10 Crypto Penting Selain BTC — Blockchain Media Indonesia


Sebagai pelopor dalam lanskap mata uang digital, Bitcoin (BTC) telah memicu revolusi yang melahirkan berbagai macam crypto.

Melansir dari Investopedia, kini menjadi penting untuk mengenali beragam crypto, selain Bitcoin, yang berkinerja baik.

Berikut dijabarkan sepuluh mata uang crypto alternatif, selain BTC, yang telah bertahan selama kenaikan dan penurunan harga yang tajam.

Memahami Apa Itu Mata Uang Crypto?

Sebelum merambah ke alternatif-alternatif ini, mari sejenak mendekripsi istilah mata uang kripto dan altcoin. Mata uang crypto, bentuk uang virtual atau digital dalam bentuk token atau koin.

Altcoin, istilah kolektif untuk mata uang kripto yang ditiru dari Bitcoin, sering dipasarkan sebagai iterasi yang lebih baik.

Kripto pada mata uang kripto berasal dari teknik-teknik kriptografi yang memfasilitasi pembuatan dan pemrosesan mata uang digital.

Jenis-Jenis Altcoin

Mata Uang Kripto

Mata uang kripto ditujukan untuk pembayaran, mengirimkan nilai (mirip dengan uang digital) melintasi jaringan terdesentralisasi pengguna. Banyak altcoin (yaitu, yang bukan Bitcoin atau kadang-kadang Ethereum) diklasifikasikan dalam kategori ini.

Token

Ada juga token berbasis blockchain yang dimaksudkan untuk melayani tujuan yang berbeda dari uang.

Salah satu contohnya bisa menjadi token yang diterbitkan sebagai bagian dari penawaran koin awal (ICO) yang mewakili saham dalam proyek blockchain atau keuangan terdesentralisasi (DeFi).

Jika token terkait dengan nilai perusahaan atau proyek, mereka dapat disebut sebagai token sekuritas.

Mata Uang Kripto Penting Selain Bitcoin

Investopedia menyampaikan, semua kategori token cenderung diperdagangkan di bursa kripto dengan cara yang sama.

“Meskipun banyak pengguna kripto memahami dan menghargai perbedaan ini, pedagang dan investor biasa mungkin tidak memperhatikan perbedaan tersebut.”

1. Ethereum (ETH)

Alternatif BTC pertama adalah aset crypto Ethereum (ETH). Ini merupakan platform perangkat lunak terdesentralisasi yang memungkinkan kontrak pintar dan aplikasi terdesentralisasi (dApps) dibangun dan dijalankan tanpa adanya waktu henti, penipuan, kontrol, atau campur tangan pihak ketiga.

Tujuannya adalah mendemokratisasi akses keuangan global sambil menggunakan ether (ETH) sebagai token asli.

Ethereum menggunakan ether, token kriptografi khusus platformnya. Ether (ETH) digunakan untuk membayar validator yang bertaruh koin mereka untuk pekerjaan mereka dalam blockchain, sebagai metode pembayaran di luar rantai, dan sebagai investasi oleh spekulator.

Ether, diluncurkan pada tahun 2015, saat ini merupakan mata uang digital terbesar kedua berdasarkan kapitalisasi pasar setelah Bitcoin, meskipun tertinggal jauh di belakang mata uang kripto dominan. Diperdagangkan sekitar US$1.877 per ETH pada 22 Juli 2023, kapitalisasi pasar ether sebesar US$226 miliar kurang dari separuh Bitcoin.

2. Tether (USDT)

Salah satu pelopor stablecoin, Tether bertujuan untuk mengaitkan nilainya dengan mata uang tradisional, meredam volatilitas dan memfasilitasi transfer yang lebih lancar.

Harga Tether terikat langsung dengan dolar Amerika Serikat karena para pengembang mengklaim memiliki satu dolar Amerika Serikat untuk setiap USDT yang beredar.

Sistem ini memungkinkan pengguna untuk lebih mudah melakukan transfer dari mata uang kripto lainnya kembali ke dolar AS dengan cara yang lebih tepat waktu daripada mengonversi ke mata uang standar.

3. XRP

Dikembangkan oleh Ripple, XRP berfungsi sebagai token asli untuk sistem pembayarannya, menggunakan mekanisme konsensus yang unik.

Pada 22 Juli 2023, XRP memiliki kapitalisasi pasar sekitar US$39,3 miliar dan diperdagangkan sekitar US$0,74.

4. Binance Coin (BNB)

Binance Coin (BNB) adalah mata uang kripto utilitas yang berfungsi sebagai metode pembayaran untuk biaya yang terkait dengan perdagangan di Binance Exchange.

BNB adalah mata uang kripto terbesar ketiga berdasarkan kapitalisasi pasar.

Blockchain Binance Coin juga adalah platform di mana pertukaran terdesentralisasi Binance beroperasi.

