkan uang ke dompetnya ketika diminta, meskipun uang tersebut selalu dipindahkan setiap kali, hingga terlihat seolah-olah dia akan menerima US$200.000.

“Semua angka tersebut palsu, semua dimanipulasi,” katanya.

Ketika dia diberi tahu bahwa dia harus membayar US$35.000 pajak di muka untuk mengakses US$200.000, Gochenour menyadari bahwa itu adalah penipuan.

Pada saat itu, dia sudah mengambil pinjaman pribadi hampir US$16.000 ditambah dengan US$55.000 utang mahasiswa, setiap kali tergoda oleh janji-janji hadiah yang lebih besar.

Sekarang, Gochenour bekerja dengan Global Anti-Scam Organization untuk menyelidiki penipuan serupa dan membantu mendidik orang lain.

Pentingnya Mengenali Tanda-tanda Aksi Tipu-tipu Investasi

Kasus Gochenour menggambarkan pentingnya tetap terinformasi dan waspada. BBB dan FTC menekankan pentingnya mengenali tanda-tanda umum dari aksi tipu-tipu investasi, termasuk crypto.

Janji-janji pengembalian cepat dan dijamin dengan risiko rendah harus memicu kewaspadaan. Penipu sering menggunakan dukungan yang menarik dan testimonial palsu untuk memberikan kesan legitimasi.

Tekanan dari penawaran dengan waktu terbatas dan permintaan kontribusi keuangan berkelanjutan harus dilihat dengan skeptis.

Untuk melindungi diri sendiri, BBB dan FTC merekomendasikan beberapa langkah pencegahan.

Pertama, teliti tawaran dengan cermat sebelum berkomitmen memberikan dana. Cari ulasan, keluhan, dan penipuan potensial yang terkait dengan perusahaan tersebut.

Kedua, cari nasihat dari teman atau penasihat keuangan. Sudut pandang orang lain seringkali dapat mengungkap potensi risiko tersembunyi.

Ketiga, waspadai tawaran investasi yang diberikan secara tiba-tiba. Penipu sering mendekati korban dengan peluang menggiurkan tanpa diduga. Akhirnya, jangan menyerah pada taktik tekanan tinggi.

Peluang yang sah memungkinkan investigasi menyeluruh sebelum melakukan komitmen keuangan.

FTC memperingatkan untuk tidak mencampurkan kencan online dengan nasihat investasi, menyoroti seberapa umumnya tipe penipuan ini.

“Jangan pernah mencampurkan kencan online dan nasihat investasi,” saran Melanie McGovern dari BBB. [ab]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Proudly powered by WordPress | Theme: Looks Blog by Crimson Themes.