Binance Coin awalnya adalah token ERC-20 yang beroperasi di blockchain Ethereum. Akhirnya, ia meluncurkan mainnet dan menggunakan model konsensus PoS.

Pada 22 Juli 2023, Binance Coin memiliki kapitalisasi pasar US$37,3 miliar, dengan satu BNB bernilai sekitar US$242,55.

5. USD Coin (USDC)

Stablecoin lainnya, USDC mencerminkan nilai dolar AS, menawarkan opsi yang diatur untuk meminimalkan volatilitas.

USDC diluncurkan pada tahun 2018 oleh Centre Consortium, yang terdiri dari Circle dan Coinbase. Karena Circle berbasis di AS, ia tunduk pada regulasi, menjadikan USDC sebagai stablecoin yang diatur.

Pada 22 Juli 2023, USD Coin memiliki kapitalisasi pasar US$30,8 miliar dan harga per koin US$0,9999.

6. Cardano (ADA)

Cardano, dijuluki pembunuh Ethereum, menekankan penelitian yang mendalam dan bertujuan untuk menciptakan sistem keuangan komprehensif dengan kemampuan DeFi yang canggih.

Proyek ini didirikan bersama oleh Charles Hoskinson, salah satu dari lima anggota pendiri awal Ethereum. Setelah tidak setuju dengan arah yang diambil oleh Ethereum, dia pergi dan kemudian membantu menciptakan Cardano.

Cardano bertujuan untuk menjadi sistem operasi keuangan dunia dengan mendirikan produk DeFi yang serupa dengan Ethereum.

Pada 22 Juli 2023, Cardano memiliki kapitalisasi pasar terbesar ketujuh sebesar US$10,9 miliar, dan satu ADA diperdagangkan sekitar US$0,31.

7. Solana (SOL)

Didirikan pada tahun 2017, Solana adalah platform blockchain yang dirancang untuk mendukung aplikasi terdesentralisasi (dApps).

Ditempatkan sebagai “pembunuh Ethereum,” Solana memiliki kecepatan transaksi tinggi dan biaya lebih rendah, ideal untuk aplikasi DeFi dan NFT.

Pada 22 Juli 2023, Solana memiliki kapitalisasi pasar US$8,4 miliar dan nilainya sekitar US$21, menjadikannya mata uang kripto terbesar kedelapan berdasarkan kapitalisasi pasar.

8. Dogecoin (DOGE)

Awalnya sebuah meme, Dogecoin telah mendapatkan popularitas sebagai metode pembayaran, menarik komunitas yang penuh semangat.

Dogecoin diciptakan oleh dua insinyur perangkat lunak, Billy Markus dan Jackson Palmer, pada tahun 2013. Markus dan Palmer dikatakan menciptakan koin ini sebagai lelucon, mengomentari spekulasi liar di pasar mata uang kripto.

Pada 22 Juli 2023, kapitalisasi pasar Dogecoin adalah US$9,9 miliar, dan satu DOGE bernilai sekitar US$0,07 yang menjadikannya mata uang crypto terbesar kesembilan.

9. Tron (TRX)

Yayasan TRON diluncurkan pada tahun 2017 untuk memberikan hak kepemilikan penuh kepada pembuat konten digital melalui tokenisasi dan dApps.

Pada tahun 2018, TRON membeli BitTorrent, program berbagi file populer, dan mengintegrasikannya ke dalam blockchain TRON.

TRON berfokus pada tokenisasi konten digital dan menyediakan platform untuk dApps.

Token asli TRON, TRX, digunakan untuk membayar transaksi on-chain dan sebagai metode pembayaran di bursa.

Pada 22 Juli 2023, nilai TRX adalah US$0,085 dan kapitalisasi pasarnya sekitar US$7,64 miliar.

10. Polygon (MATIC)

Polygon (MATIC) awalnya dikembangkan sebagai solusi layer-2 untuk mengatasi masalah kemacetan dan lalu lintas jaringan Ethereum.

Inovasi terbaru telah memungkinkannya menjadi sistem multi-chain di mana blockchain dapat bekerja sama menggunakan mesin virtual Ethereum.

Polygon menggunakan tiga lapisan: Ethereum, Heimdall, dan Bor. Bor adalah lapisan penghasil blok yang mengompilasi transaksi ke dalam blok dan membuat snapshot berkala dari blockchain.

Polygon menyelenggarakan kontrak pintar, dApps, NFT, dan memiliki beberapa solusi lain bagi para pengembang.

Pada 22 Juli 2023, MATIC diperdagangkan pada US$0,76 dan memiliki kapitalisasi pasar sekitar US$7,09 miliar.

Warisan Bitcoin (BTC) dalam lanskap crypto tetap tidak terbantahkan, namun ranah mata uang digital adalah ekosistem proyek-proyek yang beragam dan berkembang. Di mana setiap alternatif membawa kekuatan dan aplikasi unik ke meja, membentuk masa depan keuangan dan teknologi. [ab]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Proudly powered by WordPress | Theme: Looks Blog by Crimson Themes.